Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi

Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi – Hanya butuh beberapa hari bagi Monica Muquinche untuk mencapai New York setelah meninggalkan dataran tinggi Andes di Ekuador bersama putranya yang berusia 10 tahun. Dia terbang ke Mexico City, naik bus ke perbatasan AS, berlayar menyeberang dan ditahan oleh Patroli Perbatasan. Setelah satu malam ditahan di Texas, dia dibebaskan dan kemudian menuju ke Big Apple.

Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi

poder360 – “Saya pikir Tuhan melindungi kami,” kata pria berusia 35 tahun, yang suaminya menghilang tahun lalu saat mencoba melakukan perjalanan yang sama. Muquinche adalah bagian dari jumlah luar biasa orang Ekuador yang datang ke Amerika Serikat. Mereka melampaui El Salvador sebagai kebangsaan terbesar keempat yang dihadapi oleh otoritas AS di perbatasan Meksiko, di belakang Meksiko, Guatemala dan Honduras. Pihak berwenang AS menghentikan warga Ekuador 17.314 kali pada Juli, dibandingkan dengan 3.598 kali pada Januari.

Baca Juga : Businessman Miami Melanggar Aturan Saat Melayani Jet Rusia di Venezuela

Mereka yang berasal dari negara Amerika Selatan adalah satu-satunya kebangsaan terbesar yang ditemui oleh Patroli Perbatasan AS di sektor El Paso yang sibuk pada bulan Juli, bahkan lebih banyak daripada orang Meksiko. Kebangsaan nontradisional lainnya telah menunjukkan peningkatan besar dalam kedatangan tidak sah ke AS, termasuk Brasil dan Venezuela. Tetapi Ekuador menonjol karena populasinya yang kecil kurang dari 18 juta orang.

Kenaikan, yang tampaknya sebagian berakar pada pandemi virus corona dan kebijakan Meksiko, juga telah menyebabkan semakin banyak orang Ekuador yang menghilang di sepanjang perjalanan yang berbahaya. Ekonomi Ekuador telah berjuang selama beberapa tahun sebelum COVID-19 menghancurkannya. Ratusan ribu kehilangan pekerjaan, dan para pejabat mengatakan 70% bisnis tutup setidaknya untuk sementara.

Sementara itu, pemerintah Meksiko mengumumkan pada 2018 bahwa warga Ekuador dapat berkunjung tanpa visa. Itu memberi mereka yang memiliki paspor dan tiket pesawat lompatan besar menuju perbatasan AS begitu pembatasan perjalanan pandemi dicabut. Lebih dari 88.000 orang Ekuador meninggalkan tanah air mereka ke Meksiko pada paruh pertama tahun 2021, dan lebih dari 54.000 dari mereka belum kembali, menurut data pemerintah Ekuador. Lebih dari 22.000 perjalanan itu terjadi pada bulan Juli saja.

“Sejak 2018, kami telah melihat peningkatan besar pada orang Ekuador yang mengambil rute Meksiko” daripada mencoba jalur yang lebih rumit dan berbahaya melalui Amerika Tengah, kata William Murillo, salah satu pendiri firma hukum yang menangani kasus imigrasi.

Sementara orang Ekuador tidak lagi membutuhkan penyelundup untuk perjalanan ke utara, mereka beralih ke penyelundup dalam jumlah yang lebih besar yang bisa membawa mereka melintasi perbatasan AS sendiri. Murillo mengatakan penyelundup “berbohong, menipu orang. Kami memperkirakan kami akan memiliki banyak kematian dan migran yang hilang.” Kementerian Luar Negeri mengatakan bulan ini bahwa 54 warga Ekuador dilaporkan hilang sejak awal 2019 ketika mencoba melintasi perbatasan AS. Sembilan belas telah menghilang sejauh tahun ini.

Lompatan migrasi yang tiba-tiba membuat Meksiko mengakhiri opsi bebas visa. Mulai hari Sabtu, warga Ekuador akan sekali lagi membutuhkan visa. Pejabat Meksiko mengatakan persyaratan itu adalah “tindakan sementara yang akan membantu memastikan bahwa warga Ekuador tidak menjadi mangsa jaringan perdagangan manusia.” Murillo mengatakan pemilihan Presiden Joe Biden meningkatkan harapan di antara calon migran karena mereka menganggap dia akan lebih ramah daripada pendahulunya, Donald Trump. Desas-desus palsu menyebar tentang otoritas AS yang mengizinkan para migran melintasi perbatasan, kata pengacara itu.

Gloria Chavez, kepala sektor El Paso Patroli Perbatasan, mengatakan warga Ekuador tidak tunduk pada kekuatan pandemi yang memungkinkan pemerintah untuk mengusir migran di perbatasan dengan alasan mencegah penyebaran virus corona. Badan tersebut mulai memperhatikan lonjakan orang Ekuador tahun lalu, katanya.

“Kami mulai melihat peningkatan perlahan setiap minggu setelah kami mulai melihat lebih banyak orang Ekuador datang ke daerah kami. Dan begitulah kami mulai memperhatikan bahwa ada tren,” kata Chavez pada Mei. Carlos López, suami Muquinche, adalah seorang tukang sepatu yang kehilangan pekerjaannya pada akhir 2019 ketika kerusuhan politik mengguncang Ekuador. Untuk mencari peluang yang lebih baik, dia pergi ke utara.

Dia dihentikan dan dikembalikan ke Meksiko pada upaya pertamanya melintasi perbatasan AS. Muquinche mengatakan dia menelepon dan memberi tahu dia bahwa mitra penyelundup yang dia sewa di Ekuador telah menodongkan senjata padanya dan menuduhnya memberikan informasi kepada pejabat perbatasan AS tentang mereka. Muquinche berhenti menerima telepon suaminya pada April 2020. Dia mengajukan pengaduan terhadap penyelundup, yang ditangkap di Ekuador tetapi kemudian dibebaskan. Muquinche mengatakan dia mulai mengancamnya, menuntut dia mencabut pengaduannya.

Dia menghasilkan $ 180 setiap dua minggu sebagai tukang sepatu dan merasa kewalahan oleh ancaman dan hutang yang dikeluarkan untuk membayar perjalanan Lopez ke AS. “Saya takut datang,” katanya. “Sekarang, saya pikir yang terburuk ada di belakang saya. Saya telah belajar untuk hidup dengan rasa sakit ini.” Muquinche terbang ke Mexico City bersama putranya, lalu naik bus untuk mencapai Ciudad Miguel Aleman, melintasi Rio Grande dari Roma, Texas. Mereka menyeberangi sungai dengan perahu kecil bersama migran lain dan ditahan oleh agen perbatasan AS, katanya.

Dia dibebaskan tetapi diperintahkan untuk check-in dengan otoritas imigrasi, yang dia lakukan di New York. Banyak orang Ekuador yang datang ke New York berasal dari dataran tinggi Andes, tanah dengan puncak gunung berapi tempat sebagian besar taman nasional Ekuador berada. Banyak dari mereka adalah petani miskin, dengan sedikit kesempatan untuk pekerjaan lain.

Mereka yang mencoba mencapai A.S. sering berhutang untuk membayar $15.000 atau lebih per orang yang dibebankan penyelundup untuk membawa mereka melewati perbatasan. Beberapa diculik untuk tebusan oleh kartel dalam perjalanan, membebani keluarga mereka lebih banyak, atau menghadapi bahaya dari perjalanan yang sulit.

Cristian Lupercio, 21, telah menjadi sopir taksi tanpa izin di kota Cuenca, Ekuador, ketika pandemi membuatnya hanya memiliki sedikit klien. Dia menuju ke Meksiko dengan harapan melintasi perbatasan AS. Dia terakhir berbicara dengan ayahnya, Claudio Lupercio, pada Hari Thanksgiving dan kemudian berangkat. Claudio Lupercio mengatakan dia belajar dari orang lain dalam perjalanan bahwa pemandu putranya tersesat di padang pasir dan bahwa Cristian menjadi lelah dan tertinggal.

Lupercio yang lebih tua, seorang tukang kayu di Long Island, menelepon konsulat Ekuador di Texas, pengacara, rumah sakit di dekat perbatasan dan otoritas imigrasi, menanyakan tentang putra ini. Ketika berita hilangnya menyebar, orang-orang di Ekuador menghubungi dia, mengatakan mereka tahu di mana Cristian berada. Itu penipuan, katanya. “Saya membayar mereka $ 2.500. Saya sangat putus asa, saya percaya mereka,” kata Lupercio.

Baca Juga : Yang Terjadi 24 Jam Terakhir Turki Melawan Virus Corona Setelah Vaksin

New York adalah tujuan AS paling populer bagi warga Ekuador, dengan lebih dari 241.000 tinggal di negara bagian itu, menurut Institut Kebijakan Migrasi. Restoran Ekuador dengan nama seperti “El Sol de Quito” atau “El Encebollado de Rossy” adalah umum di sepanjang jalan di Queens dan Brooklyn.

Banyak yang bermigrasi setelah krisis ekonomi di tanah air mereka pada akhir 1990-an.

Walther Sinche, direktur pusat komunitas di Queens bernama Alianza Ecuatoriana Internacional, mengatakan sekitar 10 hingga 15 orang Ekuador biasa menghadiri kelasnya tentang peraturan keselamatan di industri konstruksi. Sekarang, sekitar 50 orang hadir, katanya. “Mereka baru tiga hari, seminggu, sebulan di sini,” katanya. “Ada eksodus yang terjadi.” Bagi Muquinche, menggoreng pangsit pisang raja dan memotong bawang untuk sup ikan yang disebut “encebollado” di restoran tempat dia bekerja membantu mengalihkan perhatiannya dari ingatan hilangnya suaminya. “Saya memiliki putra saya yang membutuhkan saya,” katanya, matanya merah karena menangis. “Aku harus bergerak maju.”

Back To Top