Apakah Polisi Wanita Di Amerika Selatan Hanya Melayani Wanita?

Apakah Polisi Wanita Di Amerika Selatan Hanya Melayani Wanita? – Usulan untuk memperluas kekuasaan polisi, untuk mengkriminalisasi kontrol paksaan dan untuk mendirikan kantor polisi khusus perempuan semuanya menempati tempat yang menonjol dalam perdebatan Australia baru-baru ini tentang tanggapan terhadap kekerasan terhadap perempuan.

Apakah Polisi Wanita Di Amerika Selatan Hanya Melayani Wanita?

poder360 – Usulan untuk mendirikan kantor polisi wanita telah mendapat landasan yang kuat di media arus utama dan jurnal akademis. Ini juga ditampilkan dalam debat tentang pengembangan kebijakan, seperti di Gugus Tugas Keselamatan dan Keadilan Wanita yang saat ini sedang berlangsung di Queensland.

Baca Juga : Budaya Di Amerika Selatan Yang Membuat Para Karyawan Berwirausaha

Dalam gerakan lokal dan global untuk kehidupan Kulit Hitam dan Pribumi di mana kampanye terkait meminta publik untuk meneliti kekuatan polisi dan untuk membahas penggundulan dana polisi, banyak feminis Australia telah mengadvokasi solusi hukuman untuk kekerasan dalam rumah tangga. Namun saat ini tidak ada bukti yang kredibel untuk mendukung penerapan kantor polisi wanita, dan penelitian yang mendasari proposal di Australia bermasalah dalam beberapa hal.

Apa itu kantor polisi wanita?

Kantor polisi khusus wanita dirancang untuk menanggapi secara khusus kekerasan terhadap perempuan. Mereka telah menjadi fitur kepolisian di Argentina, Brasil dan negara-negara Amerika Latin lainnya sejak akhir 1980-an, serta sebagian Afrika dan Asia. Beberapa kantor polisi wanita mengadopsi pendekatan “multidisiplin” untuk mengawasi kekerasan dalam rumah tangga. Mereka dikelola dengan tim polisi yang bekerja bersama pekerja sosial, psikolog dan pengacara. Namun, kantor polisi wanita tetaplah kantor polisi.

Mereka bervariasi dalam penampilan, dengan beberapa dirancang penuh warna dengan ruang bermain untuk anak-anak dan ruang sambutan yang dihiasi dengan bunga dan mural.Mandat mereka adalah untuk memberikan layanan bagi perempuan. Tidak jelas apakah stasiun-stasiun tersebut memberikan dukungan bagi orang-orang yang mengidentifikasi diri sebagai perempuan di luar biner cis-gender.

Apa yang dikatakan penelitian?

Sampai saat ini, berita Australia yang melaporkan kantor polisi wanita hampir secara eksklusif mengandalkan penelitian yang dipimpin oleh kriminolog Australia Kerry Carrington.Jurnalis dan komentator sering menggunakan penelitian ini untuk melaporkan dan mengadvokasi pendirian kantor polisi wanita di Australia. Jurnalis investigasi Jess Hill menyatakan:

Bukti yang disajikan untuk mendukung kantor polisi wanita sebagian besar diambil dari dua penelitian asli. Kedua studi tersebut dipimpin oleh Profesor Carrington di Queensland University of Technology.Yang pertama adalah penelitian yang dilakukan di Argentina selama periode tiga bulan.

Penelitian ini mencakup wawancara dengan 100 karyawan dari sepuluh kantor polisi wanita di provinsi Buenos Aires, Argentina. Peserta penelitian yang diwakili dipilih oleh Kementerian Keamanan provinsi – yang melapor ke kantor polisi.Studi kedua mengacu pada temuan dari 2 survei yang dilakukan di Australia tentang sikap terhadap usulan kantor polisi wanita.

Kedua survei tersebut adalah: satu survei “tenaga kerja”, yang dibagikan kepada petugas polisi Australia, organisasi non-pemerintah, dan pekerja kasus; survei “komunitas” kedua, dengan perekrutan orang dewasa Australia melalui iklan Facebook.Studi kedua menemukan bahwa orang-orang berpikir bahwa kantor polisi wanita dapat meningkatkan pemolisian kekerasan gender di komunitas Pribumi di Australia jika dikelola oleh tim terlatih yang bekerja dari perspektif gender dan sensitif budaya.

Masalah dengan studi

Ada beberapa kekhawatiran dengan kedua studi.Sehubungan dengan penelitian di Argentina – semua 100 peserta dibayar karyawan dari dua kantor polisi yang diteliti. Petugas polisi terdiri dari 79%, dan 21% adalah pengacara, pekerja sosial atau psikolog yang dipekerjakan oleh atau terlibat dengan dua kantor polisi yang dipilih untuk penelitian ini.

Studi ini tidak mempertimbangkan bagaimana status peserta penelitian sebagai pegawai kantor polisi dapat mempengaruhi pandangan mereka.Kekhawatiran kedua adalah penelitian ini tidak mencakup wawancara dengan para penyintas atau keluarga mereka atau jaringan pendukung. Itu juga tidak termasuk wawancara dengan masyarakat di mana stasiun berada.

Keterbatasan ketiga (yang diakui penulis), adalah penelitian ini tidak memeriksa apakah kantor polisi ini mengurangi tingkat kejahatan, statistik kekerasan dalam rumah tangga atau menangkap perintah kekerasan.Selain itu, tidak ada data yang diberikan tentang faktor-faktor penting untuk menilai klaim manfaat kantor polisi perempuan dalam hal-hal lain yang terkait dengan kekerasan dalam rumah tangga. Seperti apakah kantor polisi wanita meningkatkan akses ke dukungan hukum atau apakah mereka meningkatkan kemampuan seseorang untuk melaporkan kekerasan.

Akhirnya, tidak ada penelitian yang meneliti apakah ada penurunan tingkat kejahatan atau statistik kekerasan dalam rumah tangga, pembunuhan wanita atau perintah kekerasan yang ditangkap.Sulit untuk menilai efektivitas kantor polisi wanita tanpa data ini.

Bukti yang menunjukkan bahwa kantor polisi wanita tidak berfungsi

Evaluasi terhadap kantor polisi wanita memiliki hasil yang beragam. Misalnya, satu ringkasan bukti baru-baru ini di India menemukan “kantor polisi wanita tidak meningkatkan layanan bagi korban kekerasan gender”.Studi lain menunjukkan tidak ada perbaikan dalam pelaporan atau akuntabilitas sehubungan dengan kantor polisi wanita di India. Dan ada bukti yang menunjukkan bahwa kantor polisi wanita tidak bebas dari diskriminasi dan kekerasan, seperti laporan transfobia.

Makalah ini dari jurnal Spanyol Delito y Sociedad pada tahun 2016, melaporkan petugas wanita yang terkait dengan kantor polisi wanita La Plata menangkap dan menggeledah sepuluh wanita transgender di depan umum. Para wanita itu mengatakan mereka diancam akan ditembak jika mereka bergerak. Mereka menyatakan empat dari mereka ditahan tanpa alasan selain visibilitas mereka sebagai wanita trans.

Peristiwa tersebut menyebabkan kecaman luas terhadap kantor polisi wanita La Plata oleh kelompok-kelompok advokasi transgender, terutama karena staf kantor polisi pada waktu itu termasuk seorang wanita transgender.Ada juga kematian rsula Bahillo yang menunjukkan bahwa kantor polisi ini tidak selalu efektif melindungi orang-orang yang mengalami kekerasan dalam rumah tangga.

Bahillo melaporkan kekerasan dari pacar polisinya ke kantor polisi wanita setidaknya dalam 18 kesempatan terpisah. Dia meninggal tiga hari setelah melaporkan kasusnya ke kantor polisi wanita di provinsi Buenos Aires pada Februari tahun ini. La Capital melaporkan keluarga Bahillo menyatakan kantor polisi wanita itu “tidak melakukan apa-apa.”

Bagaimana dengan wanita Kulit Hitam dan Pribumi?

Kami menemukan sangat sedikit penelitian tentang pengalaman wanita Kulit Hitam dan Pribumi dengan kantor polisi wanita, selain satu laporan tahun 2010, melihat Amerika Latin, Pendukung adat telah berulang kali menarik perhatian pada kegagalan polisi untuk melindungi perempuan dan keluarga adat.

Contohnya adalah kasus Tiffany Paterson, seorang wanita Aborigin dari Northern Territory yang diserang dengan kejam setelah Polisi Northern Territory gagal melindunginya. Tiffany, yang selamat dari serangan itu, kemudian menggugat Polisi Northern Territory dengan alasan kelalaian dan menyelesaikan dengan syarat rahasia.Di masyarakat adat dipahami secara luas bahwa kantor polisi bukanlah tempat yang aman bagi masyarakat adat. Mereka juga tidak aman bagi masyarakat adat untuk meminta bantuan, dengan kekerasan dalam rumah tangga atau yang disetujui negara.

Kita tahu bahwa keluarga dan masyarakat adat sering menjadi penanggap garis depan kekerasan dalam rumah tangga. Perempuan adat lebih mungkin untuk melaporkan kekerasan atau mencari dukungan dari staf dalam organisasi Pribumi, bukan polisi atau layanan non-Pribumi.Kita tahu pemolisian kekerasan dalam rumah tangga memainkan peran penting dalam penghapusan anak-anak adat dari keluarga mereka. Ketidakpercayaan yang mendalam terhadap polisi dalam masyarakat adat diakui oleh polisi sendiri.

Mengapa kantor polisi wanita bukan jawabannya?

Sastra yang diproduksi dengan komunitas Pribumi oleh para sarjana Pribumi dan non-Pribumi di Australia menunjukkan alternatif konkret bagi perempuan dan keluarga Pribumi yang mengalami kekerasan.Ini termasuk layanan berbasis komunitas dan layanan dukungan hukum yang aman secara budaya. Feminis kulit putih harus mendengarkan masyarakat adat dan organisasi yang berada di garis depan memberikan intervensi dini dan layanan pencegahan berbasis bukti, serta peneliti Pribumi dengan pengalaman hidup.

Semua orang yang sebelumnya mendukung kantor polisi wanita harus membaca karya penting ini dan mempertimbangkan kembali posisi mereka. Sekarang adalah waktu yang penting untuk diskusi ini, pada peringatan 30 tahun Komisi Kerajaan untuk Kematian Aborigin dalam Penahanan, dan dengan meningkatnya tingkat penahanan Pribumi dan persiapan Rencana Nasional sepuluh tahun baru untuk mengatasi kekerasan terhadap perempuan dan anak-anak.

Back To Top