Dampak Pandemi, Rakyat Venezuela, Amerika Selatan Mengalami Masa Krisis

Dampak Pandemi, Rakyat Venezuela, Amerika Selatan Mengalami Masa Krisis – Marianela Rojas meringkuk dalam doa dengan sesama migran setelah berjalan dengan susah payah melintasi bentangan Rio Grande yang mengalir lambat dan hampir ambruk ketika dia menginjak tanah Amerika untuk pertama kalinya.

Dampak Pandemi, Rakyat Venezuela, Amerika Selatan Mengalami Masa Krisis

poder360 – “Saya tidak akan mengatakannya lagi,” sela seorang agen Patroli Perbatasan AS, memberi perintah dalam bahasa Spanyol untuk Rojas dan sekelompok 14 orang Venezuela lainnya untuk masuk ke dalam van penahanan. “Hanya paspor dan uang di tangan Anda. Segala sesuatu yang lain anting-anting, rantai, cincin, jam tangan  di ransel Anda.

Baca Juga : Setengah Juta Orang Meninggal Akibat Covid-19 di Brazil, Amerika Selatan

Ini adalah pemandangan yang sering terjadi di perbatasan AS-Meksiko pada saat migrasi membengkak. Tapi ini bukan petani dan pekerja berupah rendah dari Meksiko atau Amerika Tengah, yang merupakan bagian terbesar dari penyeberangan itu.

Di antara mereka adalah bankir, dokter, dan insinyur dari Venezuela, dan mereka tiba dalam jumlah besar saat mereka melarikan diri dari gejolak di negara dengan cadangan minyak terbesar di dunia dan penderitaan akibat pandemi di seluruh Amerika Selatan.

Dua hari setelah Rojas menyeberang, dia meninggalkan tahanan dan naik bus dari kota Del Rio di Texas. Pria berusia 54 tahun itu melarikan diri dari kesulitan di Venezuela beberapa tahun yang lalu, meninggalkan rumah dan karier sebagai guru sekolah dasar untuk awal yang baru di Ekuador. Tetapi ketika pekerjaan membersihkan rumah yang dia temukan mengering, dia memutuskan untuk mencabutnya lagi.

“Sudah berakhir, semuanya sudah berakhir,” katanya di telepon kepada orang-orang terkasih. “Semuanya sempurna. Saya tidak berhenti bergerak selama satu detik. ” Bulan lalu, 7.484 orang Venezuela ditemui oleh agen Patroli Perbatasan di sepanjang perbatasan AS-Meksiko lebih dari 14 tahun yang catatannya ada.

Peningkatan yang mengejutkan adalah pertanda dari jenis migrasi baru yang membuat pemerintahan Biden lengah: pengungsi pandemi. Banyak dari hampir 17.306 orang Venezuela yang telah melintasi perbatasan selatan secara ilegal sejak Januari telah tinggal selama bertahun-tahun di negara-negara Amerika Selatan lainnya, bagian dari eksodus jutaan orang sejak Presiden Nicolas Maduro mengambil alih kekuasaan pada 2013.

Sementara beberapa adalah penentang pemerintah, sebagian besar sedang melarikan diri dari kehancuran ekonomi jangka panjang yang ditandai dengan pemadaman listrik dan kekurangan makanan dan obat-obatan. Dengan pandemi yang masih berkecamuk di beberapa bagian Amerika Selatan, mereka pindah lagi.

Semakin banyak, mereka bergabung di perbatasan AS oleh orang-orang dari negara-negara tempat mereka awalnya melarikan diri seperti Ekuador dan Brasil serta negara-negara jauh yang terkena dampak virus, seperti India dan Uzbekistan.

Dibandingkan dengan migran lain, orang-orang Venezuela mendapatkan hak-hak istimewa tertentu sebuah cerminan dari posisi keuangan mereka yang lebih kuat, tingkat pendidikan yang lebih tinggi, dan kebijakan AS yang gagal menyingkirkan Maduro tetapi tetap membuat deportasi menjadi mustahil.

Sebagian besar memasuki AS di dekat Del Rio, sebuah kota berpenduduk 35.000, dan tidak menghindari penahanan tetapi menyerahkan diri untuk mencari suaka. Seperti banyak dari lusinan orang Venezuela yang berbicara dengan The Associated Press bulan ini di Del Rio, Lis Briceno yang berusia 27 tahun telah bermigrasi sekali sebelumnya.

Setelah lulus dengan gelar di bidang teknik perminyakan, dia tidak bisa dipekerjakan di ladang minyak di dekat kampung halamannya di Maracaibo tanpa menyatakan kesetiaannya kepada kepemimpinan sosialis Venezuela. Jadi dia pindah ke Chili beberapa tahun yang lalu, mencari pekerjaan di sebuah perusahaan teknologi. Tetapi ketika kerusuhan anti-pemerintah dan pandemi melemahkan ekonomi Chili, perusahaannya tutup.

Briceno menjual apa yang dia bisa untuk mengumpulkan $4.000 yang dibutuhkan untuk sampai ke AS. “Saya selalu berpikir saya akan datang ke sini untuk berlibur, mengunjungi tempat-tempat yang Anda lihat di film-film,” kata Briceno. “Tapi melakukan ini? Tidak pernah.

” Sementara orang Amerika Tengah dan lainnya dapat menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk pergi ke utara, sebagian besar orang Venezuela mencapai AS hanya dalam empat hari. “Ini adalah perjalanan yang pasti mereka persiapkan dari sudut pandang keuangan,” kata Tiffany Burrow, yang menjalankan tempat penampungan Koalisi Kemanusiaan Perbatasan Val Verde di Del Rio, tempat para migran dapat makan, membersihkan, dan membeli tiket bus ke kota-kota AS.

Mereka pertama terbang ke Mexico City atau Cancun. Penyelundup yang mempromosikan diri mereka sebagai “agen perjalanan” di Facebook mengklaim menawarkan transportasi tanpa kerumitan ke AS dengan harga sekitar $3.000. Harga yang mahal termasuk pengiriman yang dipandu dari Ciudad Acuna, di mana sebagian besar orang Venezuela menyeberangi Rio Grande dan yang sebagian besar terhindar dari kekerasan yang terlihat di tempat lain di perbatasan.

“Jika Anda seorang penyelundup dalam bisnis pemindahan komoditas karena begitulah cara mereka memandang uang, senjata, orang, narkoba, dan segala sesuatu yang mereka pindahkan, sebagai produk maka Anda ingin memindahkannya melalui area teraman yang mungkin dengan membebankan biaya tertinggi. harga,” kata Austin L. Skero II, kepala sektor Del Rio Patroli Perbatasan AS.

Begitu berada di AS, orang-orang Venezuela cenderung memiliki tarif yang lebih baik daripada kelompok lain. Pada bulan Maret, Biden memberikan Status Perlindungan Sementara kepada sekitar 320.000 orang Venezuela, melindungi mereka dari deportasi dan memungkinkan mereka bekerja secara legal. Juga, orang-orang Venezuela yang meminta suaka seperti yang hampir semua lakukan cenderung berhasil, sebagian karena pemerintah AS menguatkan laporan tentang represi politik.

Hanya 26% dari permintaan suaka dari Venezuela telah ditolak tahun ini, dibandingkan dengan tingkat penolakan 80% untuk pencari suaka dari negara-negara miskin yang dilanda kekerasan di Amerika Tengah, menurut Clearinghouse Akses Catatan Transaksional Universitas Syracuse.

“Saya dapat menulis permintaan suaka mereka hampir dengan hati,” kata Jodi Goodwin, seorang pengacara imigrasi di Harlingen, Texas, yang telah mewakili lebih dari 100 orang Venezuela. “Ini adalah orang-orang berpendidikan tinggi yang dapat mengadvokasi diri mereka sendiri dan menceritakan kisah mereka secara kronologis, dengan cara yang bersih yang biasa dipikirkan para hakim.” Bahkan warga Venezuela yang menghadapi deportasi memiliki harapan.

Pemerintahan Trump memutuskan hubungan diplomatik dengan Maduro pada 2019, sehingga perjalanan udara ditangguhkan, bahkan penerbangan charter, membuat pemindahan hampir tidak mungkin dilakukan. Briceno mengatakan bahwa jika dia tetap tinggal di Venezuela, dia akan mendapatkan penghasilan yang setara dengan $50 sebulan hampir tidak cukup untuk hidup. “Sebenarnya,” kata Briceno, “lebih baik mencuci toilet di sini daripada menjadi insinyur di sana.”

Bagaimana Venezuela yang merupakan Negara Terkaya di Amerika Selatan sedang krisis?

Dibebani dengan ratusan perusahaan negara yang gagal dalam ekonomi yang meluncur di atas tebing, pemerintah Venezuela meninggalkan doktrin sosialis dengan menjual perusahaan-perusahaan kunci kepada investor swasta, menawarkan keuntungan sebagai imbalan bagi bagian pendapatan atau produk.

Lusinan pabrik kimia, pengolah kopi, silo biji-bijian, dan hotel yang disita selama dua dekade terakhir telah dialihkan, tetapi tidak dijual kepada operator swasta dalam apa yang disebut aliansi strategis, kata sembilan orang yang mengetahui masalah tersebut.

Manajer menanggung penggajian dan investasi, dan mengirimkan produk dan persentase pendapatan mereka kepada pemerintah. “Kami yakin ini positif karena merupakan sinkronisasi sektor publik dengan sektor swasta,” kata Ramon Lobo, seorang legislator dari partai sosialis yang berkuasa dan mantan menteri keuangan. “Negara bertindak sebagai pengawas dan menerima kompensasi.”

Pergeseran ini terlihat di bidang pertanian, bagian dari upaya Presiden Nicolas Maduro untuk memberi makan penduduk yang kelaparan setelah tujuh tahun keruntuhan ekonomi dan sosial. Tidak jelas berapa banyak uang yang dibawa oleh kebijakan baru, yang mengikuti pengesahan undang-undang “anti-blokade” tahun lalu yang berusaha mengurangi dampak sanksi AS dan mendorong investasi.

Pemerintah sekarang mengizinkan pengiriman uang dolar mengalir dan perusahaan swasta berkembang di kantong-kantong kecil. Maduro mengambil alih kekuasaan delapan tahun lalu setelah kematian Hugo Chavez yang meluncurkan revolusi sosialis dengan menyita lebih dari 1.000 perusahaan dan banyak pertanian dan properti, termasuk aset perusahaan multinasional seperti Kimberly-Clark, Cemex dan Kellogg.

Perusahaan-perusahaan baru yang dikelola negara gagal total karena manajemen yang buruk. Menggunakan pendapatan minyaknya yang besar, pemerintah mengganti barang-barang buatan dalam negeri dan buatan sendiri dengan impor. Tetapi perusahaan minyak negara Venezuela, PDVSA, ditempatkan di tangan kroni dan juga tumbuh membengkak, pada dasarnya menjadi lengan partai.

Itu dijalankan ke tanah dan dipaksa untuk memangkas outputnya. Antara itu dan sanksi AS baru-baru ini, meningkat secara signifikan selama pemerintahan Trump, sebuah masyarakat yang pernah menjadi salah satu yang terkaya di dunia telah dibatalkan. Lebih dari 5 juta orang Venezuela telah pergi dalam upaya putus asa untuk menghindari kehancuran.

“Pemerintah Maduro berbalik arah pada akhir 2019 dengan mempromosikan kapitalisme liar,” kata Rodrigo Agudo, kepala Jaringan Makanan Venezuela.“Itu berhenti mengumpulkan pajak pada bisnis tertentu, memberikan lisensi untuk impor dan meyakinkan pejabat militer dan lainnya untuk menginvestasikan uang yang tidak diketahui asalnya ke bisnis lokal.” Aliansi strategis mulai terbentuk secara diam-diam pada tahun 2017.

Publikasi undang-undang anti-blokade tahun lalu memberikan landasan hukum bagi kesepakatan tersebut, melewati peraturan seperti proses penawaran. Tetapi sifat yang tepat dari kesepakatan baru apakah sewa, lisensi atau kemudahan tidak jelas.

Undang-undang melarang pengungkapan informasi semacam itu secara teoretis untuk melindungi perusahaan dari sanksi AS, yang ditujukan kepada entitas yang berbisnis dengan pemerintah tetapi menghindarkan perusahaan swasta. Kementerian pertanian dan informasi tidak menanggapi permintaan komentar. Pengaturan baru mempengaruhi perusahaan besar dan sebagian besar melibatkan pelaku bisnis yang memiliki hubungan dengan pemerintah, tetapi tidak secara eksklusif.

Dalam beberapa kasus, barang-barang yang disita akan dikembalikan kepada mereka dari siapa mereka diambil. Di tempat lain, pemilik menolak untuk ambil bagian. Persyaratan kemitraan serupa telah ditetapkan sebelumnya di industri minyak. PDVSA memberi perusahaan lokal lebih banyak kendali atas aset yang dikelola negara seperti ladang minyak dan pabrik pemadatan gas untuk beroperasi dan meningkatkan produksi.

Baca Juga : Tidak Terapkan Lockdown, Perekonomian Swedia Mengungguli Negara Eropa Lainnya

Dalam beberapa kasus, PDVSA memberi mitra lebih banyak ekuitas di usaha patungan mereka. Lobo, legislator sosialis, mengatakan pengaturan memiliki batas waktu, biasanya lima sampai 10 tahun, dan bekerja seperti konsesi. Perusahaan swasta berkomitmen untuk berinvestasi, meningkatkan produksi di bawah tenggat waktu dan mengelola aset.

Sebagian besar pengaturan baru berada di bagian pedesaan negara itu. Agropatria, bisnis pasokan pertanian berukuran monopoli yang dinasionalisasi pada 2010 yang menjalankan lima perusahaan, kini beralih ke manajemen swasta.

Lebih dari setengah dari 70 toko dan dua pabrik pestisidanya disita “untuk membebaskan produsen dari pemerasan dan perantara,” menurut presiden saat itu Chavez — sekarang dijalankan oleh Agrollano 2910, sebuah perusahaan pertanian lokal yang menginvestasikan hampir $150 juta untuk restock, menurut empat orang.

Back To Top