Negara Bagian Acre di Brasil Amerika Selatan Berayun di Antara Cuaca Ekstrem

Negara Bagian Acre di Brasil Amerika Selatan Berayun di Antara Cuaca Ekstrem – Dalam waktu hanya beberapa bulan, seluruh kota dan komunitas kecil di jantung Amazon Brasil telah menghadapi kondisi cuaca ekstrem tahun ini — dari perpindahan terkait banjir hingga kekurangan air yang parah yang oleh para ahli dikaitkan dengan perubahan iklim dan tindakan manusia, termasuk penipisan tepian sungai.

Negara Bagian Acre di Brasil Amerika Selatan Berayun di Antara Cuaca Ekstrem

poder360 – Rio Branco, ibu kota negara bagian Acre di Amazon, di perbatasan dengan Peru dan Bolivia, adalah salah satunya. Seluruh cekungan Sungai Acre, yang dimulai di Peru sebelum melintasi Bolivia dan ke Brasil, menghadapi kekeringan terburuk kedua dalam sejarah yang tercatat. Di Rio Branco, di mana hampir setengah dari 413.000 penduduk negara bagian itu tinggal, ketinggian air di sungai mencapai 133 sentimeter (52 inci) pada akhir Agustus — hanya 3 cm (1,2 inci) di atas tingkat terendah yang pernah tercatat di kota, pada tahun 2016.

Baca Juga : Menteri Kolombia Memberi Ultimatum Untuk Geng Kolombia 

Kurangnya air menimbulkan tantangan berat bagi kelangsungan hidup masyarakat dan satwa liar yang tinggal di sepanjang sungai, serta industri pertanian. Walikota Rio Branco Tião Bocalom telah menyatakan keadaan darurat karena risiko kekurangan air minum di masyarakat pedesaan.

Di antara mereka yang sudah terkena dampak adalah keluarga siswa Tayane Lima, 23, yang tinggal di desa Manoel Marques di sepanjang jalan Transacreana AC-90, di pinggiran Rio Branco. Terdiri dari 15 keluarga, komunitas ini terletak 3 kilometer (kurang dari 2 mil) dari Riozinho do Rôla, salah satu anak sungai utama Sungai Acre. Tanpa hujan dan dengan turunnya permukaan air, dua waduk yang memasok desa juga mengering, kata warga.

“Kekurangan air sangat mengganggu kehidupan kita sehari-hari. Dampaknya sangat besar karena kami tidak bisa menanam tanaman di sini [untuk penghidupan]. Kami tidak bisa membersihkan rumah. [Dan] di sini adalah daerah kering, ada banyak debu,” kata Lima kepada Mongabay di balkon rumahnya yang terbuat dari kayu dan bata berdebu, dikelilingi oleh hewan ternak keluarga. “Bahkan sulit bagi hewan untuk minum air. Kita harus mengaturnya, karena kalau tidak… tidak ada air untuk mandi. Jadi semuanya harus dikontrol. Kami memelihara bebek, ayam dan babi dan kekeringan ini mempengaruhi perkembangan mereka karena tanpa air tidak akan ada hewan yang sehat Menyedihkan.”

Perairan yang dangkal juga membuat pergerakan orang dan barang di sepanjang sungai tidak bisa dilakukan. Acre hanya memiliki satu jalan utama yang menghubungkan negara bagian ke seluruh negara, yang berarti bahwa produk subsistensi utama biasanya diangkut dengan perahu kecil di sungai.

Lima mengatakan komunitasnya menghadapi kekurangan air setiap tahun dari Juli hingga Desember, selama musim panas Amazon. Situasi baru mulai membaik pada Januari, dengan awal musim hujan. Tahun ini, situasinya jauh lebih parah, karena Rio Branco melewati 50 hari berturut-turut tanpa hujan , menurut data dari Pertahanan Sipil kota, sebuah lembaga yang bertanggung jawab untuk pencegahan, mitigasi dan tanggap darurat dan bencana. Pada bulan Agustus, pada puncak musim kemarau, hujan hanya turun sekali di kotamadya.

Menurut Waldemir Lima dos Santos, seorang peneliti risiko hidrologi dan profesor geografi di Universitas Federal Acre (UFAC), kekeringan ekstrem lebih sering terjadi di Acre dalam beberapa tahun terakhir dibandingkan hanya sekali dalam satu dekade di masa lalu.

“Cuaca ekstrem mematahkan pola yang sebelumnya cukup jelas. Hari ini, kami mengalami kekeringan parah dalam interval waktu yang lebih pendek, dalam periode tiga atau empat tahun, dan kadang-kadang bahkan setiap tahun,” kata Santos dalam sebuah wawancara di kantornya di UFAC.

Dia mengatakan perubahan iklim memainkan peran mendasar dalam proses ini, karena mengganggu unsur-unsur yang secara langsung dan tidak langsung bertanggung jawab atas frekuensi curah hujan di wilayah tersebut, seperti kelembaban, suhu dan radiasi matahari. “Variasi dalam dinamika ketinggian air Sungai Acre terkait dengan perubahan iklim yang sedang berlangsung di planet ini. Perubahan iklim ini berdampak pada makhluk hidup dan sistem alam.”

Cuaca ekstrim buatan manusia

Acre bukan satu-satunya bagian Brasil yang mengalami kekeringan parah tahun ini. Brasil secara keseluruhan mencatat jumlah curah hujan terendah dalam 91 tahun terakhir selama periode September 2020 hingga Juni 2021, menurut komite pemantau Kementerian Energi.

Sebuah studi yang dirilis pada bulan Agustus oleh Organisasi Meteorologi Dunia (WMO), sebuah badan PBB, menunjukkan kekeringan di Amazon selatan dan lahan basah Pantanal semakin memburuk: pada tahun 2020, kekeringan di wilayah ini adalah yang paling ekstrem dalam 50 tahun. Perubahan iklim juga mengancam kesehatan masyarakat, produksi pangan, pembangkit listrik, pasokan air dan lingkungan di bioma Amazon dan Pantanal, menurut penelitian, yang mengeluarkan peringatan khusus terkait kebakaran hutan dan deforestasi, karena wilayah ini bersama-sama menampung 57% dari hutan tropis dunia.

Dalam studi yang lebih luas dan lebih baru , WMO mengatakan ada lebih dari 2 miliar orang di seluruh dunia saat ini menderita kekurangan air dan bahwa jumlah ini “diperkirakan akan meningkat,” mengancam keberlanjutan sumber daya air, dan pembangunan ekonomi dan sosial. Sekretaris Jenderal WMO, Petteri Taalas, mengatakan kepada pers bahwa dalam jangka panjang, pengurangan curah hujan dan peningkatan suhu di Amazon menimbulkan risiko bagi ekosistem.

Kekeringan yang sangat parah di Acre terjadi hanya beberapa bulan setelah tantangan lingkungan lain di wilayah tersebut. Pada awal tahun 2021, pada puncak pandemi COVID-19 di Brasil, negara bagian tersebut mengalami salah satu banjir terbesar dalam sejarah , dengan hampir separuh dari semua kota terkena dampaknya. Pada saat itu, pemerintah negara bagian menetapkan keadaan bencana publik.

Menurut pemadam kebakaran negara bagian, sekitar 130.000 orang, termasuk penduduk asli dan petani kecil, terkena dampak di ibu kota dan di pedalaman. Di Tarauacá, sebuah kotamadya di sepanjang Sungai Acre, 90% dari luas daratannya terendam . Banjir besar terakhir di negara bagian itu terjadi pada 2015, setahun sebelum kekeringan terburuknya.

Santos, peneliti UFAC, mengatakan masalah terbesar yang dihadapi Sungai Acre saat ini adalah deforestasi tepian dan mata airnya, yang “hampir semuanya terdegradasi.” Pembukaan lahan untuk penggembalaan ternak, katanya, adalah salah satu pendorong di balik penghancuran hutan yang melindungi mata air, yang berbatasan langsung dengan enam dari 22 kotamadya di Acre.

Selain penggundulan hutan riparian, kebakaran hutan juga berdampak langsung pada kekeringan, menurut departemen lingkungan negara bagian. Akibatnya, kurangnya hujan mempengaruhi tidak hanya ketinggian air di sungai, tetapi juga kualitas udara akibat kebakaran hutan .

Menurut Santos, pertanian subsisten juga berkontribusi besar terhadap buruknya kualitas air. “Dengan datangnya hujan, material lepas dari tanaman terbawa ke dasar lembah sungai, menyebabkan akumulasi dan, kemudian, proses pendangkalan, yang berarti penguburan permukaan air. Setelah terkubur, dasar sungai tidak lagi dialiri oleh akuifer bawah tanah dan akhirnya hanya memiliki sedikit air di musim kemarau ini.”

Pembuangan limbah industri yang tidak diolah di sungai juga berkontribusi terhadap degradasi Sungai Acre, tambahnya. Barang-barang mulai dari botol plastik hingga lemari es dan perabotan semuanya dapat ditemukan di sungai dan akhirnya menumpuk di dasar, memperburuk proses pendangkalan, menurut Santos.

Yang memperburuk kerusakan adalah limbah domestik yang dibuang langsung ke sungai. Saat ini, hanya 23,5% penduduk Rio Branco yang tinggal di daerah perkotaan yang memiliki akses ke sistem pembuangan limbah, menurut Sistem Informasi Sanitasi Nasional (SNIS), meninggalkan sisanya untuk membuang limbah mereka ke saluran air yang bermuara di sungai. Selama musim kemarau, konsentrasi polutan meningkat, kata Santos. Di seluruh negara bagian secara keseluruhan, situasinya bahkan lebih buruk: 90% populasi tidak memiliki akses ke pengumpulan limbah, dan kurang dari setengahnya ke air yang diolah.

Sementara situasi di Acre sangat kritis, kurangnya akses ke sanitasi yang memadai merupakan masalah bagi Brasil secara umum. Hanya setengah dari total populasi memiliki akses ke pengumpulan limbah, dan sekitar 35 juta orang tidak memiliki akses ke air minum, di negara berpenduduk 210 juta.

Namun terlepas dari masalah ini, operasi pasokan air pemerintah negara bagian Acre tidak terpengaruh oleh turunnya permukaan air di sungai, kata Alan Ferraz, direktur operasi di departemen air dan sanitasi negara bagian, atau Depasa. Untuk menghindari kekurangan, katanya, pemerintah mengoperasikan sistem pengumpulan terapung di sepanjang sungai. Tetapi layanan ini tidak menjangkau lingkungan perkotaan yang tinggal lebih jauh di hulu dan pedesaan, yang harus mendapatkan air dari sumur.

Baca Juga : Penduduk Dunia Mulai Menghadapi Krisis Air Bersih

Untuk membantu komunitas ini, pemerintah kota Rio Branco mengirimkan truk tangki air dua kali seminggu, melayani 12 komunitas pedesaan di pinggiran ibukota. Lima lainnya harus segera ditutup, menurut Pertahanan Sipil. Di Manoel Marques, kota mengirimkan 5.000 liter (1.320 galon) air setiap Selasa dan Jumat. “Itu menutupi kekurangan air kami. Ini airnya bagus, alhamdulillah,” kata Lima, siswa tersebut. Tapi itu tidak cukup, katanya; keluarga di sini kehabisan air sebelum pengiriman berikutnya.

“Kami sangat ingin bantuan dari walikota ini untuk menyelesaikan masalah air ini lebih banyak lagi minta dia untuk menambah jumlah truk tangki dan tangki air,” tegas Lima. “Jika dia mengirim air dalam jumlah yang lebih besar, itu akan jauh lebih baik, karena ada banyak keluarga di sini. Masalah terbesar kami hari ini adalah kekurangan air.”

Back To Top