Mengapa Deforestasi di Amazon Brasil Melonjak ke Level Tertinggi Dalam 15 Tahun

Mengapa Deforestasi di Amazon Brasil Melonjak ke Level Tertinggi Dalam 15 Tahun – Deforestasi di hutan hujan Amazon Brasil melonjak pada tahun 2021, mencapai level tertinggi dalam 15 tahun karena hutan tersebut mulai mengeluarkan lebih banyak karbon daripada yang dapat diserapnya .

Mengapa Deforestasi di Amazon Brasil Melonjak ke Level Tertinggi Dalam 15 Tahun

poder360 – Institut Nasional Penelitian Luar Angkasa Brasil (INPE) memperkirakan bulan lalu bahwa 13.235 kilometer persegi (5.110 mil persegi) hutan ditebangi antara Agustus 2020 dan Juli 2021 — area terbesar yang hilang akibat deforestasi di Amazon Brasil sejak 2006.

Baca Juga : Tempat Liburan Teratas Florida Bebas Lockdown Untuk Liburan

‘Mimpi buruk bagi para ilmuwan’

Hutan hujan Amazon meliputi tanah di sembilan negara, tetapi sekitar 60% terletak di Brasil. Menurut Greenpeace, sepertiga deforestasi di Amazon Brasil terkait dengan apa yang disebut perampasan tanah atas tanah publik, terutama didorong oleh produsen daging yang membuka ruang untuk peternakan sapi.

Pada KTT iklim COP26 pada bulan November, Presiden Brasil Jair Bolsonaro menandatangani janji internasional untuk mengakhiri deforestasi pada tahun 2030. Tetapi deforestasi telah meningkat di Brasil di bawah pemerintahan Bolsonaro. Dia telah menimbulkan kontroversi selama kepresidenannya karena mendorong kegiatan seperti pertambangan dan pertanian di Amazon dan telah dikritik karena melakukan upaya untuk meloloskan undang-undang yang akan memungkinkan pengembangan komersial di lahan yang dilindungi. Presiden juga telah menawarkan insentif keuangan kepada suku asli yang mengembangkan tanah mereka di hutan hujan menjadi perkebunan kedelai, menurut Reuters .

Pada bulan Agustus, majelis rendah Kongres Brasil mengesahkan undang-undang yang akan memudahkan penghuni liar di tanah publik untuk diberikan akta atas tanah itu. Itu terjadi setelah RUU terpisah, disahkan oleh majelis rendah pada bulan Mei , membuka jalan bagi pertambangan, pertanian, dan proyek lainnya di Amazon agar lebih mudah mendapatkan lampu hijau. Kedua RUU itu sekarang akan dipertimbangkan oleh Senat Brasil untuk disetujui.

Luciana Gatti, seorang ilmuwan iklim di INPE, menggambarkan tingkat deforestasi yang terlihat di Amazon sebagai “mimpi buruk.”

“Ini benar-benar gila dan merusak diri sendiri – ini benar-benar mimpi buruk bagi para ilmuwan karena kami mencoba untuk menyarankan bahwa ini adalah cara yang berlawanan dari tujuan kami, tetapi kami tidak didengarkan,” katanya kepada CNBC. “Kami membutuhkan Amazon untuk menjaga curah hujan, mengatur suhu dan menyerap CO2.”

Tanggung jawab internasional

Gatti mengatakan aktivitas ilegal di Amazon mendorong laju deforestasi saat ini, tetapi berpendapat bahwa banyak negara berpartisipasi dalam perusakan hutan hujan dengan mengimpor produk tertentu, seperti kayu dan daging sapi, dari Brasil.

“Jika Anda mengimpor daging sapi dari Brasil, 40% di antaranya berasal dari Amazon — [banyak importir] tidak meminta bukti apa pun bahwa impor ini tidak mewakili deforestasi,” katanya. “Masalahnya dalam beberapa tahun terakhir adalah uang Brasil menjadi sangat murah, jadi bagi produsen untuk mengekspor daging sapi atau jagung atau kedelai itu jauh lebih menguntungkan, dan kemudian mereka mengembangkan ukuran situs mereka di Amazon.”

Salah satu janji utama yang dibuat oleh pemerintahan Bolsonaro adalah membuka ekonomi Brasil kepada dunia melalui perdagangan internasional. Ketika kebakaran hutan berkobar di Amazon pada 2019, beberapa negara menyarankan Brasil harus menghadapi sanksi ekonomi jika gagal melindungi hutan hujan. Sementara Bolsonaro menanggapi dengan marah saran tersebut, pasar ekspor terbesar negara itu saat ini adalah China, pencemar terbesar di dunia .

Gatti juga mengatakan penambangan di hutan hujan meracuni air yang diandalkan masyarakat adat dan satwa liar untuk bertahan hidup. Pemerintah “tidak melihat bahwa harta terbesar kita adalah Amazon,” katanya. “Amazon adalah pelindung iklim kami karena menyerap karbon dan menghasilkan presipitasi. Tapi sekarang, setiap musim kemarau lebih kering dan lebih panas, dan ini memiliki pembakaran yang tidak terkendali. Kami mencoba menasihati, tetapi mereka tidak mendengarkan, dan apa yang mereka hasilkan untuk Brasil adalah masa depan yang buruk — sebuah mimpi buruk.”

Menurut Gatti, pekerja federal seperti dirinya berada di bawah tekanan untuk mengambil langkah pemerintah dalam isu-isu seperti lingkungan.

Kami merasakan “tekanan yang sangat kuat untuk tidak mengatakan apa pun yang tidak disukai pemerintah,” katanya kepada CNBC. “Mereka tidak suka [mendengar tentang deforestasi dan perubahan iklim], mereka memiliki ide-ide gila yang datang dari orang-orang yang berpikir bahwa bumi itu datar — sungguh luar biasa. Mereka tidak menyukai saya karena saya mengatakan hal-hal yang tidak mereka yakini dan tidak mereka setujui. Mereka ingin menutup mulutku.”

Seorang juru bicara pemerintah Brasil mengatakan kepada CNBC bahwa pihaknya berkomitmen penuh untuk mengurangi laju deforestasi di Amazon.

“Data awal terbaru menunjukkan bahwa November 2021 melihat jumlah terkecil dari titik deforestasi Amazon untuk bulan itu sejak 2015,” kata mereka dalam sebuah pernyataan email.

Mereka menambahkan bahwa pemerintah Brasil telah mengesahkan Deklarasi Pemimpin Glasgow tentang Hutan dan Penggunaan Lahan, yang dikeluarkan pada COP 26, yang dikatakan “konsisten dengan langkah-langkah yang diterapkan di tingkat domestik untuk mengekang laju deforestasi, yang bertujuan untuk menghilangkan deforestasi ilegal pada tahun 2028. ”

Pada 2019, Bolsonaro bentrok dengan para pemimpin dunia terkait penanganannya atas kebakaran hutan besar yang mengamuk di Amazon dan diduga memecat mantan kepala INPE setelah badan antariksa itu menerbitkan data yang menunjukkan lonjakan besar kebakaran hutan.

Philip Fearnside, seorang ahli ekologi di Institut Nasional Penelitian Brasil di Amazonia, mengatakan kepada CNBC bahwa situasi di Amazon “pasti semakin buruk,” dengan deforestasi dan degradasi hutan meningkat karena kegiatan seperti penebangan dan kebakaran hutan.

“Hampir semua kebakaran dimulai oleh orang-orang,” katanya melalui panggilan telepon. “Sesekali seseorang dapat memulai dengan kilat, tetapi ini bukan hutan jenis konifera seperti yang ada di Amerika Utara, di mana Anda memiliki tujuan yang sama. Dan bukan hanya deforestasi ilegal dan sebagainya, Anda juga memiliki deforestasi legal dan penebangan legal.”

“Salah satu yang terjadi adalah membuat banyak hal menjadi legal, yang dulunya ilegal,” tambahnya. “Dan kita memiliki setidaknya satu tahun lagi dari presiden saat ini, yang akan menunjukkan bahwa jika hal-hal ini tidak meningkat, jumlahnya setidaknya akan tetap tinggi.”

Legalisasi klaim atas tanah publik di Amazon telah membuat perampasan tanah menjadi lebih menarik, kata Fearnside, mencatat bahwa ini telah merangsang hilangnya hutan karena deforestasi adalah “cara Anda mempertaruhkan klaim Anda atas tanah tersebut.”

Dia menambahkan bahwa sekitar 47% dari negara bagian Amazonas termasuk dalam kategori tanah publik yang ditunjuk, yang rentan terhadap perampas tanah.

Baca Juga :  Kebakaran di Marmaris, Turki, Jalan Raya Datça Ditutup

“Anda memiliki wacana ini yang datang dari presiden sendiri, dan juga dari menteri di bawahnya, yang mengirimkan pesan bahwa Anda dapat melanggar hukum dan menyerang kawasan lindung ini dan Anda akan diampuni,” kata Fearnside.

“Melanjutkan pada tingkat ini berarti emisi gas rumah kaca yang signifikan dan konsekuensi iklim lainnya untuk Brasil, tetapi Anda juga memiliki air yang didaur ulang oleh hutan.”

“Tahun ini, kami mengalami kekeringan parah dengan konsekuensi besar. Itu tidak secara langsung karena deforestasi, itu terkait dengan pemanasan global,” tambahnya. “Tetapi jika tingkat variasi [suhu] baru ini ditambahkan, mengurangi pengangkutan air dari Amazonia akan menjadi bencana besar bagi Brasil. Brasil, tentu saja, adalah korban utama, tetapi Argentina dan sebagainya juga sangat terpengaruh. Ini bukan hal global, tetapi memiliki konsekuensi yang luar biasa di bagian dunia ini.”

Back To Top