Omicron Melonjak di Brasil Saat Bolsonaro Meremehkan Ancaman

Omicron Melonjak di Brasil Saat Bolsonaro Meremehkan Ancaman – Kasus meningkat dua kali lipat sejak pekan lalu, dengan para ahli memperingatkan ketegangan pada sistem kesehatan dan ekonomi. Brasil mengalami lonjakan infeksi virus corona yang dipicu oleh varian Omicron yang telah melihat kasus, yang sudah diduga sangat kurang, dua kali lipat dalam seminggu.

Omicron Melonjak di Brasil Saat Bolsonaro Meremehkan Ancaman

poder360 – Lonjakan telah membebani sistem rumah sakit negara itu dan mengancam ekonomi yang sudah tertinggal , tetapi sebagian besar telah diremehkan oleh Presiden Jair Bolsonaro, yang telah memusuhi pembatasan dan telah menyebarkan informasi yang salah tentang virus sejak pandemi dimulai.

Baca Juga : Presiden Brasil Jair Bolsonaro Dikecam Atas Tanggapan Covid 

Pada Kamis, kasus yang dikonfirmasi hampir dua kali lipat dibandingkan dengan seminggu sebelumnya, dengan rata-rata bergulir selama tujuh hari terakhir melonjak dari lebih dari 63.292 pada Kamis sebelumnya menjadi 97.945, menurut data Universitas Johns Hopkins. Namun, para ahli percaya jumlah sebenarnya jauh lebih tinggi, karena kurangnya tes dan sistem pelaporan dan pengungkapan data yang tidak dapat diandalkan.

Kematian, sementara itu, sekitar 160 per hari, jauh lebih rendah dari lonjakan sebelumnya di negara Amerika Latin, yang secara teratur mencatat lebih dari 3.000 kematian per hari pada Maret 2021. Secara total, lebih dari 620.000 orang telah meninggal di Brasil setelah tertular. COVID-19. Meskipun ada indikasi awal bahwa COVID-19 yang disebabkan oleh varian Omicron memiliki gejala yang lebih ringan daripada pendahulunya, rumah sakit di negara tersebut telah melaporkan strain karena staf telah terinfeksi dan diisolasi setelah terpapar.

“Jika Anda tidak tahu teman yang terkena virus saat ini, itu berarti Anda tidak punya teman,” kata Cesar Eduardo Fernandes, kepala Asosiasi Medis Brasil (AMB), kepada kantor berita Reuters. “Situasinya mengkhawatirkan dan mungkin beberapa layanan akan runtuh,” katanya, seraya menambahkan bahwa ketidakhadiran staf di rumah sakit telah meningkat tiga kali lipat dalam empat minggu sejak gelombang Omicron melanda.

Minggu ini, Kementerian Kesehatan mempersingkat masa karantina bagi individu tanpa gejala dari 10 hari menjadi 7 hari. Pejabat kesehatan masyarakat juga berharap bahwa kampanye vaksinasi di negara yang sejauh ini telah menanamkan 67% penduduknya sepenuhnya akan membantu meringankan tekanan di masa depan.

Bolsonaro, pada bagiannya, bersikeras bahwa ekonomi Brasil tidak dapat melakukan penguncian lagi, dan sebaliknya membela pendekatan kontroversial yang memungkinkan orang terinfeksi untuk apa yang disebut “kekebalan kawanan” terhadap virus untuk berakar.

Herd immunity adalah kenyataan. Seseorang yang diimunisasi dengan virus memiliki lebih banyak antibodi daripada orang yang divaksinasi, ”kata Bolsonaro, Rabu.

Presiden, yang di awal pandemi menganggap virus corona sebagai “flu kecil”, bahkan ketika melanda negara itu, juga membantah bahwa Omicron belum membunuh siapa pun di Brasil, meskipun negara bagian Goias mengumumkan kematian pertama negara itu karena varian baru. .

“Orang yang meninggal di Goias sudah memiliki masalah serius, terutama dengan paru-paru,” itulah yang membunuh mereka, Bolsonaro mengatakan kepada Gazeta Brazil.

Kata-katanya mendapat teguran dari direktur program darurat Organisasi Kesehatan Dunia, Mike Ryan, yang menjawab ketika ditanya tentang komentar Bolsonaro dari Jenewa: “Tidak ada virus yang membunuh yang diterima, terutama jika kematian dan penderitaan dapat dihindari.”

Bolsonaro dari Brasil meremehkan Omicron, mengatakan ini adalah varian ‘selamat datang’

Presiden Brasil Jair Bolsonaro telah mengesampingkan tindakan karantina lebih lanjut sambil mempertahankan kekebalan kelompok karena penyakit yang meluas sambil mengecilkan jenis virus corona Omicron di tengah cedera yang meledak di Brasil.

Bahkan ketika para ahli memperingatkan peningkatan tekanan pada rumah sakit, Bolsonaro berpendapat munculnya varietas Omicron tidak menimbulkan ancaman di negara dengan angka kematian Covid-19 tertinggi kedua di dunia. Presiden Brasil Jair Bolsonaro mengatakan bahwa varian Omicron, yang menyebabkan lonjakan pasien COVID-19 di dalam dan luar negeri, dapat disebut sebagai ‘virus vaksin’ dan merupakan pilihan yang ‘diinginkan’.

Dalam sebuah wawancara dengan situs web Gazeta Brasil, Bolsonaro mengatakan pada hari Rabu bahwa “beberapa orang yang rajin dan serius” (tidak terkait dengan perusahaan farmasi) mengatakan bahwa omicron diterima dan sebenarnya dapat menandakan akhir dari pandemi,”. Terlepas dari kenyataan bahwa lebih dari 600.000 orang Brasil telah meninggal karena virus dalam dua tahun terakhir, Bolsonaro telah dikenal di seluruh dunia karena sikapnya yang keras kepala dalam menghadapi pandemi, berulang kali menyebutnya sebagai “flu kecil.”

Presiden, yang mencalonkan diri untuk pemilihan ulang tahun ini, telah mempertahankan sikap anti-vaksinnya. Bahkan ketika omicron mendarat di negara itu, menyebabkan kasus melonjak di atas 70.000 per hari, dia bersumpah untuk tidak mengizinkan putrinya mengambil gambar dan berjanji untuk terus memerangi penguncian. Untuk sebagian besar Desember, infeksi harian jarang melebihi 10.000.

Namun, sementara rawat inap telah meningkat dalam beberapa minggu terakhir di Brasil, belum ada masuknya pasien yang membutuhkan unit perawatan intensif seperti pada pertengahan 2021, ketika vaksinasi dapat diakses secara luas. Ini adalah pola yang telah disaksikan di negara-negara mulai dari Argentina hingga Afrika Selatan hingga Denmark, dan ini mendorong perubahan dalam cara pemerintah tertentu menangani pandemi.

Terlepas dari konsekuensi varian yang tampak lebih ringan, para ahli medis memperingatkan bahwa mengingat seberapa cepat penyebarannya, itu mungkin masih membebani rumah sakit dan sistem kesehatan. Di beberapa lokasi, termasuk Inggris, Amerika Serikat, dan Brasil, Omicron telah menjadi varietas yang umum.

Bolsonaro dari Brasil meremehkan Omicron

Presiden Jair Bolsonaro pada Rabu meremehkan varian virus corona Omicron di tengah lonjakan di Brasil yang terpukul keras, mengesampingkan langkah-langkah penahanan baru saat ia membela upaya kekebalan kelompok melalui infeksi yang meluas. Di negara dengan jumlah kematian Covid-19 tertinggi kedua di dunia, Bolsonaro mengatakan kedatangan varian Omicron hanya menimbulkan sedikit ancaman, bahkan ketika para ahli memperingatkan meningkatnya tekanan pada rumah sakit.

“Omicron belum membunuh siapa pun,” kata presiden yang skeptis terhadap virus corona setelah otoritas kota di negara bagian Goias mengumumkan kematian pertama negara itu karena varian baru. “Orang yang meninggal di Goias sudah memiliki masalah serius, terutama dengan paru-parunya,” yang menyebabkan kematian mereka, kata Bolsonaro kepada outlet berita Gazeta Brazil. Para ahli mengatakan varian tersebut sudah yang paling luas di Brasil.

Covid-19: Brasil melihat kasus omicron melonjak tetapi pemadaman data mengaburkan dampak sebenarnya

Varian omicron dari SARS-CoV-2 telah menyebabkan lonjakan infeksi di Brasil dengan rata-rata bergulir 69.010 kasus harian baru yang dilaporkan pada 14 Januari, naik dari 22.626 seminggu sebelumnya. Tetapi peningkatan sebenarnya kemungkinan akan jauh lebih tinggi karena pengujian yang tidak memadai dan database kesehatan masyarakat yang gagal, kata pakar kesehatan masyarakat.

Dampak dari varian omicron yang lebih menular di Amerika Latin datang lebih lambat daripada di Eropa dan Amerika Utara tetapi saat ini mendorong lonjakan regional. Lebih dari 95% virus corona yang diurutkan oleh beberapa layanan kesehatan dan kota swasta Brasil adalah varian baru, kata Gerson Salvador, spesialis penyakit menular dan dokter di Universitas São Paulo. Namun, dampak omicron telah dikaburkan oleh blackspot data karena upaya meretas Kementerian Kesehatan Brasil untuk tebusan bulan lalu telah membuat beberapa database offline, membatasi kemampuan pemerintah untuk mengumpulkan data dari otoritas kesehatan negara bagian.

“Kami mengalami pemadaman listrik sejak bulan lalu dan tidak tahu dari data resmi jumlah pasti infeksi covid-19 di Brasil,” kata Salvador. Kekurangan tes di kota-kota terbesar juga menyebabkan pelaporan yang kurang. “Jumlah kasus yang diketahui tumbuh secara eksponensial, tetapi data resmi yang kami dapatkan sangat meremehkan jumlah kasus,” tambah Salvador.

César Eduardo Fernandes, kepala Asosiasi Medis Brasil, mengatakan kepada Reuters bahwa peningkatan penerimaan rumah sakit menjadi perhatian, seperti tiga kali lipat ketidakhadiran staf dalam empat minggu sejak gelombang omicron melanda. “Ada kemungkinan beberapa layanan akan ambruk,” katanya. Pada tanggal 14 Januari serikat dokter di Sao Paulo mengancam akan mogok di klinik umum besar jika dokter yang bekerja terlalu keras tidak didukung oleh lebih banyak staf.

Vaksinasi

Meskipun peningkatan infeksi tajam, dampaknya sejauh ini tidak sebanding dengan gelombang infeksi sebelumnya, yang menyebabkan rumah sakit runtuh dan kebutuhan untuk menggali kuburan massal. Percepatan kampanye vaksinasi Brasil sangat mengurangi jumlah masuk rumah sakit dan kematian pada paruh kedua tahun 2021, dan 67% orang Brasil sekarang divaksinasi lengkap. “Kami melihat ledakan kasus omicron tetapi kematian secara proporsional lebih sedikit berkat vaksin,” kata Salvador.

Baca Juga : Kasus Covid Harian Prancis di atas 200.000 Saat Italia Memberlakukan Green Pass

Rata-rata 154 kematian harian dilaporkan pada 16 Januari, turun dari lebih dari 3000 kematian harian yang dilaporkan pada April 2021, ketika infeksi memuncak. Klinik perawatan intensif Renata Pieratti Bueno di rumah sakit umum utama São Paulo tidak melihat pasien covid-19 selama berbulan-bulan tetapi telah melihat pasien masuk kembali dalam seminggu terakhir. “Namun sejauh ini [covid-19] tampaknya tidak meledak seperti yang terjadi pada gelombang lain,” katanya, seraya menambahkan bahwa sebagian besar pasien berusia lanjut atau memiliki penyakit penyerta, tidak seperti gelombang sebelumnya, yang tidak terlalu membedakan usia.

Presiden Jair Bolsonaro telah meremehkan ancaman omicron dan mengesampingkan penguncian sebagai kemungkinan tanggapan pemerintah. “Kekebalan kelompok adalah kenyataan,” katanya pada 12 Januari. “Seseorang yang diimunisasi dengan virus memiliki lebih banyak antibodi daripada orang yang divaksinasi.” Bolsonaro juga menentang kematian orang Brasil pertama dari omicron, yang dilaporkan di negara bagian Goias, yang menghubungkan kematian itu dengan masalah lain.

Back To Top