Di New Hampshire, Pertarungan Vaksin dan Misinformasi Mengacaukan GOP

Di New Hampshire, Pertarungan Vaksin dan Misinformasi Mengacaukan GOP – Partai Republik di New Hampshire sedang berjuang untuk menahan sayap partai yang mempromosikan pandangan konspirasi tentang vaksin COVID-19 dan menentang mandat vaksin federal.

Di New Hampshire, Pertarungan Vaksin dan Misinformasi Mengacaukan GOP

poder360 – Republik Rep. Ken Weyler dikenal sekitar New Hampshire Statehouse untuk menolak manfaat COVID-19 vaksin dan menentang puluhan juta dolar dalam dana federal untuk mempromosikan vaksinasi. Tetapi ketika Weyler yang berusia 79 tahun, seorang pensiunan pilot komersial dan lulusan Massachusetts Institute of Technology yang memimpin komite fiskal legislatif yang kuat, mengirim laporan setebal 52 halaman yang menyamakan vaksin dengan “pembunuhan massal terorganisir,” para pemimpin Partai Republik terpaksa bertindak.

Baca Juga : Negara Bagian Acre di Brasil Amerika Selatan Berayun di Antara Cuaca Ekstrem

“Saya tidak tahu siapa pun yang setuju dengan itu. Ini benar-benar gila,” kata Ketua DPR dari Partai Republik Sherman Packard, yang dengan cepat menerima pengunduran diri Weyler dari jabatan komitenya.

Episode itu terutama menusuk di New Hampshire, di mana ketua DPR sebelumnya meninggal karena COVID-19 tahun lalu. Ini juga mengungkap perjuangan gigih Partai Republik untuk membasmi misinformasi yang telah terjadi di jajarannya di seluruh negeri.

Satu setengah tahun pandemi, survei menunjukkan Partai Republik kurang khawatir tentang ancaman dari COVID-19 atau variannya, kurang percaya diri dalam sains, lebih kecil kemungkinannya untuk divaksinasi daripada Demokrat dan independen dan lebih menentang mandat vaksin.

Ini adalah kombinasi pandangan yang datang dengan risiko kesehatan yang jelas — dan potensi konsekuensi politik. Di tempat seperti New Hampshire, di mana Partai Republik berharap untuk memenangkan kembali kursi kongres tahun depan, politisi dengan pandangan pinggiran berdiri untuk mengalihkan perhatian pemilih dari agenda partai, mengusir independen dan moderat.

Risikonya sangat jelas di “Live Free or Die” New Hampshire, di mana pertarungan memperebutkan vaksin telah mengaktifkan sayap libertarian GOP. Perpecahan itu berpotensi mendominasi pemilihan pendahuluan Partai Republik tahun depan.

“Yang saya herankan tahun depan adalah apakah semua ini adalah puncak gunung es atau gunung es seluruhnya,” kata Dante Scala, profesor ilmu politik di University of New Hampshire.

Partai Republik di New Hampshire telah berjuang untuk bersatu di sekitar posisi yang sama sejak pandemi pertama kali muncul. Gubernur Republik Chris Sununu telah dipuji secara luas atas penanganannya terhadap pandemi, tetapi juga mendapat kecaman dari para kritikus konservatif. Mereka telah mendorong kembali keadaan daruratnya, yang membatasi operasi bisnis dan pertemuan publik, sering mengadakan protes gaduh, termasuk beberapa di rumahnya.

Sununu, yang mengincar pencalonan Senat tahun depan melawan Senator Demokrat AS Maggie Hassan, bergabung dengan para pemimpin Republik lainnya dalam menentang mandat vaksin federal. Tapi itu tidak banyak menenangkan para pengkritiknya, yang berulang kali meneriaki sesama Republikan selama konferensi pers bulan lalu untuk memprotes mandat federal.

Memegang tanda-tanda yang mengatakan “Saya akan mati sebelum saya patuh” dan termasuk seorang pengunjuk rasa dengan senjata otomatis diikatkan ke punggungnya, kerumunan mengambil alih podium dan memasang pengeras suara mereka sendiri yang meramalkan, tanpa bukti, bahwa mandat itu akan memaksa rumah sakit negara bagian. untuk menutup.

Oposisi dari para pemimpin Partai Republik terhadap mandat vaksin federal mendorong salah satu anggota parlemen dari Partai Republik, Rep. William Marsh, untuk berpindah partai.

“Keyakinan yang diajukan adalah bahwa hak individu mereka mengalahkan segalanya, bahwa tidak ada yang berhak memaksakan, dalam kasus khusus ini, mandat vaksin pada seseorang,” kata Marsh, pensiunan dokter mata, yang merupakan wakil Ketua Komite Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan dan Urusan Lansia DPR. “Saya yakin bahwa, bagi orang-orang dalam masyarakat beradab, hak individu dibatasi begitu mereka mulai melanggar hak orang lain.”

Kontroversi Weyler dimulai bulan lalu ketika dia pertama kali mempertanyakan data Layanan Kesehatan dan Kemanusiaan tentang rawat inap di negara bagian tersebut. Dia menyarankan sebagian besar dari mereka yang dirawat di rumah sakit telah divaksinasi, yang mendorong komisaris kesehatan negara bagian untuk menuduhnya menyebarkan informasi yang salah. Faktanya, 90% dari mereka yang dirawat di rumah sakit belum divaksinasi, katanya.

Jajak pendapat Gallup dari September menemukan 57% Demokrat sangat atau agak khawatir terkena virus corona dibandingkan dengan 18% dari Partai Republik. Demokrat juga lebih yakin bahwa vaksin akan melindungi dari varian baru dan lebih percaya diri pada sains 79% dibandingkan dengan 45% dari Partai Republik.

Weyler termasuk di antara sekelompok anggota parlemen Republik yang sangat menentang mandat vaksin administrasi Biden sehingga mereka mendorong untuk menolak jutaan dana federal yang dimaksudkan untuk membantu upaya vaksinasi. Minggu ini, $27 juta ditolak oleh Dewan Eksekutif yang dikendalikan Partai Republik, sebuah panel beranggotakan lima orang yang menyetujui kontrak negara, meskipun ada seruan dari Sununu untuk menerima dana tersebut.

Uang itu akan memungkinkan negara untuk mempekerjakan seorang manajer kesehatan masyarakat dan selusin pekerja untuk mengatasi masalah vaksin publik. Tetapi penentang khawatir itu akan mengharuskan negara untuk mematuhi “arahan masa depan” apa pun yang dikeluarkan oleh pemerintahan Biden mengenai COVID-19, seperti mandat vaksin. Setelah pemungutan suara, Sununu terpaksa menolak anggapan bahwa ini adalah sikap Partai Republik yang baru.

“Saya tidak percaya sebagian besar orang yang memprotes adalah bagian dari Partai Republik. Ini adalah tipe individu yang anti-pemerintah, menutup diri, tanpa biaya sama sekali dari pemerintah, ”katanya kepada wartawan.

Salah satu kelompok yang menentang mandat tersebut, Rebuild NH, menanggapi penangkapan para pengunjuk rasa pada pertemuan Dewan Eksekutif pada hari Jumat dengan menyebut Sununu seorang lalim dan menuntut agar dia dikecam karena perannya dalam “kejahatan terhadap rakyat New Hampshire ini.”

Demokrat telah memanfaatkan divisi GOP, mengatakan Partai Republik terlalu lambat untuk meminta pengunduran diri Weyler dan menuduh Weyler dan rekan-rekannya merusak reputasi negara, memperlambat upaya vaksinasi dan memungkinkan ekstremis anti-vaksin.

Laporan yang dikirim Weyler menuduh bahwa tembakan itu mengabadikan “pembunuhan massal terorganisir terbesar dalam sejarah dunia kita.” Ini termasuk klaim tentang vaksin yang mengandung organisme hidup dengan tentakel dan laporan yang tidak berdasar tentang bayi dari orang tua yang divaksinasi di Amerika Selatan yang lahir dengan tanda-tanda penuaan dini.

“Saya sangat terkejut bahwa seseorang akan mengirimkan ini kepada kami,” kata Rep Demokrat Mary Jane Wallner, yang menerima laporan melalui email.

Dalam surat pengunduran dirinya, Weyler mengatakan dia mengundurkan diri sehingga dia tidak akan mengganggu dan meminta maaf karena tidak memeriksa materi yang berisi “teori konspirasi dan bagian yang menyinggung sekelompok orang.” Dia tetap berada di House yang beranggotakan 400 orang.

Diminta komentar lebih lanjut, Weyler mengatakan dia tidak mengatakan apa-apa kepada The Associated Press. Beberapa ahli yang meninjau laporan tersebut mengatakan bahwa laporan tersebut dipenuhi dengan informasi yang salah dan klaim yang tidak dapat diverifikasi yang diambil dari media sosial.

Baca Juga : Lebih Dari 80 Persen Masyarakat Diyarbakır, Turki Di Vaksin Ganda

“Tidak ada cara bagi Anda, saya, atau siapa pun di pihak penerima untuk memeriksa fakta konten atau mengevaluasi keakuratan pernyataan di dalamnya,” Al Ozonoff, profesor pediatri di Harvard Medical School dan direktur asosiasi Precision Program Vaksin di Rumah Sakit Anak Boston, mengatakan dalam sebuah email.

Penulis laporan, yang termasuk seorang dokter yang secara salah menggembar-gemborkan penggunaan hidroksiklorokuin untuk mengobati COVID-19, mengatakan kepada AP bahwa mereka mendukung temuan mereka.

“Menempelkan kepala di tanah, tidak mengubah kenyataan. Itu hanya membuat Anda buta dan bodoh,” salah satu penulis, David Sorensen, mengatakan dalam sebuah wawancara email.

Back To Top