China Beri Peringatan Baru Pada Joe Biden Setelah Komentar Taiwan

China Beri Peringatan Baru Pada Joe Biden Setelah Komentar Taiwan – Media China telah keluar berayun melawan AS setelah Joe Biden dengan berani menyatakan negaranya “memiliki komitmen” untuk campur tangan dengan Taiwan. Media yang didukung pemerintah China mengecam AS setelah Presiden Joe Biden menyatakan negaranya “memiliki komitmen” untuk turun tangan dan membela Taiwan jika terjadi sengketa perbatasan.

China Beri Peringatan Baru Pada Joe Biden Setelah Komentar Taiwan

poder360 – Sementara Biden menjelaskan bahwa dia tidak berniat menjerumuskan kedua negara adidaya ke dalam “Perang Dingin baru”, pernyataan berani pria berusia 77 tahun itu menyulut api di bawah Beijing, yang telah menggunakan corongnya The Global Times untuk mengeluarkan peringatan lain kepada Presiden.

Baca Juga : Omicron Melonjak di Brasil Saat Bolsonaro Meremehkan Ancaman

Kementerian Luar Negeri China pada hari Jumat memperjelas “China tidak memiliki ruang untuk berkompromi dalam hal menjaga kedaulatan, keamanan, dan integritas teritorial”.

“Kami mendesak pihak AS untuk sungguh-sungguh mematuhi prinsip satu-China dan tiga komunike bersama China-AS, Berhati-hatilah dengan apa yang Anda katakan dan lakukan tentang masalah Taiwan dan jangan menganggapnya serius dengan tidak mengirimkan sinyal yang salah kepada separatis. Wang Wenbin, juru bicara Kementerian Luar Negeri China, memperingatkan bahwa “tidak akan ada oposisi terhadap 1,4 miliar orang China.”

Taiwan, yang terletak di lepas pantai daratan Cina, diklaim oleh Beijing sebagai provinsi yang memisahkan diri. Tetapi negara demokratis berpenduduk 24 juta orang tidak pernah diperintah oleh Komunis Tiongkok dan pada dasarnya telah merdeka selama lebih dari 60 tahun

Komentar Biden bertentangan dengan kebijakan resmi AS tentang Taiwan yang merupakan salah satu “ambiguitas strategis” di mana ia tidak menegaskan atau menyangkal akan mempertahankan negara pulau itu.

Diao Daming, seorang profesor di Universitas Renmin China, mengkritik Biden karena “tidak mundur” dan menyebabkan tekanan internasional, menyusul upaya Gedung Putih untuk meredam komentarnya baru-baru ini terhadap Beijing .

Menurut juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price, presiden “tidak mengumumkan perubahan apa pun dalam kebijakan kami dan tidak ada perubahan dalam kebijakan kami”.

“Tidak peduli apa yang dikatakan Gedung Putih, pernyataan Biden menggambarkan obsesi AS dengan Taiwan di mana para pembantunya yang lebih muda, termasuk anggota Kongres, tidak akan mundur,” kata Daming.

“Biden belum menunjukkan kekuatan dominan dalam administrasi urusan Amerika. Tapi secara eksternal, itu ketat. Dia percaya dia memiliki banyak pengalaman dalam hal ini. Jika Anda memiliki tujuan yang jelas, Anda tidak akan didorong oleh apa yang disebut tekanan.”

Mr Daming mengatakan “hanya ada satu penjelasan” untuk langkah baru-baru ini dari pemimpin AS.

“Biden berusaha meyakinkan dirinya sendiri tentang apa yang harus dihindari, tetapi pada saat yang sama dia tidak bisa melepaskan obsesi yang berlebihan ini pada masalah-masalah tertentu,” lanjutnya. “Biden ingin melihat bentrokan terjadi di Selat Taiwan tetapi tidak mau bertanggung jawab jika itu terjadi, yang sangat berbahaya.”

Untuk menenangkan Beijing, kebijakan “Satu China” AS berarti tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Taiwan meskipun memiliki kantor di pulau itu. Itu juga tidak memiliki pakta militer dengan Taiwan, tidak seperti Jepang dan Korea Selatan.

Undang-Undang Hubungan Taiwan memang menyatakan bahwa AS dapat menjual senjata ke negara itu, terutama agar pulau itu dapat mempertahankan diri. Namun, apa pun yang dianggap sebagai pengakuan internasional atas Taiwan disambut dengan tanggapan marah dari Beijing.

Lithuania, berpenduduk 3 juta, diberitahu tahun ini oleh China bahwa mereka telah melewati “garis merah” setelah keputusan untuk membuka “kantor perwakilan Taiwan”. Kantor itu bukan kedutaan penuh tetapi Beijing tetap marah karena menyebut “Taiwan” dalam namanya.

Menteri Luar Negeri China Mr Wenbin mengatakan masalah yang berkaitan dengan Taiwan adalah “urusan internal China yang tidak mengizinkan campur tangan asing”. Perkembangan baru datang setelah angka-angka mengungkapkan AS mencatat defisit anggaran $ 2,77 triliun untuk tahun keuangan 2021, angka tertinggi kedua yang pernah dicatat oleh suatu negara, duduk $ 300 miliar di belakang defisit $ 3,13 triliun tahun lalu, yang disebabkan oleh pengeluaran yang luas di seluruh pandemi virus corona.

Back To Top