Setengah Juta Orang Meninggal Akibat Covid-19 di Brazil, Amerika Selatan

Setengah Juta Orang Meninggal Akibat Covid-19 di Brazil, Amerika Selatan – Banyak negara telah menderita melalui gelombang brutal Covid-19. Ada gelombang awal Italia pada April tahun lalu yang menyadarkan dunia akan kekuatan mematikan dari virus corona. puncak harian Inggris dari 1200 kasus pada bulan Januari yang menunjukkan covid tidak akan hilang dengan tenang dan krisis India di bulan Mei yang memupus harapan bangsa ini secara ajaib bisa menghindari peluru covid.

Setengah Juta Orang Meninggal Akibat Covid-19 di Brazil, Amerika Selatan

poder360 – Namun, ada satu negara besar yang tidak begitu banyak harus berjuang melalui gelombang covid yang melemahkan. melainkan melalui aliran kasus virus yang konstan dan sejumlah besar kematian selama lebih dari setahun. Brasil kini telah melewati tonggak suram setengah juta kematian terkait dengan Covid-19.

Baca Juga : Para Astronom Menangkap Pandangan Terpolarisasi Baru Dari Lubang Hitam di Amerika Selatan

Hanya AS yang memiliki lebih banyak, dan itu sebelum varian Delta yang lebih menular telah mencapai pantai Brasil. “Pada Juni tahun lalu, kami mencapai 50.000 kematian karena Covid-19. Beberapa pengamat virus mengatakan Brasil dapat mencapai 800.000 kematian sebelum program vaksinasi yang lesu mulai berdampak.

Pada hari Sabtu, kementerian kesehatan negara itu mengatakan 500.800 orang telah meninggal karena covid selama pandemi. Statistik lain yang keluar dari negara Amerika Latin yang luasnya berpenduduk 200 juta sama seriusnya. Pekan lalu, sepertiga dari semua kematian akibat virus corona di dunia terjadi di Brasil.

Menurut situs web pelacakan covid Worldmeters, Brasil saat ini mencatat 9,35 kematian akibat covid per satu juta orang. Di India yang dilanda virus, angkanya adalah 2,71 kematian per juta. di Inggris di mana sekitar setengah dari populasi divaksinasi sepenuhnya angkanya hanya 0,14. Mendekati 10 persen dari semua orang Brasil, 17,8 juta orang, telah tertular covid. Sekitar 72.000 orang Brasil tertular covid setiap hari.

Hampir tidak ada hari dalam setahun terakhir ketika kurang dari 20.000 kasus baru tercatat. Sejak Maret 2021, sekitar 60.000 orang Brasil telah terinfeksi setiap 24 jam. Penyakit terkait Covid telah menyebabkan sekitar 2000 orang Brasil meninggal per hari selama dua bulan terakhir. Di kota-kota besar, 80 persen tempat tidur rumah sakit di unit perawatan intensif diambil oleh pasien covid.

Amerika Latin sangat terpukul oleh virus corona. Tetapi di Brasil banyak kesalahan atas wabah yang berkelanjutan diletakkan di kaki pemerintah sayap kanan, presiden populis. Bolsonaro, seorang kritikus penguncian, telah mengadakan sejumlah rapat umum yang sibuk dan ramai dengan para pendukungnya selama pandemi.

Awal bulan ini, dia memimpin iring-iringan iring-iringan dengan sepeda motornya mengenakan helm untuk keselamatan  tetapi tidak menggunakan masker. Pemerintah negara bagian Sao Paulo, yang menuntut pemakaian masker, mendendanya. Parlemen Brasil saat ini sedang melakukan investigasi terhadap penanganan pandemi oleh pemerintah.

Bulan lalu dilaporkan bahwa pemerintah mengabaikan 81 email dari produsen vaksin Pfizer antara Agustus dan November 2020 yang menawarkan untuk menjual suntikan ke negara dengan setengah harga biasanya. Pada Juli tahun lalu, Bolsonaro menyombongkan diri menggunakan hydroxychloroquine setelah dia dinyatakan positif Covid-19.

Negara ini sekarang meluncurkan jab Pfizer, AstraZeneca dan Sinovac Cina. Tetapi dorongan vaksinasi lamban. Brasil telah memvaksinasi sepenuhnya hanya 11 persen dari populasinya. Sebagian besar lonjakan mematikan yang sedang berlangsung di Brasil disebabkan oleh varian virus Gamma yang pertama kali tercatat di negara bagian terpencil Amazonas.

Kematian di Brasil memang mulai turun pada bulan Mei ketika beberapa pembatasan diberlakukan. Namun mulai bangkit kembali ketika aturan dilonggarkan. “Saya tidak tahu apakah ini gelombang ketiga sepertinya kita tidak pernah keluar dari gelombang pertama,” kata Alexandre da Silva, seorang spesialis kesehatan masyarakat di Universitas Sao Paulo kepada kantor berita AFP.

“Sepertinya pandemi kini telah menjelma menjadi pelari maraton yang mondar-mandir. Bukan sprinter yang melakukan sprint tapi kemudian kehilangan tenaga.” Sebuah studi oleh ahli epidemiologi Universitas Federal Pelotas Pedro Hallal, yang diterbitkan dalam jurnal The Lancet, melaporkan tiga dari empat kematian akibat covid di negara itu dapat dihindari jika protokol pandemi diikuti.

Surat kabar itu mengatakan empat dari setiap lima kematian mungkin tidak terjadi jika pemerintah menangani covid dengan cara yang sama seperti negara pada umumnya. Mantan presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva, yang dikenal sebagai Lula, mengkritik sikap pemegang jabatan saat ini terhadap pandemi. “500.000 kematian akibat penyakit yang sekarang ada vaksinnya, di negara yang telah menjadi pemimpin dunia dalam vaksinasi,” tweetnya.

“Ada kata untuk itu: genosida.” Kekhawatiran Brasil sekarang adalah bahwa peluncuran vaksin yang lambat dan kurangnya banyak pembatasan yang berarti hanya akan menyebabkan lebih banyak kematian. Terutama jika strain Delta, yang telah memicu gelombang covid di tempat lain, menemukan jalan masuk.

“Kami mengalami kedatangan varian baru ini dan varian India akan mengirimkan kami untuk loop,” katanya. Menteri Komunikasi Brasil Fabio Faria memarahi pengunjuk rasa anti-pemerintah di media sosial. “Sebentar lagi Anda akan melihat politisi, artis, dan jurnalis ‘berduka’ dengan jumlah 500.000 orang tewas.

Anda tidak akan pernah melihat mereka merayakan 86 juta dosis yang diterapkan atau 18 juta yang disembuhkan (dari Covid-19),” tulisnya di Twitter. “Sayangnya, mereka bersorak untuk virus.” Adapun Bolsonaro, akun Twitter-nya sekarang penuh dengan posting tentang kedatangan vaksin. Namun dia tampaknya diam tentang setengah juta kematian yang terjadi di arlojinya.

Tips menjaga kesehatan selama musim dingin di era pandemi

Musim dingin bisa menjadi waktu yang menantang bagi kita untuk tetap sehat. Hari-hari lebih pendek, suhu turun, dan kita menghabiskan lebih banyak waktu di dalam ruangan untuk menghirup udara kering yang disirkulasikan kembali. Berikut adalah tujuh tips terbukti untuk membantu Anda tetap sehat sehingga Anda dapat menikmati dan berbagi waktu khusus tahun ini dengan keluarga dan teman.

Selain itu, cobalah untuk meminimalkan aktivitas stres dan stres secara umum, yang berdampak membuat kita lebih rentan terhadap penyakit. Pastikan untuk menemukan waktu untuk mengurus diri sendiri, terutama jika Anda adalah seorang pengasuh. Musim dingin dapat menimbulkan tantangan kesehatan, tetapi jika Anda siap dan memasukkan tips hidup sehat ini ke dalam rutinitas harian Anda, Anda akan memanfaatkan waktu yang sangat istimewa dalam setahun.

  • Dapatkan suntikan flu.

Ketika Anda mendapatkan vaksinasi influenza, Anda dapat mengurangi risiko penyakit flu hingga setengahnya atau bahkan lebih. Ini juga dapat membantu mengurangi efek penyakit jika Anda sakit. November adalah waktu yang tepat untuk mendapatkan suntikan flu – tepat sebelum musim flu mulai memuncak.

  • Tetap aktif.

Tetap berhubungan dengan teman dan keluarga meskipun cuaca mungkin menantang. Bergabunglah dengan klub buku atau grup hobi. Penelitian telah menunjukkan bahwa orang yang kesepian menghasilkan lebih sedikit antibodi daripada mereka yang aktif secara sosial. Anda juga ingin memastikan Anda terus bergerak – olahraga ringan seperti berjalan kaki satu jam setiap hari benar-benar dapat membantu Anda meningkatkan sistem kekebalan tubuh dan membuat Anda tetap dingin dan bebas flu.

  • Sering-seringlah mencuci tangan.

Ketika kita memperhatikan kebersihan tangan yang baik dan mencuci tangan kita setidaknya lima kali sehari, kita dapat melindungi diri kita sendiri (dan orang lain) dari tertular atau menularkan virus. Mengembangkan kebiasaan sering mencuci dengan sabun dan air setiap hari adalah cara yang sangat mudah untuk tetap sehat, tidak hanya selama musim dingin tetapi sepanjang tahun.

  • Tidur yang cukup.

Jika tubuh Anda lelah, sistem kekebalan Anda tidak akan mampu menjaga dan melindungi Anda dari penyakit dan infeksi. Penelitian menunjukkan setidaknya delapan jam tidur setiap malam adalah optimal untuk membantu Anda melindungi kesehatan Anda.

  • Perhatikan apa yang Anda makan dan minum.

Makanan dan minuman yang manis dan berlemak tinggi adalah bagian dari musim dingin dan musim liburan, tetapi mereka dapat memengaruhi kadar gula darah, suasana hati, dan tingkat energi Anda. Makanan kaya nutrisi seperti sayuran dan biji-bijian sarat dengan vitamin dan protein. Juga sangat penting bahwa Anda tetap terhidrasi dengan baik dan memilih air daripada minuman manis.

Baca Juga : AS berevolusi: Salah satu tanggapan terburuk terhadap COVID-19 jadi Pemimpin vaksinasi global di Bawah Biden

  • Keluar dan dapatkan sinar matahari.

Meskipun dingin, bungkuslah dan keluarlah untuk mencari udara segar dan sinar matahari, yang penting untuk membantu tubuh kita memproduksi vitamin D. Di bagian utara AS, sinar matahari mungkin terlalu lemah untuk memberikan manfaat ini, jadi tanyakan kepada Anda dokter jika Anda dapat mengambil suplemen multivitamin dengan vitamin D untuk meningkatkan energi dan suasana hati Anda.

  • Melembabkan kulit dan udara.

Musim dingin bisa menjadi keras pada kulit dan paru-paru kita. Udara lebih kering dari biasanya dan Anda dapat membantu melindungi kulit dan bibir Anda dengan mengoleskan pelembab dan lip balm. Udara di dalam juga dapat mempengaruhi kesehatan kita – menggunakan pelembab udara sederhana dapat mengurangi ketidaknyamanan yang disebabkan oleh saluran hidung yang kering.

Back To Top