Budaya Di Amerika Selatan Yang Membuat Para Karyawan Berwirausaha

Budaya Di Amerika Selatan Yang Membuat Para Karyawan Berwirausaha – Tingkat niat berwirausaha di antara para pekerja karyawan yang tidak puas dengan gaji mereka sangat dipengaruhi oleh konteks budaya mereka, menurut temuan sebuah studi baru di Amerika Selatan. Studi yang dipimpin oleh tim peneliti dari Xi’an Jiaotong-Liverpool University (XJTLU) dan Shanghai University di China ini dipublikasikan di International Small Business Journal Researching Entrepreneurship.

Budaya Di Amerika Selatan Yang Membuat Para Karyawan Berwirausaha

poder360 – Dr Jie Li, dari Sekolah Bisnis Internasional XJTLU Suzhou, mengatakan penelitian di masa lalu telah menunjukkan korelasi positif antara ketidakpuasan kerja dan niat berwirausaha, tetapi berfokus hanya pada kepuasan kerja tidak menceritakan keseluruhan cerita.

Baca Juga : Meningkatnya Masyarakat Ekuador Amerika Selatan Yang Terdampak Pandemi

“Dalam penelitian kami, kami menemukan bahwa konteks budaya memainkan peran besar,” katanya. “Dalam masyarakat yang mendukung dan menghargai usaha kewirausahaan, serta negara-negara di mana orang lebih cenderung mengambil risiko dan lebih nyaman dengan perubahan, ada hubungan yang jauh lebih kuat antara kepuasan kerja dan niat untuk memulai bisnis.” Di negara-negara di mana kebalikannya adalah benar – legitimasi rendah dari usaha kewirausahaan dan tingkat penghindaran ketidakpastian yang lebih tinggi – ketidakpuasan kerja jarang diterjemahkan menjadi kewirausahaan.

Misalnya, di Jepang, yang memiliki tingkat penghindaran ketidakpastian yang tinggi dan legitimasi kewirausahaan yang rendah, terdapat tingkat niat berwirausaha yang sangat rendah. Sebaliknya, orang-orang di Kolombia memiliki penghindaran ketidakpastian yang relatif rendah, memiliki rasa hormat yang lebih tinggi terhadap usaha wirausaha, dan memiliki tingkat niat wirausaha yang tinggi.

Dr Li terinspirasi, sebagian, oleh lelucon tentang, dan mencela diri sendiri, pekerja kantoran di China. “Mereka menyebut diri mereka ‘budak upah’,” lanjut Dr Li. “Meskipun mereka menyatakan bahwa mereka tidak puas dengan pekerjaan mereka, kebanyakan dari mereka hanya mengeluh dan terus bertahan di organisasi mereka saat ini.” Oleh karena itu, Dr Li ingin menyelidiki faktor apa yang dapat memengaruhi keputusan karyawan yang tidak puas tersebut untuk memulai bisnis mereka sendiri.

Dia membaca laporan Global Entrepreneurship Monitor (GEM) dan menemukan bahwa tingkat adopsi wirausaha bervariasi secara signifikan di berbagai negara, jadi dia ingin mengeksplorasi faktor makro apa yang dapat menjelaskan fenomena ini. Sampel untuk penelitian ini diambil dari dua database internasional: APS GEM 2013 dan proyek GLOBE. Yang terakhir mempekerjakan sekelompok besar penyelidik dari seluruh dunia dan menyelidiki hubungan antara budaya dan kepemimpinan.

GEM mengumpulkan data survei tahunan dari setidaknya 2.000 orang dewasa yang dipilih secara acak dari setiap negara yang berpartisipasi. Banyak peserta adalah karyawan – dan belum menyatakan niat berwirausaha – ketika mereka berpartisipasi dalam survei ini. Tim GEM mengumpulkan sikap peserta terhadap kegiatan kewirausahaan. Peserta menanggapi mengenai sikap mereka terhadap lingkungan pekerjaan dan kehidupan kerja mereka saja. Namun, Survei Penduduk Dewasa (APS) 2013 dari GEM memuat pengukuran kepuasan kerja, oleh karena itu ia menggunakan sumber data ini.

Kewirausahaan adalah bagian integral dari pertumbuhan ekonomi, dan Dr Li menjelaskan bahwa memahami hambatan masyarakat untuk memulai bisnis baru sangat penting. “Untuk mendorong kegiatan start-up, pembuat kebijakan harus terlebih dahulu merangsang niat kewirausahaan masyarakat. Apakah orang memiliki semangat dan kemauan untuk memulai bisnis tergantung pada dua faktor: keinginan mereka untuk berwirausaha dan lingkungan sosial untuk kewirausahaan dan inovasi. dan peran mutlak yang dimainkan oleh legitimasi kewirausahaan, meningkatkan legitimasi kewirausahaan adalah cara yang efektif,” tutup Dr Li.

Dalam lingkungan bisnis yang terus berubah ini, persaingan untuk mendapatkan talenta sangat ketat. Menjadi kurang umum bagi para profesional untuk tinggal di perusahaan yang sama selama bertahun-tahun. Sebaliknya, mereka akan beralih pekerjaan atau karier untuk menemukan yang paling cocok. Gaji atau jabatan bukan satu-satunya motivator untuk perubahan. Karyawan ingin menjadi bagian dari perusahaan yang membagikan ide-ide mereka. Mereka ingin dapat tumbuh dan membuat dampak nyata pada perusahaan. Jika organisasi tidak memberikan kesempatan ini, mereka akan mencari untuk mengembangkan keterampilan mereka di tempat lain.

Budaya perusahaan memainkan peran penting dalam menarik dan mempertahankan pekerja berbakat ini. Organisasi dengan pola pikir yang fleksibel dan kewirausahaan memiliki keunggulan kompetitif dibandingkan perusahaan lain. Dalam posting blog ini, kita akan membahas pentingnya memiliki budaya kewirausahaan dan bagaimana Anda dapat menumbuhkannya di perusahaan Anda sendiri.

Apa itu Budaya Perusahaan?

Budaya perusahaan didefinisikan sebagai seperangkat nilai, tujuan, praktik, dan sikap bersama yang ditanamkan oleh bisnis. Budaya perusahaan sering kali ditentukan oleh kepemimpinan, dengan pendiri organisasi memainkan peran kunci dalam perasaan orang tentang perusahaan, pekerjaan yang mereka lakukan, dan ke mana mereka melihat bisnis berjalan.

Setiap organisasi memiliki budaya perusahaan—apakah Anda sengaja memupuknya atau tidak. Membangun budaya organisasi dengan niat dapat menjadi pembeda antara budaya perusahaan yang kuat dan sehat dengan budaya beracun. Jadi mari kita niatkan itu.

Komponen inti budaya organisasi adalah visi, nilai, praktik, orang, kisah merek, dan ruang.

Budaya perusahaan dimulai sebagai tindakan imajinasi. Memulai bisnis adalah langkah pertama untuk mengubah tindakan imajinasi menjadi tindakan. Di sinilah budaya perusahaan dimulai—dengan pernyataan misi atau deskripsi yang jelas tentang tujuan perusahaan Anda.

Nilai-nilai perusahaan Anda memberikan garis besar untuk budaya perusahaan yang Anda inginkan. Jika misi Anda adalah apa yang ingin Anda capai, nilai-nilai perusahaan Anda menguraikan seperti apa perjalanan menuju misi Anda. Nilai-nilai organisasi memberikan panduan tentang bagaimana Anda ingin tim Anda mendekati pekerjaan mereka. Ini mencakup etos dan perilaku yang ingin Anda kembangkan.

Praktik Anda adalah apa yang sebenarnya Anda lakukan untuk menghayati budaya perusahaan Anda. Pernyataan misi yang solid dan nilai-nilai yang indah tidak akan membawa Anda jauh jika Anda tidak memiliki praktik untuk mendukungnya. Idealnya, praktik Anda harus menjadi perpanjangan dari nilai inti perusahaan Anda. Jika Anda menghargai “pengembangan karyawan”, misalnya, cari cara agar praktik Anda dapat mendukung hal itu—mulai dari memberi karyawan baru materi pelatihan yang mereka butuhkan untuk berhasil sejak awal hingga menawarkan penggantian biaya kuliah, program pengembangan keterampilan, atau lainnya. peluang bagi karyawan yang lebih senior untuk terus berkembang.

Otak manusia dirancang untuk cerita, dan cerita yang Anda ceritakan tentang bisnis Anda memiliki kemampuan yang kuat untuk memengaruhi budaya perusahaan Anda. Jadi, ketika Anda menceritakan kisah merek Anda, tanyakan pada diri Anda bagaimana Anda ingin orang merasakan dan apakah narasi merek Anda mendukung atau mengurangi budaya yang Anda inginkan.

Lokasi fisik tempat orang bekerja juga berkontribusi pada budaya tempat kerja Anda. Apakah perusahaan Anda menghargai ruang kantor yang mencolok dengan banyak fasilitas? Apakah Anda mencari kantor yang sederhana? Atau apakah merangkul pekerjaan jarak jauh merupakan bagian integral dari budaya perusahaan Anda? Cari cara agar Anda dapat mendukung lingkungan kerja yang Anda inginkan melalui tempat.

Back To Top