Arkeolog Menemukan Mumi Burung Beo di Amerika Selatan

Arkeolog Menemukan Mumi Burung Beo di Amerika Selatan

Arkeolog Menemukan Mumi Burung Beo di Amerika SelatanHewan mumi seperti kucing, anjing, dan hewan lainnya biasanya ditemukan di Mesir kuno. Namun, para arkeolog menemukan mumi di Gurun Atacama di Amerika Selatan. Penemuan binatang ini mengungkapkan agar jalur perdagangan burung beo dan macaw pada tahun 1450 dan 1100 Masehi.

Arkeolog Menemukan Mumi Burung Beo di Amerika Selatan

Arkeolog Menemukan Mumi Burung Beo di Amerika Selatan
poder360.com

Poder360.com – Jose M. Capriles, Asisten Profesor Antropologi di Universitas Pennsylvania, berkata: “Burung menikmati nilai tinggi di seluruh Amerika Serikat, dan kami melihat mereka dalam penguburan berstatus tinggi. Kami tidak tahu apa itu burung. Bagaimana menuju ke sana , rute yang mereka ambil atau jaringan perdagangan mereka. Burung beo dan macaw bukan hewan asli Atacama di Chili utara, yang merupakan gurun terkering di dunia dikutip dari suara.com.

Namun, arkeolog menemukan bukti mumi burung beo dan burung yang diawetkan di kotak kulit atau bahan pelindung lainnya di tanah kuburan.

Capriles menambahkan: “Fakta bahwa burung hidup melintasi Andes setinggi lebih dari 10.000 kaki sungguh mengejutkan Mereka harus diangkut ke Atacama melalui padang rumput, cuaca dingin, dan medan yang sulit”.

Capriles mempelajari perdagangan dan transportasi komoditas seperti koka, kerang, logam, bulu, dan hewan di sekitar Bolivia, Peru, dan Chili setelah meraih gelar pascadoktoral di Chili.

Capriles mengatakan Carlogro Santoro, seorang profesor antropologi di Universitas Tarapaca, menyarankan agar dia dan ibunya (ahli burung Bolivia di Museum Nasional Sejarah Alam) mengunjungi situs tersebut dan melakukan penelitian.

Sebagian besar sisa-sisa burung yang ditemukan oleh para peneliti berasal dari antara 1000 dan 1460 M, dimulai pada akhir kerajaan Tiwanaku, tepat sebelum suku Inca melintasi daerah tersebut.

Menurut Capriles, itu adalah masa perang, tetapi juga saat yang tepat untuk berdagang karavan yang sering berpindah-pindah.

Baca Juga : Meski Menggemaskan Ternyata Tupai Merah Ternyata Bisa Berbahaya

Para peneliti kini telah mempelajari sisa-sisa 27 macaw merah dan burung beo Amazon yang ditemukan di Atacama. Hasil penelitiannya dipublikasikan dalam Proceedings of the National Academy of Sciences pada 29 Maret 2021.

Dengan menggunakan rekonstruksi isotop makanan, penanggalan radiokarbon, dan pengujian DNA purba, penelitian ini telah menghasilkan katalog macaw merah dan setidaknya lima spesies burung beo lainnya.

Tim memetakan serangkaian habitat alami yang berbeda, termasuk macaw merah tua, macaw biru dan kuning, dan berbagai burung beo, dalam upaya untuk menentukan bagaimana burung-burung tersebut melakukan perjalanan ke Atacama.

Peneliti juga menemukan bahwa burung ini merupakan makanan yang sama yang dimakan oleh pemiliknya.

Capriles berkata: “Beberapa dari burung ini hidup tidak bahagia. Mereka dibesarkan untuk menghasilkan bulu, dan mereka mencabut bulunya begitu mereka tumbuh.” Kata Capriles, mengutip “Science and Technology Daily” Rabu (31/3/2021).

Tidak hanya itu, banyak burung beo mumi yang mulutnya terbuka dan lidahnya menjulur sayap beberapa pesawat juga terbuka.

Tim ahli kita sangat tidak mengetahui semua alasan mengapa agar burung beo itu dijadikan mumi menggunakan cara ini. Bahkan isi perut burung beo juga dibuang untuk membantu melindungi mumi.

Unik Mumi Burung Beo di Amerika Selatan

Unik Mumi Burung Beo di Amerika Selatan
poder360.com

Tidak ada yang tahu kenapa kematiannya

Siaran pers yang dikeluarkan oleh Pennsylvania State University mengatakan pada hari Senin bahwa burung beo dan beo bukan asli Atacama, gurun terkering di dunia, tetapi bulu dan burung mumi telah ditemukan di situs arkeologi di daerah tersebut.

Banyak burung beo yang dibalsem setelah mati, beberapa di antaranya memiliki mulut terbuka, lidah terbuka, dan lainnya memiliki sayap terbuka, seolah-olah sedang terbang.

Rekan penulis studi tersebut, Jose M. Cabriles, seorang profesor antropologi di Pennsylvania, mengatakan kepada CNN: “Ini sulit untuk dijelaskan”. Tetapi pendekatan ini mungkin terkait dengan kemampuan burung untuk meniru bahasa manusia Bagian dari sebuah upacara.

Para peneliti mengunjungi museum di Chili utara selama hampir tiga tahun untuk mempelajari sisa-sisa macaw dan burung beo yang ditemukan di daerah tersebut. Para ilmuwan juga menggunakan analisis tentang rekonstruksi isotop, jejak hewan, pengujian DNA kuno untuk membuat gambar burung, dan penanggalan radiokarbon. Tim peneliti menemukan bahwa burung-burung ini dibawa dari Amazon ke Atacama antara tahun 1100 dan 1450 M, sekitar 300 mil jauhnya.

Cabrilles mengatakan kepada CNN bahwa ada banyak perdagangan selama periode ini, dan semakin banyak karavan llama yang bergerak di antara berbagai wilayah Andes. Capriles mengatakan dalam siaran persnya: “Fakta bahwa burung menghuni Andes pada ketinggian lebih dari 10.000 kaki sungguh mengejutkan”. “Mereka harus melakukan perjalanan melalui padang rumput, cuaca dingin dan medan yang sulit untuk diangkut ke Atacama Mereka harus hidup”.

Para peneliti akhirnya memecahkan sebuah misteri: kedatangan burung terjadi sebelum Kerajaan Inca dan pendudukan Spanyol di daerah tersebut, dan ini adalah pertama kalinya kuda dibawa ke Amerika Selatan. , “Capriles mengatakan dalam siaran persnya. “Fakta bahwa karavan llama mengendarai burung beo dan burung beo melintasi Andes dan gurun ke oasis ini sungguh mengejutkan”.

Capriles mengatakan kepada CNN bahwa begitu burung mencapai Atacama, Mereka juga dapat dipelihara sebagai layaknya hewan peliharaan atau dijadikan bulu biasa dan digunakan sebagai penutup kepala untuk mengekspresikan kekayaan dan kekuasaan. Ia mengatakan bahwa burung ini memakan makanan yang dibesarkan oleh manusia, tetapi hubungannya dengan manusia sangat rumit.

Benar-benar kejutan! Capriles berkata: “Mumi tertua di dunia tidak ada di Mesir.” “Beberapa burung hidup tidak bahagia. Mereka dibesarkan untuk menghasilkan bulu, dan begitu mereka dewasa, bulunya dicabut”. Tentang burung Pertanyaan tentang kelas dan penggunaannya masih ada, dan Capriles berencana untuk melanjutkan penelitian di daerah tersebut.

Burung beo dan macaw bukan hewan asli Atacama. Namun, para arkeolog menemukan bulu dan hewan selama perburuan dan menyimpannya di dalam koper atau bahan pelindung lainnya di situs arkeologi. José M. Capriles, asisten profesor antropologi di Pennsylvania State University, mengatakan: “Bulu berharga di mana-mana di Amerika Serikat, dan kami menganggapnya sebagai pemakaman berstatus tinggi.” The Journal of Physics Selasa (30/3/2021) mengutip.

Dalam studi ini, para peneliti mempelajari sisa-sisa 27 mumi merah mumi lengkap atau sebagian dan burung beo Amazon dari lima oasis di Gurun Atacama.

Melalui analisis arkeologi hewan, rekonstruksi isotop makanan, penanggalan radiokarbon, dan pengujian DNA kuno, para peneliti mengklasifikasikan macaw merah dan setidaknya lima spesies burung beo lainnya. Mereka menemukan bahwa mumi burung telah diangkut lebih dari 300 mil di bagian timur Amazon. Vendor juga membawa burung-burung ini ke komunitas oasis tempat llama menarik karavan.

Selain itu, para peneliti mengatakan bahwa mumi burung tersebut dibawa ke Gurun Atacama antara tahun 1100 dan 1450 Masehi. Periode ini menandai berakhirnya kerajaan Tiwanaku, tepat sebelum suku Inca melintasi daerah tersebut. Bahkan di masa perang, ini adalah waktu yang tepat untuk berdagang.

Burung-burung ini harus diangkut melalui padang rumput, cuaca dingin, dan medan berat Atacama, dan mereka harus bertahan hidup. Peneliti juga menemukan bahwa burung ini merupakan makanan yang sama yang dimakan oleh pemiliknya. Capriles berkata: “Beberapa dari burung ini hidup tidak bahagia. Mereka dibesarkan untuk menghasilkan bulu, dan begitu mereka dewasa, bulunya akan dicabut”.

Sayangnya, banyak dari burung ini diperoleh di luar proyek arkeologi formal, dan oleh karena itu beberapa jenis data hilang.

 

Back To Top
Poder360 - Informasi dan Berita di Wilayah Benua Amerika Selatan