Warga Venezuela Menyeberang ke Kolombia Untuk Vaksin Virus Corona

Warga Venezuela Menyeberang ke Kolombia Untuk Vaksin Virus Corona – Ratusan orang Venezuela telah melakukan perjalanan ke Kolombia baru-baru ini untuk mendapatkan suntikan virus corona, karena Venezuela berjuang untuk mendapatkan dosis yang cukup untuk rakyatnya.

Warga Venezuela Menyeberang ke Kolombia Untuk Vaksin Virus Corona

poder360 – Xiomara Ruiz rela bangun petang dan pergi menaiki bus bersama dengan seorang putranya ke jembatan antara Venezuela dan Kolombia selama satu jam. Saya berjalan kaki untuk menyeberangi jembatan. Tujuannya adalah untuk mendapatkan vaksin terhadap virus corona.

Baca Juga : Amerika Selatan Memiliki Tingkat Inflasi Kuartal Ketiga Tertinggi ke-8 Dari 46 Negara

Pada pukul 7 pagi, seorang perawat yang telah berusia 27 tahun serta anak laki-laki tersebut mengantri di pusat tempat vaksinasi di Villa del Rosario, sebuah kota Kolombia di perbatasan dari Venezuela. Sekitar dua lusin warga Venezuela juga berdiri dalam antrean untuk ditembak, sementara seorang pekerja bantuan dengan rompi khaki meneriakkan instruksi pada megafon dan mengatakan kepada orang banyak untuk menjaga jarak aman satu sama lain saat mereka menunggu pusat vaksinasi dibuka.

“Di kota tempat saya tinggal masih belum ada vaksin untuk anak-anak,” kata Ruiz, yang melakukan perjalanan ke Kolombia dari negara bagian perbatasan Tachira. Dia prihatin dengan pengumuman baru-baru ini oleh pemerintah Venezuela bahwa anak-anak di bawah 12 tahun akan divaksinasi dengan Soberana, vaksin virus corona yang dikembangkan di Kuba.

“Yang itu tidak disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia ” kata Ruiz. “Lebih baik melakukan perjalanan di sini.”

Ratusan orang Venezuela telah melakukan perjalanan ke Kolombia baru-baru ini untuk mendapatkan suntikan virus corona, ketika Venezuela berjuang untuk mendapatkan dosis yang cukup untuk rakyatnya. Perjalanan ini meniru upaya sebelumnya oleh Venezuela untuk mencari perawatan medis di luar negeri ketika sistem perawatan kesehatan negara mereka hancur di tengah kekurangan obat-obatan selama bertahun-tahun, resesi ekonomi, dan salah urus rumah sakit umum.

Tetapi pembatasan perjalanan dan peraturan yang terkait dengan pandemi telah membuat lebih sulit bagi Venezuela untuk mendapatkan vaksin di negara tetangga Kolombia. Negara-negara perbatasan Kolombia, yang memberi ribuan anak-anak Venezuela vaksin tetanus, difteri, dan hepatitis secara gratis sebelum pandemi, baru mulai memberikan suntikan virus corona kepada para pelancong Venezuela pada bulan Oktober.

Sekarang gerbang terbuka banyak yang mengambil kesempatan untuk mendapatkan suntikan di Kolombia, yang memiliki akses lebih besar ke vaksin Eropa dan Amerika Utara dan hanya menggunakan suntikan yang telah disetujui oleh WHO.

“Cakupan vaksin sangat rendah di Venezuela,” kata Huniades Urbina, seorang dokter anak dan juru bicara Akademi Kedokteran Venezuela. “Jadi bagi banyak orang, terutama mereka yang tinggal di negara bagian perbatasan, ada baiknya melakukan perjalanan ke Kolombia untuk memvaksinasi anak-anak mereka, daripada harus pergi beberapa kali ke pusat vaksinasi di Venezuela.”

Di negara bagian Santander Utara Kolombia, tempat penyeberangan perbatasan utama berada, lebih dari 34.000 orang yang mendaftar di pusat vaksinasi dengan kartu identitas Venezuela telah mendapatkan suntikan virus corona sejak 25 Oktober, ketika vaksinasi untuk non-penduduk dimulai, menurut departemen kesehatan negara bagian itu. . Itu termasuk migran tidak berdokumen yang tinggal di Santander Utara serta orang-orang Venezuela yang melakukan perjalanan hanya untuk mendapatkan suntikan.

Di ibu kota negara bagian Cucuta, jumlah vaksin yang diterapkan setiap hari meningkat dua kali lipat menjadi 9.000 sejak akhir Oktober, kata Astrid Urbina, perawat yang memimpin program imunisasi kota tersebut.

Beberapa warga Venezuela yang melakukan perjalanan ke Kolombia untuk mencari vaksin virus corona mengatakan mereka ingin diimunisasi dengan merek Eropa atau Amerika Utara yang tidak tersedia di Venezuela karena beberapa alasan yang mencakup kurangnya izin pemerintah, kurangnya infrastruktur untuk vaksin yang harus disimpan di suhu yang sangat dingin dan sanksi yang dikenakan oleh AS terhadap perusahaan yang melakukan bisnis dengan pemerintah Venezuela. Namun, pada bulan Juni, Departemen Keuangan AS membuat pengecualian untuk perusahaan yang menjual vaksin dan peralatan terkait pandemi kepada pemerintah Venezuela.

Eduardo Sánchez, 22 tahun penduduk kota perbatasan Venezuela San Antonio, menyeberangi jembatan internasional yang menghubungkan negara-negara Jumat setelah mendengar bisa mendapatkan dosis vaksin AstraZeneca di sisi Kolombia.

“Di Venezuela kami telah ditawari vaksin China, tetapi saya tidak mempercayai mereka,” katanya. “Di sini setidaknya Anda bisa mendapatkan AstraZeneca, yang memiliki pengakuan lebih besar.”

Venezuela telah sepenuhnya memvaksinasi 32% dari populasinya sejauh ini, menurut data yang diberikan oleh pemerintahnya ke Organisasi Kesehatan Pan-Amerika. Negara berpenduduk 28 juta orang ini telah dapat mengimpor vaksin dari China, Rusia, dan yang terbaru Kuba, tetapi masih memiliki salah satu tingkat vaksinasi terendah di Amerika Selatan.

Baca Juga : Lebih Dari 80 Persen Masyarakat Diyarbakır, Turki Di Vaksin Ganda

Pada 21 Oktober, Menteri Luar Negeri Venezuela Delcy Rodríguez mengumumkan bahwa 12 juta dosis vaksin Soberana Kuba akan diimpor dan ditawarkan di sekolah-sekolah kepada anak-anak berusia 2 hingga 12 tahun. Rodríguez mengatakan langkah itu menunjukkan “kepedulian Presiden Nicolás Maduro terhadap kesehatan dan kesejahteraan” rakyat Venezuela dan menunjukkan manfaat aliansi lama Kuba dengan Venezuela.

Tetapi asosiasi medis di Venezuela telah berbicara menentang penggunaan vaksin Kuba pada anak-anak, dengan alasan vaksin itu belum diuji atau ditinjau secara luas oleh para ilmuwan di luar pulau itu. Pejabat Kolombia di Santander Utara mengatakan jumlah orang Venezuela yang bepergian untuk mendapatkan vaksin telah meningkat sejak 3 November, ketika vaksinasi untuk semua anak di atas usia 3 tahun dibuka di negara bagian tersebut.

Back To Top