Tanah Longsor di Brasil Melenyapkan Rumah Bersejarah dan Menewaskan 12 Orang

Tanah Longsor di Brasil Melenyapkan Rumah Bersejarah dan Menewaskan 12 Orang  – Sebuah rumah bersejarah abad ke-18 di Brasil tengah telah dilenyapkan oleh tanah longsor. Rumah besar, milik Balai Kota Ouro Preto, di Wilayah Tengah Minas Gerais, ada selama 250 tahun sebelum dihancurkan hanya dalam beberapa saat. Hujan deras mengguyur lereng yang tertutup hutan, menyebabkan dinding tanah runtuh di mansion.

Tanah Longsor di Brasil Melenyapkan Rumah Bersejarah dan Menewaskan 12 Orang

poder360 – Tidak ada yang terluka selama insiden khusus itu tetapi kota itu berduka atas tengara yang berharga. Namun, setidaknya 12 orang tewas akibat tanah longsor di negara bagian Minas Gerais, Brasil, sejak akhir pekan. Daerah tersebut telah dihantam oleh curah hujan yang tinggi, dan pihak berwenang sedang memantau bendungan yang dapat jebol.

Baca Juga : Amerika Selatan Memenangkan Perlombaan Vaksinasi Global

Petugas pemadam kebakaran di negara bagian tenggara menemukan lima orang dari keluarga yang sama, dua di antaranya anak-anak, terkubur di lereng bukit dekat ibu kota negara bagian, Belo Horizonte. Dua jam perjalanan dengan mobil, di kota Sao Gonçalo do Rio Abaixo, seorang gadis 10 tahun juga tewas ketika sebuah dinding runtuh di kamar tidurnya saat dia sedang tidur, menurut sebuah pernyataan dari otoritas pertahanan sipil negara bagian itu pada hari Selasa.

Tiga kematian lainnya terjadi di kota Caratinga, dan di kota Ervalia, seorang anak berusia 20 tahun meninggal ketika tanah longsor merobohkan sebuah bar, kata buletin itu. Negara bagian telah melaporkan dua kematian lainnya pada hari Minggu. Dikatakan 145 kota berada dalam keadaan darurat karena banjir yang telah memaksa lebih dari 17.000 orang meninggalkan rumah mereka. Negara bagian lain juga dilanda hujan mematikan dalam beberapa bulan terakhir.

Negara bagian Bahia melaporkan 26 kematian akibat hujan pada bulan November dan Desember, dan lebih dari 100.000 telah dievakuasi di berbagai negara bagian selama musim hujan. Bagian dari Minas Gerais telah mengumpulkan lebih dari 400 milimeter hujan dalam 10 hari pertama tahun ini, menurut Institut Meteorologi Brasil.

Itu masih kurang dari 950 milimeter hujan yang tercatat pada Januari 2020 penuh — yang paling banyak tercatat untuk bulan itu. Lembaga itu memperkirakan bahwa curah hujan di negara bagian itu hanya akan reda setelah Kamis. Selain runtuhnya lereng bukit yang telah merenggut nyawa dan menutup jalan, otoritas negara bagian mengatakan mereka khawatir tentang risiko bendungan yang bisa jebol.

Mereka memantau 42 bendungan di negara bagian itu, tiga di antaranya dianggap berisiko tinggi, menurut sebuah dokumen yang diterbitkan Selasa oleh Badan Pertambangan Nasional. Pihak berwenang menyatakan keprihatinan bahwa air meluap ke dinding penahan bendungan pembangkit listrik tenaga air Carioca, di mana penduduk tepi sungai telah mengungsi dari rumah mereka, termasuk di kota Para de Minas.

Dalam sebuah posting di media sosial, walikota kota itu mengatakan petugas pemadam kebakaran menggunakan helikopter untuk menyelamatkan 130 orang yang terdampar di sungai yang meluap. Minas Gerais adalah lokasi dari dua tragedi baru-baru ini akibat jebolnya bendungan. Pada 2019, lebih dari 200 orang tewas ketika sebuah bendungan di Brumadinho jebol, dan pada 2015, runtuhnya bendungan lain menewaskan 19 orang.

Jumlah kematian akibat banjir tidak termasuk orang-orang yang tewas ketika lempengan batu yang menjulang terlepas dari dinding ngarai di wilayah selatan negara bagian itu, mendarat di atas pelaut, menewaskan 10 orang. Pihak berwenang mengatakan bahwa curah hujan mungkin telah berkontribusi pada keruntuhan batu itu, tetapi masih menyelidiki penyebabnya.

Back To Top