Destinasi Tempat Wisata Terbaik di Amerika Selatan

Destinasi Tempat Wisata Terbaik di Amerika Selatan

Destinasi Tempat Wisata Terbaik di Amerika SelatanAmerika Selatan memiliki banyak tempat wisata menakjubkan yang wajib Anda kunjungi. Dari bangunan bersejarah hingga taman nasional, Amerika Selatan telah menarik wisatawan agar semua orang mulai dari anak-anak hingga orang dewasa. Jika Anda berencana untuk berlibur ke Amerika Selatan, Anda bisa menggunakan artikel ini sebagai referensi. Untuk lebih detailnya, berikut adalah 15 tempat wisata terbaik di Amerika Selatan yang wajib Anda kunjungi.

Destinasi Tempat Wisata Terbaik di Amerika SelatanDestinasi Tempat Wisata Terbaik di Amerika Selatan

1. Machu Picchu, Peru

Machu Picchu (Machu Picchu) adalah bukti sejarah peradaban Inca sebelum datangnya Spanyol. Terletak di Pegunungan Andes Peru, Machu Picchu adalah istana kaisar, benteng dan tempat upacara keagamaan, tempat orang-orang melakukan pengorbanan manusia untuk menenangkan para dewa. Machu Picchu (Machu Picchu) dibangun dengan batu yang dipoles, menampilkan gaya arsitektur Inca klasik. Machu Picchu (Machu Picchu) memiliki pemandangan yang luar biasa dan merupakan daya tarik wisata utama yang tidak boleh dilewatkan di Amerika Selatan.

Poder360.com – Fakta membuktikan bahwa peninggalan budaya yang ada berupa kota-kota di masa lalu tidak hanya ada dalam sejarah Chichen Itza (Meksiko). Tepatnya, di belahan dunia lain, di Peru, terdapat kota yang menjadi peninggalan peradaban maju. Bangunan unik ini dinamai Machu Picchu. Ingatan kami kembali ke kartun bernama Pikachu. Namun, ternyata Machu Picchu jauh dari kata imut dan penuh warna. Seperti bangunan kuno lainnya yang masih bertahan hingga saat ini, sejarah Machu Picchu juga memiliki cerita yang menarik dikutip dari kompas.com.

Baca Juga : Arkeolog Menemukan Mumi Burung Beo di Amerika Selatan

Bahasa Peru atau Quechua mendefinisikan Machu Picchu sebagai puncak tua. Hal ini berkaitan erat dengan letak keberadaan Machu Pichu (Machu Pichu) yang berada di dataran tinggi. Dengan ketinggian bangunan ini diukur dari permukaan laut yaitu 2.340 mdpl. Apakah itu cukup tinggi? Oleh karena itu, tidak semua orang dapat mengunjungi situs sejarah kuno peninggalan Inca.

Pada 7 Juli 2007, sekitar 100 juta orang di planet ini memilih Machu Picchu sebagai objek wisata yang layak diklasifikasikan sebagai Tujuh Keajaiban Dunia. Dukungan kuat yang diterima melalui layanan pesan singkat (SMS) dan Internet menyebabkan keputusan Yayasan Swiss untuk membiarkan Machu Pichu (Machu Pichu) mengambil alih posisi tersebut.

Penemunya, Bingham, menemukan warisan ini secara tidak sengaja. Sejak awal misi universitasnya, ini membawanya untuk berpartisipasi dalam ekspedisi ilmiah di Andes. Niat asli Bingham adalah menjelajahi dan mempelajari vegetasi liar di sana. Tapi Tuhan menetapkan dia untuk menjadi perantara untuk membuka visi besar dunia peradaban masa lalu.

Bingham membawa seorang pemandu wisata, yang pertama kali memahami seluk beluk Andes. Bersama-sama mereka menjelajahi bagian Andes yang tidak dikenal. Karena hutannya lebat, tangan Anda harus menjulurkan setiap gulma dan semak.

Kebetulan, mata Bingham tertuju pada bangunan bernuansa. Saat itu, bangunan megah itu masih buram karena banyak ditumbuhi pepohonan dan ilalang yang tinggi. Tentu saja, Bingham dan pemandu wisatanya tidak langsung mempercayai pandangan normal mereka. Tampaknya semuanya merupakan pengalaman misterius yang menakutkan dan mengejutkan. Namun ternyata yang dilihatnya adalah bangunan sungguhan, bukan hanya imajinasinya saja terhadap sang pemandu wisata.

Berpegang pada arti bangunan dan pengaruhnya soal peradaban pada manusia, Bingham menjadi semakin penasaran. Dia sangat yakin bahwa bangunan yang dilihatnya adalah petunjuk dari peradaban Inca yang hebat di bumi. Kemudian, banyak penelitian dilakukan pada aspek-aspek relevan dari kawasan Machu Picchu. Berita tentang peninggalan budaya bernilai tinggi, pemandangan indah, dan petunjuk kuno lainnya dengan cepat menyebar ke seluruh Amerika Serikat dan dunia.

Amerika Selatan Menjadi Pusat WisataAmerika Selatan Menjadi Pusat Wisata

2. Rio de Janeiro, Brasil

Rio de Janeiro adalah sebuah kota di Brazil yang terkenal dengan tarian samba. Oleh karena itu, mengikuti atau sekedar menikmati tarian ini adalah hal yang paling wajib kalian lakukan. Kota ini juga terkenal dengan karnavalnya yaitu copacabana beach dan Bosano Nova Nova. Setelah menikmati festival dan tarian yang indah, Anda dapat mengunjungi landmark kota yang paling terkenal, patung Kristus Penebus di puncak Gunung Corcovado.

Rio de Janeiro (berarti “Sungai Januari” dalam bahasa Portugis) adalah ibu kota negara bagian Rio de Janeiro di tenggara Brasil. Kota ini memiliki luas 1.256 kilometer persegi dan jumlah penduduk sekitar 6.1500 miliar (2004). Sekitar 10 juta orang tinggal di wilayah metropolitan Rio de Janeiro, yang saat ini menjadi kota terbesar keempat di dunia. Pada 2012, Rio de Janeiro merupakan sebagai Situs di Dunia UNESCO.

Rio de Janeiro memiliki banyak sekali universitas dan perguruan tinggi dan merupakan pusat penelitian dan pengembangan terbesar kedua di Brasil. Menurut data tahun 2005, Rio de Janeiro menyumbang 17% dari data ilmiah nasional. Rio de Janeiro adalah kota yang paling banyak dikunjungi di Amerika Selatan dan terkenal dengan keindahan alamnya, karnaval, pantai samba, Posano Nova dan Balneario (seperti Barra da Tijuca, Copacabana, Ipanema dan Le Bron).

Selain pantainya, Rio de Janeiro juga memiliki landmark terkenal, seperti Gunung Corcovado, Gunung Sugarloaf dan kereta gantungnya, selama parade Sambadrome, patung Christ the Redeemer (termasuk Tujuh Situs Warisan Dunia Terbesar). Salah satunya keajaiban baru). (Festival Musik Rio de Janeiro) dan stadion Stadion Maracanã adalah salah satu stadion sepak bola terbesar di dunia.

Pada tahun 1565, Portugis menemukan Rio de Janeiro, yang kemudian menjadi wilayah Kerajaan Portugis. Kemudian pada tahun 1763, menjadi ibu kota Negara Brazil (negara bagian Kerajaan Portugis). Ketika Kerajaan Portugis pindah dari Portugal ke Brasil pada tahun 1808, Rio de Janeiro menjadi pilihan Ratu Maria I dari Portugal. Kemudian, pada tahun 1815, di bawah kepemimpinan putranya Bupati dan Raja Joao VI dari Portugal, Brasil menjadi kerajaan Portugal, Brasil, dan Kerajaan Inggris Algarve. Ketika Perang Kemerdekaan Brasil dimulai, Rio de Janeiro tetap menjadi ibu kota monarki Lusitania hingga tahun 1822. Rio de Janeiro tetap menjadi ibu kota Kekaisaran Brasil hingga 1889. Rio de Janeiro kemudian menjadi ibu kota Brasil hingga tahun 1960, hingga ibu kota dipindahkan ke Brasilia.

3. Air Terjun Iguazu, Argentina

Air Terjun Iguazu adalah salah satu atraksi terbaik yang ada di Amerika Selatan. Iguazu merupakan sistem air terjun terbesar yang ada di dunia, dengan 275 air terjun dengan berbagai ukuran, dan Tenggorokan Setan adalah yang terbesar. Air terjun yang menakjubkan ini kebetulan terletak hanya 17 kilometer (10,5 mil) dari Sungai Iguazu, tempat pertemuan perbatasan Argentina, Brasil, dan Paraguay. Bagi yang suka atraksi luar ruangan, air terjun ini sangat cocok.

Pemandangan Air Terjun ini mungkin menjadi salah satu daya tarik bagi wisatawan yang berkunjung disana. Kemegahan dan Keindahan air terjun ini memang sulit digambarkan dengan kata-kata. Sejauh mata telanjang terlihat ada deretan air terjun yang mempesona, ada yang berukuran besar dan kokoh, dan ada pula yang berukuran sangat kecil. Di sebelah Air Terjun Iguazu, manusia tampak sangat kecil. Pasalnya, luas air terjun ini 2,7 kilometer. Air Terjun Iguazu terdiri dari sekitar 275 air terjun. Jumlahnya tergantung musim.

Nama Iguazu diambil dari Guarani atau Tupi y (IPA: [Tu]) (air) dan ûasú (IPA: [wa’su]). Legenda mengatakan bahwa dewa ingin menikahi seorang wanita bernama Napi, Napi kemudian pergi naik kano bersama kekasihnya Taroba. Tuhan marah dan membelah sungai hingga mereka menciptakan air terjun dan semuanya jatuh ke sungai.

Orang Eropa pertama yang menemukan air terjun ini adalah seorang penjelajah Spanyol bernama Conquistador Álvar Núñez Cabeza de Vaca pada tahun 1541, dan dinamai menurut bagian air terjun Argentina. Kemudian pada akhir abad ke-19, Boselli menemukan kembali air terjun tersebut, dan namanya merupakan salah satu air terjun lain yang ada di Argentina.

4. Kepulauan Galápagos, Ekuador

Jika ingin mempelajari habitat asli hewan prasejarah, maka Anda bisa mengunjungi Kepulauan Galapagos. Di pulau-pulau ini, Anda akan menemukan penyu dan iguana raksasa yang mirip dengan yang ada di film Godzilla. Kepulauan dari 18 pulau besar berjarak sekitar 900 kilometer dari pantai Ekuador. Mengunjungi Kepulauan Galapagos akan membuat Anda serasa kembali ke masa prasejarah.

Kepulauan Galapagos atau Kepulauan Galapagos adalah negara kepulauan yang terdiri dari 13 pulau vulkanik dan pulau batu. Kepulauan Galapagos terletak di Samudra Pasifik, sekitar 1.000 kilometer sebelah barat pantai Amerika Selatan.

Secara politis, Kepulauan Galapagos adalah bagian dari Ekuador. Pulau tertua berumur sekitar 4 juta tahun, dan pulau termuda masih dalam proses pembentukan. Kepulauan Galapagos memang merupakan salah satu kawasan vulkanik teraktif di dunia.

Kepulauan Galapagos terkenal dengan spesies endemiknya yang banyak, dan penelitian Charles Darwin membawanya untuk menemukan teori seleksi alam.

Kepulauan ini terbagi menjadi dua bagian: utara dan selatan khatulistiwa. Khatulistiwa melewati bagian utara Isabela, pulau terbesar.

Pada tahun 1959, Kepulauan Galapagos ditetapkan sebagai cagar alam, melindungi 97,5% pulau. Sisanya merupakan dari pemukiman manusia yang ada saat itu. Ada sekitar 2.000 hingga 3.000 orang yang berada di sana. Sensus dilakukan pada tahun 1972, dan tercatat sebanyak 3.488 orang. Pada 1980-an, jumlah ini meningkat menjadi 15.000.

Pada tahun 1986, lautan di sekitarnya dinyatakan sebagai kawasan perlindungan laut. UNESCO menetapkan Kepulauan Galapagos sebagai Situs Warisan Dunia pada 1978. [2] Ia kemudian diperluas pada Desember 2001 untuk memasukkan kawasan lindung laut. Yayasan Charles Darwin, didedikasikan untuk pelestarian pulau, didirikan di Belgia pada tahun 1959.

Merupakan Tempat Paling Berbahaya di BumiKota Buenos Aires, Argentina

Beberapa tahun yang lalu, Kepulauan Galapagos ditetapkan sebagai salah satu tempat paling berbahaya di planet ini. Pasalnya, pulau-pulau ini merupakan kawasan vulkanik paling aktif di dunia karena keberadaan Gunung Berapi (1.707 mdpl).

Meski ditandai sebagai kawasan berbahaya, namun banyak wisatawan yang justru menyaksikan keunikan Kepulauan Galapagos. Beberapa tempat yang sering dikunjungi adalah Reserva El Chato, South Plaza Island, Galapagos Beach Island di Tortuga Bay, dan Charles Darwin Reserach Station.

5. Kota Buenos Aires, Argentina

Kota ini terletak di Argentina dan juga dikenal sebagai kota terpadat keempat di Amerika Serikat. Buenos Aires terkenal dengan gaya arsitektur dan kehidupan budayanya yang kaya, dan merupakan kota yang paling banyak dikunjungi di Amerika Selatan. Di kota ini, Anda bisa mengunjungi Recoleta, sebuah kawasan pemukiman yang terkenal dengan sejarahnya. Selain itu, Pemakaman Recoleta adalah atraksi paling terkenal di daerah tersebut, karena merupakan tempat peristirahatan terakhir di mana Eva Veron (istri kedua Presiden Argentina Juan Domingo Peron) dimakamkan.

Buenos Aires, dinamai menurut Nuestra Señora Santa María del Buen Aire, adalah bulevar terbesar di dunia. Buenos Aires adalah ibu kota Argentina yang sibuk dan dikenal di seluruh dunia karena keanggunannya.

Buenos Aires (Boenos Aires) memiliki sumber daya alam yang melimpah dan kota-kota yang tandus, memiliki populasi yang terpelajar dan makmur, bertanggung jawab atas artis la Boca, Universitas Buenos Aires (Universitas Buenos Aires) Koloni ilmuwan. Ilmuwan ini telah menang Hadiah Nobel Taman, alun-alun, dan bulevar bergaris 3 aktif di kota dan menjadi kebanggaan penduduknya. Tarian penuh gairah di Buenos Aires ditandai dengan tango, dan penduduknya masih setia pada kotanya dan secara romantis diasosiasikan dengan lingkungan yang hangat dan subur.

Baca juga : Ski Resor Valle Nevado, yang Termasuk Resor Terbesar di Chili

Sejarahnya yang menakjubkan penuh dengan kekacauan politik dan didorong oleh sifat individualistis yang siap mengambil risiko. Bangunan pertamanya diserang oleh orang India pada tahun 1536 dan tidak dihuni sampai tahun 1580. Memiliki pelabuhan yang bagus – sekarang pelabuhan terbesar di Amerika Selatan – Buenos Aires berdagang dengan Inggris dan mengekspor ribuan ton biji-bijian, kulit mentah dan dendeng ke Brasil dan Karibia. Pada pertengahan abad ke-18, Buenos Aires berkembang pesat, dan monarki Bourbon menjadikannya ibu kota Rio de Janeiro, berharap untuk menaikkan pajak dan melindungi kota dari pesaing utama Inggris.

Ada perbedaan di antara para elit: pertama, perdagangan internasional dengan Kuba dan Brasil, dan kedua, kelompok regional yang diperintah oleh perwakilan kerajaan yang diakui oleh raja.

Pada tahun 1806 dan 1807, milisi lokal mengusir tentara Inggris. Napoleon Bonaparte menempatkan saudaranya Joseph Bonaparte di kursi Kerajaan Spanyol. Buenos Aires adalah provinsi pertama yang mendeklarasikan kemerdekaan. Dengan demikian memperkuat hubungan dengan pemerintah Spanyol. Pada tahun 1816, provinsi lain menyerah, dan Buenos Aires ditunjuk sebagai ibu kota Provinsi Union Rio de Janeiro.

 

Back To Top