Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021

Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021

Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021Amerika Selatan atau Amerika Latin adalah suatu wilayah yang terletak di benua Amerika. Amerika Selatan terdiri dari lusinan negara yang indah, seperti PE, Peru, Meksiko, Argentina, Chili, dll. Amerika Selatan memang terkenal dengan wisata alamnya yang indah dan budayanya yang menarik. Namun, kawasan Amerika Selatan juga terkenal dengan berbagai ciri khasnya, dan terdapat banyak rasa yang enak. Nah, bagi yang penasaran dengan kuliner khas Amerika Selatan yang terkenal, berikut daftarnya.

Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021

1. Dulce de Leche, Argentina

Poder360.com – Ini makanan yang terkenal di Amerika Selatan, sangat cocok untuk orang yang suka manisan. Dulce de Leche sebenarnya adalah saus atau konsentrat manis multifungsi yang terbuat dari susu kental manis yang dipanaskan hingga menjadi karamel. Dulce de Leche pasti berbeda dengan saus karamel, karena Dulce de Leche memiliki rasa yang lebih manis.

Baca Juga : Destinasi Tempat Wisata Terbaik di Amerika Selatan

Dulce de Leche sebenarnya berasal dari Argentina, tetapi Anda dapat dengan mudah menemukannya di Amerika Selatan, seperti Brazil hingga Uruguay. Dulce de Leche biasanya disajikan dengan es krim, biskuit, roti panggang, atau gorengan.

Di zaman kuno dan sebelum penjajahan

Penulis dan sejarawan Argentina Rodolfo Terragno membenarkan bahwa Dulce de leche (dulce de leche) ada di banyak budaya kuno. Misalnya, di Āyurveda, muncul dengan nama rabadi, dianjurkan untuk menghindari penyakit, dan terkait dengan makanan penutup India saat ini (sering lebih disebut rabri).

Selain kekerabatannya sebagai produk sampingan susu, rabadi (Terragno menyebutnya “permen susu lembut”) adalah produk sampingan dari yogurt, dan khoya (dia menyebutnya “permen susu keras”) adalah keju ricotta. 2 Sejarawan Argentina Daniel Balmaceda, penulis “Makanan dalam Sejarah Argentina”, berasal dari Indonesia dan dibawa ke pulau-pulau terdekat termasuk Filipina sekitar abad keenam.

Berabad-abad kemudian, ketika pulau-pulau terakhir ini ditaklukkan oleh Kerajaan Spanyol (1565), orang Eropa mengetahui resep ini, dan mereka mengadopsinya di seluruh wilayah, terutama koloni Amerika.

2. Turron de Dona Pepa, Peru

Kelezatan terkenal berikutnya di Amerika Selatan adalah Turron de Dona Pepa. Hidangan ini sebenarnya adalah makanan penutup dari Peru. Dulu, Turron de Dona Pepa secara tradisional hanya dimakan pada bulan Oktober untuk memperingati El Senor de los Milagros. Sekarang, Anda bisa makan hidangan ini kapan saja.

Turron de Dona Pepa memiliki tekstur yang lengket dan rasa manis. Hidangan ini terdiri dari beberapa lapis, seperti sirup gula merah, kue batangan, biji wijen, sirup, dll.

Secara tradisional ada dua asal yang dikaitkan dengan makanan penutup tradisional Lima, yang mengingatkan pada Josefa Marmanillo, seorang budak Afrika berkulit hitam dari Lembah Canet di dekatnya, yang dianggap juru masak yang baik:

Kisah pertama dan paling umum dalam sejarah lisan dan tertulis melibatkan akhir abad ke-18, ketika Josepha Mamanilo mulai lumpuh di lengannya. Penyakit itu membebaskannya dari perbudakan, tetapi pada saat yang sama – dengan mencegahnya Tidak bekerja – tidak mungkin untuk meninggalkan dia.

Dalam kasus ini, dia mendengar bahwa ada mukjizat yang diciptakan oleh gambar Kristus dari Pachacamilla, dan kemudian pergi ke Lima. Berkat iman dan dedikasinya, dia menyembuhkan penyakitnya dan dengan penuh syukur menciptakan makanan penutup yang didedikasikan untuk Kristus dari Pacha Camilla, dan dia sekarang dikenal sebagai Raja Mukjizat.

Dalam pertunjukan Lord berikutnya, Josefa mengambil nougat dan mempersembahkannya kepadanya. Versi lain dari legenda menegaskan bahwa Kristus menampakkan diri kepadanya dalam mimpi, mengungkapkan resep yang kemudian dia berikan.

Setelah kembali ke Canet, budak itu berjanji bahwa Kristus memberkati dedikasinya, dia sudah tersenyum.

Ada juga versi di mana Josefa membawa nougat ke dalam prosesi untuk pertama kalinya dan mempersembahkannya dari Pachacamilla kepada Kristus, dan menyembuhkannya ketika dia kembali ke Cañete. Namun, di tahun-tahun berikutnya, dia selalu kembali ke Lima untuk mempersembahkan nougat kepada orang-orang percaya dalam Prosesi Ungu Kristus, sebuah tradisi yang terus ada di antara putri, cucu, dan generasi penerusnya.

Kedua, Gubernur menyelenggarakan kompetisi untuk memberi penghargaan kepada siapa yang dapat membuat makanan lezat dan bergizi yang dapat bertahan selama beberapa hari: pemenangnya adalah Josefa Marmanillo, itulah mengapa julukannya “Doña Pepa” dikaitkan dengan makanan penutup.

Dokumen pada abad ke-19 menunjukkan bahwa makanan penutup pada waktu itu juga disebut “Honey Nougat” atau “Miracle Nougat Master”. Itu merupakan perbaikan dan peningkatan dari nougat Spanyol, dengan elemen baru dan orisinal, yaitu Baptisan tertentu. Dinamakan “Doña Pepa nougat” untuk menghormati penemunya, itu hanya diproduksi pada awal abad ke-20.

3. Bunuelos, Meksiko

Bunuelos dari Meksiko juga merupakan salah satu makanan lezat yang sayang untuk dilewatkan di Amerika Selatan. Hidangan khas Meksiko ini tidak hanya terkenal di negaranya saja, tetapi juga hampir di seluruh negara di Amerika Latin.

Bunuelos adalah camilan mirip kroket, seperti donat. Bunuelos terdiri dari berbagai isian, mulai dari apel, singkong, pisang hingga ketan, ditambah beberapa manisan seperti gula pasir atau karamel.

4. Ceviche, Peru

Ceviche (pengucapan bahasa Spanyol: [seˈβitʃe]) adalah hidangan seafood paling populer di wilayah pesisir Amerika Latin. Hidangan ini biasanya dibuat dengan ikan segar, yang direndam dalam jus jeruk atau jus lemon dan dibumbui dengan cabai atau cabai. Rasa lain juga bisa ditambahkan, seperti bawang merah, garam dan ketumbar. Ceviche biasanya ditemani lauk pauk seperti ubi, salad, jagung, alpukat atau pisang raja. Karena hidangan ini tidak dimasak panas, maka harus segera disiapkan untuk meminimalkan risiko keracunan makanan.

Makanan Terlezat Di Amerika SelatanMakanan Terlezat Di Amerika Selatan

Catatan arkeologi menunjukkan bahwa makanan yang mirip dengan ceviche dimakan hampir 2.000 tahun yang lalu, tetapi secara historis, pendahulu hidangan ini dibawa ke Peru oleh wanita Moor di Granada, yang menaklukkan Spanyol Dengan kedatangan para pemukim dan penjajah, hidangan ini akhirnya berkembang menjadi apa yang sekarang dianggap sebagai ceviche. Koki Peru Gaston Acurio menjelaskan lebih lanjut tentang dominasi Lima abad di Peru, yang memungkinkan hidangan populer seperti ceviche dibawa ke koloni Spanyol lainnya. Dan ini telah lama menjadi bagian dari masakan lokal yang menggabungkan selera dan gaya lokal.

Saat ini, ceviche telah menjadi makanan internasional yang populer, dibuat dengan berbagai cara di seluruh Amerika Serikat dan dipromosikan ke Amerika Serikat pada tahun 1980-an. Wilayah dengan varietas ceviche terkaya adalah Peru, Kolombia, dan Ekuador. Tetapi pantai Honduras, El Salvador, Belize, Guatemala, Amerika Serikat, Meksiko, Panama, Karibia dan beberapa negara lain juga memiliki gaya unik lainnya.

Konon hidangan ini telah dikonsumsi selama ribuan tahun, namun menurut sejarah, hidangan ini pertama kali dibawa ke Peru oleh seorang wanita Moor di Granada. Kemudian hidangan tersebut berkembang menjadi ceviche yang terkenal saat ini.

5. Empanadas, Argentina

Empanada adalah kue kering atau sandwich yang dipanggang atau digoreng di banyak negara di Amerika Latin, Eropa Selatan, dan sebagian Asia Tenggara. Namanya berasal dari kata kerja “Emppanar” yang artinya membungkus atau membungkus roti. Empanada dibuat dengan melipat adonan di sekitar isian. Isiannya bisa berupa aneka daging, keju, telur, sayur mayur atau buah-buahan.

Selama masa kolonial, itu dibawa ke Amerika Latin dan Filipina oleh Spanyol, dan ke Indonesia oleh Portugis, dan masih populer sampai sekarang. Empanada dari Amerika Latin, Filipina, dan Indonesia memiliki isian yang beragam.

Empanada Argentina sering disajikan sebagai hidangan pembuka atau hidangan utama atau pada festival. Banyak toko yang mengkhususkan diri pada empanada segar dengan berbagai rasa dan isian.

Adonan empanada ini biasanya terbuat dari tepung terigu dan mentega, dan isiannya bervariasi dari satu provinsi ke provinsi lain: dalam beberapa kasus, terutama ayam, daging sapi (potong dadu atau parut, tergantung daerahnya), dapat dibumbui dengan ketumbar dan cabai. bubuk, sementara yang lain termasuk bawang isi, telur rebus, zaitun atau kismis. Empanada bisa dipanggang (gaya salta) atau digoreng (gaya turkmen). Mereka mungkin juga mengandung ham, ikan, humita (jagung manis dengan saus putih) atau bayam; isian buah digunakan untuk membuat empanada untuk makanan ringan.

El Salvador

Orang Salvador sering menggunakan “empanada” sebagai hidangan pembuka atau makanan penutup yang terbuat dari pisang raja yang diisi dengan krim manis. Kemudian pisang tersebut digoreng sebentar dan ditaburi sedikit gula pasir untuk menghangatkannya. Empanada ini terkadang diisi dengan kacang merah goreng.

Filipina

Empanada Filipina biasanya berisi daging sapi atau ayam, kentang, daun bawang cincang dan kismis dalam pasta tepung terigu manis (agak mirip dengan “picadillo” Kuba). Ada juga versi adonan yang dipanggang, dan versi yang digoreng renyah. Biasanya, untuk mengurangi biaya, kentang ditambahkan sebagai isian.

Kue di Ilocos Utara sangat berbeda. Isian daging ini terbuat dari pepaya hijau yang enak, kacang hijau dan sosis ilocano cincang (Chorizo) dan / atau kuning telur sesuai kebutuhan. Ilocano menggunakan bihun, orange-red dan achuete (Anato), lalu digoreng adonan tanpa harus memanggang.

Haiti

Di Haiti, meatloaf yang montok mirip dengan empanada, tetapi saus daging dengan kerak yang kental biasanya dimakan di festival. Ini pada dasarnya adalah daging yang montok. Adonan biasanya diisi dengan daging sapi, ikan atau ayam dan ditambah dengan bumbu. Kemudian tutup adonan dan panggang.

Indonesia

Di Indonesia, jajanan ini disebut panada atau pastel. Di Sulawesi Utara jajanan biasa disebut panada, kulit luarnya terbuat dari roti goreng yang bertekstur seperti roti, dan bagian dalamnya diisi ikan tuna dan cabai. Varian sedikit pedas lainnya, disebut Pastel, memiliki kerak tipis yang membuatnya renyah, isiannya biasanya terbuat dari kentang potong dadu, wortel, bawang merah, ayam, bawang putih, dan lada putih. Beberapa orang juga menambahkan penggemar ke dalamnya. Anda juga dapat menemukan varian yang kurang umum, seperti pastel yang diisi dengan kari ayam atau atau telur puyuh.

Variasi lain dari krayon adalah krayon tertutup. Pastel jenis ini memiliki efek isian yang sama dengan pastel biasa, namun bentuknya mirip dengan roti ayam, hanya saja cangkangnya tebal dan lembut terbuat dari kentang tumbuk. Pastel tutup dipanggang, bukan digoreng.

6. Coxinha, Brazil

Sekilas, kelezatan khas Amerika Selatan yang terkenal ini mirip kroket Indonesia. Namun, hidangan ini disebut Coxinha di Brasil dan merupakan salah satu camilan yang wajib dicoba di sana.

Coxinha terbuat dari ayam suwir dan keju berbentuk lingkaran yang terbuat dari adonan dan tepung terigu. Coxinha biasanya dimakan sebagai hidangan pembuka karena ukurannya tidak terlalu besar atau terlalu kecil.

Kuliner lezat yang sudah sangat terkenal sejak tahun 90-an bisa ditemukan di banyak restoran di Brazil. Coxinha memiliki rasa yang gurih, renyah, sehingga sangat cocok untuk orang yang menyukai hidangan gurih.

7. Arepas, Venezuela

Arepa (pengucapan bahasa Spanyol: [aˈɾepa]) adalah makanan yang terbuat dari tepung jagung. Berasal dari bagian utara Amerika Selatan sebelum Venezuela. Ini terutama dikenal dalam masakan Kolombia dan Venezuela, tetapi di Bolivia dan negara lain.

Itu bisa dimakan setiap hari di negara-negara ini dan bisa dimakan dengan keju, cuajada (keju segar), berbagai daging, ayam, alpukat atau diablito (dip ham). Itu juga bisa dibagi menjadi sandwich. Ukuran, jenis, dan aditif jagung akan bervariasi selama persiapan. Bentuknya mirip dengan tirai Meksiko dan pupusa El Salvador.

Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021

Arepa adalah makanan bekas Venezuela, dari tempat yang sekarang disebut Kolombia dan Venezuela. Situs arkeologi di kawasan ini sering menemukan alat untuk membuat tepung sirih dan piring tanah liat untuk memasak tepung. Meski belum ditentukan di negara mana tepung jagung pertama kali dimasak, tanggal paling awal keberadaan tepung jagung di Kolombia dan Venezuela masih bisa ditentukan.

Misalnya, di Kolombia, keberadaan jagung pertama kali tercatat sekitar 3000 tahun, sedangkan di Venezuela diperkirakan sekitar 2.800 tahun yang lalu.

Sepanjang sejarah, pinang tetap tidak berubah dari buah pinang yang dimakan oleh penduduk asli Venezuela, menjadikannya salah satu dari sedikit tradisi pra-kontak yang telah populer selama bertahun-tahun sejak kolonialisme.

8. Arroz con Leche, Amerika Selatan

Arroz con Leche sebenarnya berasal dari Spanyol, namun kini hidangan ini menjadi salah satu masakan terkenal di Amerika Selatan dan bisa ditemukan di semua negara di Amerika Selatan.

Arroz con Leche atau dikenal juga dengan sebutan rice pudding merupakan menu dessert yang populer. Anda dapat menemukan hidangan ini di semua negara / wilayah Amerika Selatan, tetapi perubahan dan versinya berbeda.

Arroz con Leche terbuat dari campuran beras, air, gula, susu, dan susu evaporasi. Berbagai variasi dapat digunakan untuk menambah rasa, termasuk kayu manis, kulit lemon, kulit jeruk, kelapa, dan kopi.

9. Chocotorta, Argentina

Chocotorta adalah makanan penutup dari Argentina. Pada tahun 1975, rangkaian kue coklat Bagley diluncurkan dengan merek Chocolinas. Di banyak kota di selatan Santa Fe, jenis kue yang disebut “makanan penutup coklat” ini mulai dibuat di rumah.

Marité Mabragaña mengatakan bahwa memanfaatkan popularitas dan penyebaran makanan khas ini ke seluruh negeri, perusahaan yang membuat kue sendiri mulai memasukkan makanan penutup ini ke dalam resep dan iklan mereka (kemudian berganti nama menjadi Chocotorta).), Yang diprakarsai oleh Marité Mabragaña. perusahaan. Berbeda dengan resep asli yang dibuat dengan dulce de leche dan krim, dalam campuran baru, yang terakhir diganti dengan krim keju ala Amerika cheesecake.

Chocotorta adalah makanan penutup yang sangat populer di kalangan keluarga Argentina, meskipun terinspirasi oleh tiramisu Italia, hanya ada sedikit makanan penutup di restoran dan ruang makan. Ini unik karena mudah disiapkan dan dimakan karena bahan utamanya “mudah disimpan”, jadi tidak perlu memasak. Ada kontroversi yang meluas mengenai apakah telur dadar coklat harus dianggap sebagai kue atau makanan penutup sederhana tanpa persiapan.

Baca Juga : Asal Usul Dari Pizza Margherita

Editor lain mengutip preseden yang mirip dengan yang disebutkan sebelumnya: makanan penutup dengan karakteristik serupa sudah ada di menu sekolah Colegio San Martín di Avellaneda pada tahun 1970-an. Selama proses persiapan, kopi digunakan untuk melembabkan kue, sedangkan bahan lainnya, cara pencampuran dan penyampaiannya sama dengan peluncuran kue cokelat berikutnya, menjadi preseden.

10. Canjica, Brazil

Kelezatan terakhir yang terkenal di Amerika Selatan adalah Canjica. Canjica ini berasal dari Brazil dan biasanya disajikan sebagai makanan penutup.

Canjica terbuat dari jagung putih dan diolah dengan gula, susu, dan kayu manis. Canjica memiliki banyak variasi, seperti menambahkan remoah, santan, cengkeh, kacang tanah dan susu kental manis. Canjica dapat ditemukan di Brazil pada bulan Juni, tetapi dapat ditemukan pada bulan-bulan lain.

Faktanya, Anda masih bisa mencoba banyak makanan khas di Amerika Selatan, namun 10 makanan khas teratas ini juga paling populer dan terkenal tidak hanya di Amerika Selatan tetapi juga di berbagai negara lainnya. Nah, cobalah beberapa hidangan di atas saat Anda ke sana. semoga berhasil.

 

Back To Top
Poder360 - Informasi dan Berita di Wilayah Benua Amerika Selatan