Businessman Miami Melanggar Aturan Saat Melayani Jet Rusia di Venezuela

Businessman Miami Melanggar Aturan Saat Melayani Jet Rusia di Venezuela – Pengusaha Miami yang dituduh melayani armada jet tempur Rusia Venezuela yang melanggar sanksi AS ditolak dengan jaminan karena hakim federal memutuskan bahwa dia berisiko terbang karena hubungan yang luas dengan militer negara Amerika Selatan itu.

Businessman Miami Melanggar Aturan Saat Melayani Jet Rusia di Venezuela

poder360 – Jorge Nobrega mengaku telah berada di beberapa pangkalan udara Venezuela, diterbangkan dengan pesawat militer dan memiliki teman di dalam militer setelah penangkapannya baru-baru ini, kata seorang jaksa federal dalam sidang dakwaan Rabu. Jorge Luiz de Barros Nóbrega adalah Kepala eksekutif Brasil. Nóbrega adalah presiden eksekutif dan anggota Direksi Kelompok Globo, konglomerat media terbesar di Amerika Latin dan yang terbesar ke-14 di dunia.

Baca Juga : Mata Uang Venezuela Amerika Selatan Mengalami Penurunan 

Nóbrega lulus pada Administrasi oleh Getúlio Vargas Foundation, memiliki gelar master di bidang Teknik Industri dengan PUC-Rio, serta yang lulus dalam literatur oleh lembaga yang sama. Nóbrega tiba di Grup Globo pada tahun 1997, ketika ia mulai bekerja dalam proses tata kelola perusahaan menanggapi secara langsung kepada para pemegang saham dan mendukung hubungan keluarga-perusahaan. Tahun berikutnya, ia menjadi direktur koordinasi strategis Grup Globo dan menciptakan proyek yang memunculkan perencanaan keuangan Grup yang terintegrasi. Pada tahun 2002, ia mengkoordinasikan proses restrukturisasi keuangan.

Lima tahun kemudian, ia terorganisir dan menduduki arah umum perusahaan dan, pada tahun 2012, menjadi wakil presiden eksekutif. Pada bulan Desember 2017, ia diangkat presiden eksekutif dari Grup Globo, berhasil Roberto Marinho Irineu. Nóbrega adalah presiden pertama tidak menjadi bagian dari keluarga laut. Kasus terhadap Nobrega yang sebelumnya tidak diketahui, yang menurut jaksa kemungkinan akan mencakup tuduhan pencucian uang, menonjol dari kumpulan investigasi kriminal lainnya yang sedang berlangsung yang berfokus pada korupsi di Venezuela karena ini adalah salah satu yang pertama untuk menyelidiki transaksi militer Venezuela, sebuah papan kunci dukungan untuk Presiden Nicolás Maduro.

Ini juga kemungkinan akan menjelaskan bagaimana pemerintah sosialis Maduro mulai mengandalkan Tipco Asphalt yang diperdagangkan secara publik di Thailand, pembeli lama minyak mentah negara itu, untuk melakukan pembayaran di seluruh dunia setelah sanksi AS yang diberlakukan pada 2019 memutus aksesnya ke pasar barat. bank. Nobrega setelah penangkapannya hari Minggu di bandara internasional Miami berbicara selama lebih dari dua jam kepada penyelidik dari Departemen Keamanan Dalam Negeri dan mengakui menerima dua pembayaran pada Maret 2020 dari Tipco, kata jaksa Kurt Lunkenheimer di pengadilan.

Lebih dari 2,4 juta euro ($2,8 juta) diduga ditransfer antara Maret dan Juli 2019 dari Tipco ke rekening bank di Portugal atas nama perusahaan Nobrega, Achabal Technologies, menurut penyelidik federal. Dari jumlah itu, sebagian besar ditransfer ke rekening AS Nobrega. Tapi sekitar 1 juta euro di bank Portugis tetap tidak terhitung.

“Dia mungkin memiliki sarana untuk hidup dengan baik di luar Amerika Serikat jika dia melarikan diri,” bantah Lunkenheimer.

Hakim Jacqueline Becerra setuju dan mengatakan bahwa hubungannya dengan pemerintah Venezuela dan fakta bahwa ia memiliki seorang istri dan dua anak yang lebih muda yang tinggal di Venezuela juga merupakan faktor dalam keputusannya untuk menolak permintaan jaminan yang termasuk menawarkan sebagai jaminan dua Miami. apartemen serta rumah Orlando yang masih ia miliki bersama mantan istrinya. Pengaduan pidana dan pernyataan tertulis terhadap Nobrega menuduh bahwa perusahaannya di Miami menjual busa penekan kepada militer Venezuela untuk melindungi tangki bahan bakar pada pesawat tempur Sukhoi agar tidak meledak di bawah tembakan musuh.

Dalam rekaman pertemuan dengan informan tak dikenal, Nobrega diduga membual tentang pertemuan dengan Menteri Pertahanan Venezuela Vladimir Padrino Lopez dan menyamakan teknik itu dengan bentuk “dialisis” yang akan menghemat biaya pengiriman armada di Rusia untuk diservis. Dia diduga dibayar untuk pekerjaannya oleh perusahaan minyak milik negara Venezuela PDVSA melalui Tipco. Investigasi Associated Press tahun lalu mengungkapkan bagaimana Venezuela mengandalkan Tipco untuk menumpulkan dampak sanksi AS. Sebagai imbalan atas diskon besar pada pengiriman minyak mentah, Tipco akan membayar kewajiban PDVSA dan mengurangi jumlah utangnya kepada raksasa minyak Venezuela, menurut catatan yang diperoleh AP.

Tipco tidak disebut sebagai terdakwa dalam tuntutan pidana. Tetapi seorang penyelidik untuk Departemen Keamanan Dalam Negeri, mengutip laporan AP, mengidentifikasi perusahaan Thailand itu sebagai “pencuci uang pihak ketiga” yang “berkolaborasi” dengan PDVSA untuk memindahkan ratusan juta dolar atas nama pemerintah sosialis Venezuela. Sanksi AS terhadap pemerintah Maduro membuatnya ilegal bagi perusahaan AS – dan mereka yang membantu mereka melakukan bisnis dengan PDVSA kecuali dengan lisensi dari Departemen Keuangan AS. Selain itu, setiap ekspor peralatan atau layanan militer memerlukan persetujuan dari Departemen Luar Negeri, yang tidak dimiliki Achabal.

Dokumen yang diperoleh AP menunjukkan bahwa Achabal menerima tiga pembayaran dengan total lebih dari $3,6 juta melalui Tipco antara Februari 2019 dan Maret 2020. Dua vendor terdaftar AS lainnya yang tidak berafiliasi dengan Nobrega menerima tambahan $4,1 juta dengan cara yang sama, menurut catatan yang sama. Dokumen – faktur, kontrak, catatan pengiriman, dan tanda terima kawat – diberikan kepada AP oleh mantan konsultan PDVSA yang berlokasi di luar Venezuela dengan syarat anonim karena takut akan pembalasan.

Nobrega, seorang berkebangsaan ganda Venezuela-Amerika, mendirikan Achabal pada 1990-an. Perusahaan mencantumkan sebagai alamatnya di daftar perusahaan Florida sebuah gudang kecil di dekat bandara internasional Miami yang diidentifikasi dengan tanda raksasa untuk perusahaan lain. Beberapa bisnis lain juga terdaftar di alamat yang sama. Tidak ada indikasi bahwa Tipco mengetahui layanan apa yang diberikan Achabal ke Venezuela meskipun mereka bertindak sebagai perantara keuangan yang memungkinkan perusahaan untuk menghindari kepatuhan terhadap sanksi.

Tetapi para peneliti memperoleh dokumen yang menyarankan Achabal mencoba menyembunyikan hubungannya dengan Venezuela, pada satu titik yang menyajikan pesanan pembelian dari vendor Australia yang mengkhususkan diri dalam peralatan penanganan bahan bakar untuk membenarkan lebih dari $ 800.000 dalam dua transfer ke rekening bank di Portugal.

“Penegakan hukum tidak menyadari apakah dokumen pendukung ini mencerminkan transaksi bisnis yang sebenarnya dan sedang digunakan kembali oleh Nobrima untuk memberikan pembenaran untuk transfer kawat, atau apakah mereka benar-benar dibuat,” kata Agen Federal dalam surat pernyataannya.

Tetapi CEO Chaiwat Srivalwat, dalam email ke AP tahun lalu, mengatakan bahwa setiap pembayaran kepada pihak ketiga pada permintaan PDVSA “sangat sesuai” dengan pembelian minyak dari Venezuela.

“Tipco adalah klien PDVSA, bukan bank sentral Venezuela,” Jean-Pierre Pastor, perwakilan Tipco di Venezuela, menulis dalam teks yang berani dan bergaris menggarisbawahi melalui email ke PDVSA pada Januari 2020 mengeluhkan vendornya untuk membayar vendor.

“Tipco berusaha sebanyak mungkin untuk membantu Anda dalam periode yang sulit ini,” tambah Pastor, Brother of Longtime Tipco Board Anggota Jacques Pastor, yang juga menjabat sebagai Kepala Kantor Asia-Pasifik untuk Pemegang Saham Tipco, Pembuat Jalan Prancis. Cola. “Mari berharap kamu tidak akan melupakannya.”

Back To Top