Serang Mantan Pacar, Angel Cabrera Juara Golf Argentina Dihukum 2 Tahun Penjara

Serang Mantan Pacar, Angel Cabrera Juara Golf Argentina Dihukum 2 Tahun Penjara – Juara golf Argentina Angel Cabrera dijatuhi hukuman dua tahun penjara pada Rabu karena menyerang mantan kekasih dan mencuri ponselnya. Keputusan pengadilan di pusat kota Cordoba disiarkan di televisi. Bintang golf berusia 51 tahun – yang memenangkan AS Terbuka 2007 dan Master 2009 – dinyatakan bersalah karena memukul Cecilia Torres Mana, 37.

Serang Mantan Pacar, Angel Cabrera Juara Golf Argentina Dihukum 2 Tahun Penjara

poder360 – Keduanya adalah mitra antara 2016 dan Januari 2019. Selama persidangan, Torres Mana menggambarkan insiden kekerasan terhadapnya yang dikonfirmasi oleh saksi. Video dari kamera keamanan juga menunjukkan Cabrera mengancamnya. Jaksa Laura Battistelli mengatakan bahwa penting untuk mempertimbangkan kekerasan gender, yang menjadi faktor yang memberatkan.

Baca Juga : Dampak Pandemi, Rakyat Venezuela, Amerika Selatan Mengalami Masa Krisis

Cabrera ditangkap di Rio de Janeiro pada Januari atas permintaan Argentina. Dia diekstradisi ke Argentina pada awal Juni. Bintang golf yang jatuh salah satu orang Amerika Latin paling sukses untuk bermain olahraga mempertahankan ketidakbersalahannya, dan pengacara Cabrera telah bersumpah untuk mengajukan banding. Pegolf itu menghadapi kasus kekerasan dalam rumah tangga lainnya, termasuk satu yang diajukan oleh mantan istri dan ibu dari dua anaknya pada tahun 2016.

siapa Ángel Cabrera?

Angel Cabrera adalah pegolf profesional Argentina yang telah bermain di Tur Eropa dan Tur PGA. Dia dikenal sebagai “El Pato” dalam bahasa Spanyol (“Bebek”) karena gaya berjalannya yang berjalan. Dia adalah juara utama dua kali, dengan kemenangan di AS. Terbuka pada tahun 2007 dan Masters pada tahun 2009, dia adalah orang Argentina dan Amerika Selatan pertama (dan masih baru pada tahun 2021) yang menang. Dia juga kalah dalam playoff kematian mendadak di Masters pada 2013.

Lahir di Córdoba, Argentina, ayah Cabrera, Miguel, adalah seorang tukang, dan ibunya bekerja sebagai pembantu. Dia berusia tiga atau empat tahun ketika orang tuanya berpisah dan ditinggalkan dalam perawatan nenek dari pihak ayah. Cabrera tinggal bersamanya sampai dia berusia 16 tahun, ketika dia pindah beberapa meter jauhnya, ke rumah Silvia, dua belas tahun lebih tua darinya, dan seorang ibu dari empat anak laki-laki. Mereka memiliki seorang putra, Federico, diikuti oleh yang lain, ngel.

Ketika Cabrera berusia 10 tahun, dia menjadi caddy di Córdoba Country Club, yang katanya hampir menjadi rumahnya. Dia belajar bermain golf melawan caddie lain demi uang. Tekadnya yang keras dan ayunan yang kuat segera menarik perhatian para anggota, salah satunya, Juan Cruz Molina, seorang raja real estat lokal, membelikannya set klub pertamanya ketika dia berusia 16 tahun.

Dengan sosoknya yang kekar dan kebiasaan merokok di setiap lubang, Cabrera membuat sosok yang khas di lintasan. Dia juga diakui memiliki salah satu ayunan terbesar dalam permainan. Federico terakhirnya menjadi pegolf profesional pada tahun 2008 dan memasuki sekolah kualifikasi PGA Tour pada tahun 2011, tetapi tersingkir di tahap kedua. Putranya yang lain, ngel, menjadi seorang profesional pada tahun 2012 dan bergabung dengan Canadian Tour. ngel yang lebih tua dan putra-putranya juga berkompetisi di PGA Tour Latinoamérica.

Pada Januari 2021, Cabrera ditangkap di Rio de Janeiro sebagai akibat dari Interpol mengeluarkan red notice karena dia meninggalkan Argentina tanpa izin setelah dimulainya persidangan di mana dia menghadapi sejumlah tuduhan kriminal, termasuk penyerangan, pencurian, dan pelanggaran hukum. intimidasi. Pada Maret 2021, ia tetap dipenjara di Brasil menunggu ekstradisi. Cabrera diekstradisi ke Argentina pada Juni 2021. Pada Juli 2021, dia dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman dua tahun penjara.

karir profesional

Cabrera menjadi profesional pada usia dua puluh dan tiga kunjungan pertamanya ke Sekolah Kualifikasi Tur Eropa tidak berhasil. Pada perjalanan keempatnya pada tahun 1995, dibuat dengan keuangan Molina, ia memenuhi syarat untuk keanggotaan Tur Eropa pada tahun 1996. Cabrera mempertahankan kartunya dengan nyaman dalam tiga musim pertamanya dan meningkat secara substansial ke urutan kesepuluh pada Order of Merit pada tahun 1999. Sejak itu ia telah membantu Selesai di 15 besar dari Order of Merit pada tujuh kesempatan, dengan posisi kelima terbaik pada tahun 2005.

Kemenangan Tur Eropa pertama Cabrera adalah Argentina Terbuka 2001, yang disetujui oleh Tur Eropa satu kali pada tahun itu. Pada tahun 2005, ia memenangkan Kejuaraan BMW, acara paling bergengsi di Tur Eropa di luar jurusan dan Kejuaraan Golf Dunia. Namun, itu hanya kemenangan Tur Eropa ketiganya, jumlah yang mungkin mengecewakan mengingat penampilannya yang konsisten di tur tersebut. Pada saat itu, Cabrera juga telah memenangkan tujuh acara Tur non-Eropa di Amerika Latin, di mana standar permainannya jauh lebih rendah daripada di Tur Eropa.

Cabrera menampilkan peringkat tertinggi ke-9 dalam Peringkat Golf Dunia Resmi pada 2 Oktober 2005. Dia adalah pemain Amerika Latin dengan peringkat teratas selama beberapa tahun sebelum pasangan yang muncul dari Andrés Romero dan Camilo Villegas memenangkan PGA Tour turnamen pada tahun 2008. Cabrera memperoleh cukup uang ($623.504) di PGA Tour pada tahun 2006 bermain sebagai non-anggota untuk mendapatkan kartu tur untuk tahun 2007. Dia telah bermain hampir penuh waktu pada tahun 2007, 2008, dan 2009.

Pada tahun 2009, Cabrera mengumumkan kemitraan dengan Gary Player Design untuk berkolaborasi dalam bisnis desain lapangan golf dengan fokus di Amerika Latin. Ini koin dengan golf, Olimpiade dan Brasil datang bersama-sama pada tahun 2016.

Cabrera memenangkan kejuaraan besar pertamanya di AS 2007 Buka di Oakmont dekat Pittsburgh. Dia menyelesaikan turnamen di 5-over, memuncaki runner-up Tiger Woods dan Jim Furyk dengan satu pukulan. Cabrera memasuki ronde ketiga sebagai pemimpin genap, setelah menyelesaikan ronde pertama dengan 1-under, dan menembak 1-over di hari kedua. Dia berjuang selama ronde ketiga, menyelesaikan 6 pukulan di atas par, menempatkannya 4 pukulan di belakang Aaron Baddeley dan dua pukulan di belakang Woods. Cabrera rebound dan kembali kuat pada hari terakhir.

Dia membuat birdie di salah satu hole par-3 terpanjang dalam sejarah kejuaraan besar ketika dia memasukkan putt 20 kaki (6 m) di hole ke-8, yang dimainkan pada jarak 300 yard (274 m) pada hari Minggu. Cabrera menyelesaikan satu pukulan di bawah par, membuatnya turun menjadi 5-over (285) untuk kejuaraan, cukup untuk mengamankan kemenangan besar pertamanya dalam karir. Pada wawancara pasca-putaran Cabrera berkata, “Yah, ada beberapa pemain yang memiliki psikolog, beberapa memiliki ahli olahraga, saya merokok.”

Cabrera menjadi pemain Argentina pertama yang memenangkan A.S. Terbuka dan yang kedua untuk memenangkan utama, bergabung dengan Roberto De Vicenzo, yang memenangkan Inggris Terbuka pada tahun 1967 di Royal Liverpool (Hoylake). Cabrera menerima 2007 Olimpia de Oro (“Golden Olympia”) sebagai olahragawan Argentina tahun ini.

Cabrera memenangkan Turnamen Masters pada tahun 2009 dalam playoff kematian mendadak tiga arah, mengalahkan Chad Campbell setelah lubang playoff pertama, dan mengalahkan Kenny Perry di lubang kedua. Pada hole playoff pertama, hole ke-18, Cabrera meleset ke kanan fairway, meninggalkan bolanya tertahan tepat di belakang pohon. Pada tembakan keduanya, dia mengenai tembakan ke kanan pohon yang akan mengirim bola golf ke fairway lubang ke-10, tetapi akhirnya mengenai pohon lain sekitar 30 yard (27 m) di depan, memantul ke kiri dan menetap di tengah lapangan. jalan raya ke-18.

Dia dan Perry sama-sama naik turun untuk par, sementara Campbell gagal melakukan putt par 4 kaki (1,2 m) dan tersingkir. Pada lubang playoff kedua, yang ke-10, Cabrera membuat par untuk mengalahkan Perry, menjadi orang Argentina pertama yang memenangkan Masters. Dia adalah pegolf dengan peringkat terendah yang memenangkan Masters, setelah berada di peringkat ke-69 sebelum turnamen.

Cabrera berjuang dengan cedera sepanjang sebagian besar musim 2010 dan terpaksa melewatkan sejumlah acara setelah menjalani operasi. Pada tahun itu ia dianugerahi Platinum Konex Award sebagai pegolf terbaik dari dekade terakhir di Argentina.

Pada tahun 2011, Cabrera berada dalam campuran untuk memenangkan Jaket Hijau kedua di Augusta ketika dia berada di pasangan terakhir pada hari Minggu, empat pukulan di belakang pemimpin Rory McIlroy. Cabrera memulai ronde dengan solid dan bahkan menyamakan kedudukan pada satu poin di sore hari, tetapi bogey pada 12 dan 16 menggagalkan peluangnya. Dia membukukan putaran final 71 yang menempatkannya di urutan ketujuh, lima pukulan di belakang Charl Schwartzel dari Afrika Selatan.

Namun ini adalah penyelesaian terbaik Cabrera di turnamen besar sejak kemenangannya kembali pada tahun 2009. Dia melewatkan potongan di tahun-tahun tiga kejuaraan besar lainnya dan gagal lolos ke playoff Piala FedEx yang berakhir musim, menyelesaikan 154 di klasemen. Hasil terbaiknya musim ini adalah T6 di musim gugur di McGladrey Classic.

Di Masters 2013, Cabrera kembali menjadi pasangan final pada hari Minggu. Setelah memimpin dua tembakan di sembilan depan, Cabrera mulai kehilangan keunggulan dan setelah gagal birdie par-5 ke-15 dan dua tembakan di belakang pemimpin Jason Day. Day kemudian membuat bogey dua hole berturut-turut dan ketika Cabrera membuat putt 20 kaki untuk birdie pada menit ke-16, dia mengikat Adam Scott dan Day sebentar untuk memimpin.

Saat Cabrera berdiri di fairway ke-18, di depan di green dan bermain di grup kedua dari belakang, Scott membuat birdie putt untuk memimpin. Cabrera melakukan pukulan 7-iron sejauh 163 yard (149 m) hingga 3 kaki (0,9 m) dan melakukan pukulan putt untuk memaksa playoff. Pada lubang playoff pertama, tembakan kedua Scott keluar 160 yard (146 m), tetapi meluncur ke belakang dari depan green.

Tembakan kedua Cabrera juga pendek, menggelinding ke belakang lapangan dan berhenti di belakang bola Scott. Chip Cabrera meluncur begitu saja. Kedua pemain kemudian membuat par mengirim mereka ke 10 untuk lubang playoff kedua. Scott dan Cabrera melakukan pukulan tee mereka di fairway dan menyamakan satu sama lain dengan tembakan pendekatan yang mendarat di green yang memberikan kedua peluang birdie, Cabrera dengan ketinggian 18 kaki (5 m) menanjak dan Scott melakukan tendangan menurun dari kanan ke kiri 12 footer.

Baca Juga : Pengadilan Texas Menolak Mendakwa Sipir Yang Terlibat Kematian Dalam Tahanan Marvin Scott

Putt Cabrera adalah giliran untuk menjatuhkan, memberi Scott kesempatan untuk menang dengan puttnya. Scott membuat putt mengalahkan Cabrera dan membawa Australia jaket hijau pertama mereka. Meskipun Cabrera sepenuhnya dikecualikan di PGA Tour, ia kadang-kadang berkompetisi di acara Argentina di PGA Tour Latinoamérica, tur pengembangan di Amerika Latin yang anggotanya pada tahun 2013 termasuk mantan pemenang PGA Tour Carlos Franco dan Ted Purdy. Cabrera memenangkan Visa Open de Argentina 2012 dan Abierto del Centro 2013.

Cabrera memenangkan Greenbrier Classic di West Virginia pada 6 Juli 2014, kemenangan PGA Tour pertamanya sejak mengklaim jaket hijau pada 2009. Itu adalah kemenangan ketiganya di Amerika Serikat, tetapi kemenangan non-mayor pertamanya di PGA Tour. Cabrera menembak enam di bawah par 64 pada hari Sabtu dan Minggu untuk mengamankan gelar, memenangkan $ 1,17 juta Cabrera mengalami tahun yang buruk di musim PGA Tour 2015. Dia selesai di 25 besar hanya dua kali dan berakhir 170 pada daftar uang PGA Tour.

Back To Top