Presiden Brasil Jair Bolsonaro Dikecam Atas Tanggapan Covid

Presiden Brasil Jair Bolsonaro Dikecam Atas Tanggapan Covid – Presiden Brasil Jair Bolsonaro harus didakwa dengan “kejahatan terhadap kemanusiaan” karena penanganannya yang ceroboh terhadap tanggapan negaranya terhadap Covid-19, sebuah laporan Senat Brasil merekomendasikan.

Presiden Brasil Jair Bolsonaro Dikecam Atas Tanggapan Covid

poder360 – Menurut penyelidikan kongres, Bolsonaro – yang secara konsisten meremehkan ancaman “flu kecil”, menggembar-gemborkan informasi yang salah dan perawatan yang tidak terbukti dan mengabaikan pedoman kesehatan internasional tentang aktivitas publik dan penggunaan masker – diduga berkontribusi pada Brasil yang memiliki kematian virus corona tertinggi kedua di dunia. korban.

Baca Juga : Tanah Longsor di Brasil Melenyapkan Rumah Bersejarah dan Menewaskan 12 Orang

Lebih dari 600.000 orang Brasil telah meninggal karena Covid-19, termasuk jumlah penduduk asli yang tidak proporsional, yang mengarah pada tuduhan awal terhadap Bolsonaro (yang sejak itu telah dihapus) atas pembunuhan dan genosida penduduk asli Brasil.

Setelah enam bulan menyelidiki manajemen pandemi pemerintah Brasil, dalam laporan hampir 1.200 halaman, Senator Renan Calheiros menyerukan dakwaan Presiden atas tuduhan mulai dari menghasut kejahatan dan pelanggaran tindakan kesehatan dan penyalahgunaan dana publik hingga “perdukunan” dan kejahatan terhadap kemanusiaan. . Tuduhan juga diajukan terhadap sekitar 60 orang lainnya, termasuk dua mantan menteri, empat menteri saat ini, dan tiga putra Presiden.

“Jair Bolsonaro sangat aktif dalam memfasilitasi penyebaran COVID-19 di Brasil dan dengan demikian telah menunjukkan bahwa dia adalah tokoh kunci yang bertanggung jawab atas salah urus pemerintah federal selama pandemi,” kata laporan itu. “[Kita harus] tidak pernah melupakan apa yang terjadi di negara ini atau orang-orang tak berdosa yang kehilangan nyawa sebagai akibat dari penanganan pandemi yang sembrono oleh pemerintah.”

Laporan itu selanjutnya mengatakan jika Presiden tidak meremehkan vaksinasi dan tindakan penahanan lainnya, “tingkat penularan dapat dikurangi sekitar 40 persen, yang berarti 120.000 nyawa dapat diselamatkan pada akhir Maret 2021”. Dan jika dia tidak menunda pembelian vaksin dengan perusahaan seperti Pfizer, sebuah keputusan yang dianggap “tidak dapat dibenarkan dan disengaja” oleh laporan tersebut, “Brasil bisa menjadi negara pertama di dunia yang memulai vaksinasi, bersama dengan Inggris … ini strategi yang salah sangat merugikan negara”.

Presiden penyelidikan, Senator Omar Aziz, mengatakan pada sidang sebelum presentasi resmi dokumen itu bahwa Bolsonaro “melakukan banyak kejahatan dan dia akan membayarnya”. Wakil presiden penyelidikan, Senator Randolfe Rodrigues, mengatakan kepada wartawan bahwa “laporan itu menetapkan lebih dari 100 tahun penjara kepada presiden republik”.

Bolsonaro telah membalas laporan itu, dengan mengklaim bahwa laporan itu “tidak menghasilkan apa-apa selain kebencian dan kebencian”. “Kami tahu bahwa kami sama sekali tidak bersalah. Kami tahu kami melakukan hal yang benar sejak saat pertama,” katanya kepada orang banyak di sebuah acara di timur laut negara itu.

Sementara para analis mengatakan tidak jelas apakah Presiden akan didakwa – atau bahkan ada alasan hukum untuk melakukannya – laporan itu kemungkinan akan merusak dorongannya untuk pemilihan kembali tahun depan.

“Dampak utama dari penyelidikan ini adalah politik karena menghasilkan banyak berita yang pasti akan digunakan oleh ahli strategi kampanye tahun depan,” kata direktur strategi perusahaan konsultan politik Arko Advice, Thiago de Aragao.

Bolsonaro Brasil ‘harus didakwa dengan kejahatan terhadap kemanusiaan’

Presiden Brasil harus dituduh melakukan serangkaian kejahatan atas penanganannya terhadap pandemi Covid-19 di negara itu, kata sebuah laporan penyelidikan besar. Laporan tersebut merupakan puncak dari penyelidikan enam bulan yang mengungkap skandal dan korupsi di pemerintahan. Presiden Bolsonaro dituduh gagal mengendalikan virus yang telah menewaskan lebih dari 600.000 warga Brasil itu.

Panel ingin Bolsonaro menghadapi sejumlah tuntutan pidana, termasuk kejahatan terhadap kemanusiaan. Menanggapi laporan itu, presiden bersikeras bahwa “kami tahu bahwa kami sama sekali tidak bersalah”. “Kami tahu bahwa kami melakukan hal yang benar sejak saat pertama,” katanya.

Draf awal laporan telah merekomendasikan presiden untuk didakwa dengan pembunuhan dan genosida terhadap kelompok-kelompok pribumi. Namun rekomendasi ini dikeluarkan dari laporan akhir 1.200 halaman. Perubahan menit terakhir pada laporan tersebut adalah ukuran seberapa bermuatan atmosfer politik di Brasil.

Enam bulan terakhir ini, warga Brasil terpaku pada penyelidikan yang mengungkap skandal demi skandal, dan tidak ada keraguan dalam benak siapa pun – kiri atau kanan spektrum politik – bahwa ini telah merusak popularitas Jair Bolsonaro. Mereka yang masih mendukungnya mengatakan itu bermotif politik. Tetapi bagi mereka yang marah atas cara dia menangani pandemi, tuduhan itu serius dan mereka ingin keadilan ditegakkan.

Dan di situlah titik yang mencuat tampaknya – tuduhan asli pembunuhan massal dan genosida pribumi telah dihapus dari laporan karena tidak ada konsensus. Sebaliknya, mereka telah digantikan oleh kejahatan “epidemi yang mengakibatkan kematian” – serta tuduhan lain termasuk kejahatan terhadap kemanusiaan dan penyalahgunaan dana publik.

Ada 11 senator yang melakukan penyelidikan – tujuh di antaranya adalah pengkritik Presiden Bolsonaro. Tetapi semua kritikus harus menyetujui dakwaan agar mereka mendapatkan mayoritas dan memastikan rekomendasi dapat dipilih dan dibawa ke jaksa federal yang dapat memutuskan langkah selanjutnya. Terlepas dari tuduhan serius, tidak jelas apa artinya ini bagi Bolsonaro, menurut koresponden kami.

Baca Juga : Dalam Waktu Seminggu, Kasus Covid-19 Yang Terlihat di Diyarbakir Capai 100 Ribu

Draf laporan masih perlu dipilih oleh komisi Senat di mana dapat diveto dan diubah, dan tidak ada jaminan itu akan mengarah pada tuntutan pidana. Presiden Bolsonaro telah menolak penyelidikan Kongres sebagai bermotif politik. Dia sering berbicara menentang penguncian, masker, dan vaksinasi. Pada bulan Maret, ia mengatakan kepada warga Brasil untuk “berhenti merengek” tentang Covid , sehari setelah negara itu mencatat rekor peningkatan kematian selama periode 24 jam.

Namun, popularitas Bolsonaro telah dirusak oleh pandemi, dan laporan ini dapat membuat hidup lebih sulit baginya jika dia ingin mencalonkan diri untuk masa jabatan kedua dalam pemilihan Brasil 2022. Jumlah kematian terkait Covid-19 yang dikonfirmasi di Brasil adalah yang tertinggi kedua di dunia – hanya di belakang AS. Berbicara kepada BBC sebelum publikasi laporan tersebut, pelapor penyelidikan, Senator Renan Calheiros, mengatakan panel ingin menghukum mereka yang berkontribusi pada “pembantaian orang Brasil ini”.

Back To Top