Desa – Desa di Kolombia, Amerika Telah Mewujudkan Masa Depan Pertanian Mereka

Desa – Desa di Kolombia, Amerika Telah Mewujudkan Masa Depan Pertanian Mereka – Sebuah negara yang sangat indah, Kolombia adalah rumah bagi petak luas tanah subur yang menghasilkan segala sesuatu mulai dari kopi dan tebu hingga pisang, kakao, dan beras. Di Cauca, sebuah departemen di barat daya negara itu, upaya sedang dilakukan untuk mengembangkan praktik pertanian yang diharapkan akan berkelanjutan dan tahan terhadap tantangan di masa depan.

Desa – Desa di Kolombia, Amerika Telah Mewujudkan Masa Depan Pertanian Mereka

poder360 – Ana María Loboguerrero adalah kepala penelitian kebijakan global di Program Penelitian CGIAR tentang Perubahan Iklim, Pertanian, dan Ketahanan Pangan. Salah satu skema yang dia ikuti adalah proyek Cauca Climate-Smart Village.

Baca Juga : Hidangan Klasik Masakan Amerika Selatan 2021

Menurut CGIAR sebuah “jaringan inovasi pertanian global” yang menerima dana dari organisasi-organisasi termasuk Komisi Eropa, Bank Pembangunan Afrika dan Yayasan Bill dan Melinda Gates para petani di wilayah yang dicakup oleh prakarsa tersebut dihadapkan pada sejumlah masalah termasuk “dampak variabilitas iklim dan perubahan iklim.” Hal ini pada gilirannya dapat menekan produktivitas tanaman, menyebabkan degradasi tanah dan menghambat akses ke air, tambahnya.

Berbicara kepada “Energi Berkelanjutan” CNBC, Loboguerrero mengatakan bahwa proyek tersebut menghasilkan bukti bersama dengan petani tentang “praktik, teknologi, yang dapat membantu kita meningkatkan produktivitas dan ketahanan pangan, yang dapat membantu kita meningkatkan adaptasi terhadap perubahan iklim dan variabilitas. dan itu dapat membantu kita mengurangi emisi gas rumah kaca.”

Loboguerrero menyatakan bahwa informasi tentang suhu dan curah hujan sedang dikumpulkan, sementara jaringan stasiun cuaca berbiaya rendah juga digunakan.

“Dan kemudian kami menggunakan informasi ini dari apa yang kami sebut ‘prakiraan agroklimat’, yang memberi tahu kami apa yang akan terjadi sehubungan dengan curah hujan, sehubungan dengan suhu, kelembaban, dalam tiga bulan ke depan,” tambahnya.

“Dan dengan menggunakan informasi ini, para petani membuat keputusan yang lebih baik dalam hal kapan menanam, varietas mana yang digunakan, kapan harus menggunakan pupuk. Mereka mampu bekerja dengan (dengan) iklim.”

Lilian Torres Erazo adalah salah satu petani yang terlibat dalam proyek tersebut, yang telah membantunya menjadi mandiri dengan menanam ketumbar, bawang merah, paprika dan selada. “Ini perubahan besar,” katanya. “Kami mengkonsumsi makanan yang kami tanam,” tambahnya.

“Kami biasa membeli makanan di supermarket atau di kios buah dan sayuran. Sekarang, kami pergi ke kios buah dan sayuran untuk dijual dan apa yang tidak bisa kami jual, kami bawa pulang untuk konsumsi kami sendiri.”

Ada juga aspek sosial dari proyek tersebut. “Pria telah memahami bahwa wanita mampu melakukan hal-hal yang sangat baik dalam hal menghasilkan lebih banyak pendapatan,” kata Loboguerrero. “Mereka menjadi lebih berdaya dalam hal rumah tangga, mereka memiliki lebih banyak kebebasan dan mereka merasa bahwa mereka melakukan hal-hal yang sangat baik untuk masyarakat.”

Penciptaan lebih banyak kesempatan bagi kaum muda adalah fitur lain dari skema seperti yang ada di Cauca.

Andrew Jarvis, direktur area penelitian analisis keputusan dan kebijakan di Pusat Internasional untuk Pertanian Tropis, mengatakan kepada CNBC bahwa 30 “desa cerdas iklim” telah diperkenalkan ke 19 negara di seluruh dunia.

Jarvis menambahkan bahwa tim sedang melihat bagaimana daerah pedesaan dapat dihidupkan kembali sehingga menarik, “agar petani ingin anak-anak mereka terus bertani.”

Berfokus pada Kolombia dan proyek di Cauca, Loboguerrero mencatat bagaimana, pada awalnya, anak-anak di sana tidak mau belajar tentang sayuran. Sebaliknya, mereka bermimpi pergi ke kota terdekat, Popayan, untuk bekerja sebagai sopir taksi.

“Kita tidak harus memaksa anak muda untuk tetap di sini, tetapi kita harus membawa peluang, kita harus berbicara dalam bahasa yang mereka mengerti dan itu teknologi, ini pertanian digital, ini data besar,” tambahnya.

“Jadi, ini yang kami bawa dan sungguh menakjubkan bagaimana dinamikanya berubah: mereka ingin belajar karir yang berhubungan dengan agronomi, terkait dengan teknik lingkungan sehingga mereka tidak harus lari dari tanah mereka.”

Pekerjaan yang dilakukan oleh Loboguerrero, rekan-rekannya, dan para petani di Cauca menunjukkan bagaimana proyek yang secara proaktif melibatkan masyarakat lokal dapat berdampak di banyak aspek masyarakat.

Ribuan mil jauhnya, di Brittany, Prancis, Yann Laurans, direktur program keanekaragaman hayati dan ekosistem di Institut Pembangunan Berkelanjutan dan Hubungan Internasional, ditanya apakah inisiatif skala kecil harus didorong untuk mengubah pola pikir masyarakat.

“Pasti,” jawabnya. “Bekerja pada solusi berbasis alam berarti bekerja dengan orang-orang yang berarti Anda harus bertanya kepada mereka apa yang mereka pikirkan: Bagaimana mereka dapat memproduksi, bagaimana mereka dapat mengelola ruang, yang membutuhkan waktu,” tambahnya. “Dan itulah mengapa proyek kecil, proyek skala kecil, selalu lebih baik.”

Apa sebenarnya desa cerdas iklim itu?

Desa cerdas iklim adalah komunitas atau kumpulan komunitas yang menyatukan kelompok-kelompok yang berkepentingan dari berbagai sektor, termasuk anggota masyarakat itu sendiri, sektor publik, lembaga penelitian pertanian, dan organisasi non-pemerintah, untuk memahami bagaimana dan apa yang membuat iklim -kerja pertanian cerdas. Tujuannya adalah untuk menyebarkan adopsi praktik cerdas iklim.

Ketika kita berbicara tentang pertanian cerdas iklim, kita berbicara tentang tiga tujuan: untuk meningkatkan produksi pangan secara berkelanjutan, dan itu mencakup perbaikan nutrisi; untuk memungkinkan petani beradaptasi dengan perubahan iklim; dan untuk mengurangi emisi gas rumah kaca.

Praktek bervariasi dari satu desa ke desa lain. Keluarga di satu desa cerdas iklim dapat memutuskan untuk menanam varietas tanaman yang tahan terhadap kekeringan dan tahan terhadap hama, sementara rumah tangga di desa lain dapat memilih untuk memproduksi dan menggunakan pupuk organik di pertanian mereka untuk mengurangi emisi gas rumah kaca. Idenya adalah bahwa mereka memutuskan apa yang terbaik untuk mereka.

Kami tidak melihat praktik dan pendekatan cerdas iklim ini ada dalam ruang hampa. Kita tahu ada faktor sosial-ekonomi, budaya, dan politik yang mempengaruhi adopsi mereka yang masif dan meluas. Oleh karena itu, kami bekerja dengan masyarakat lokal untuk memahami dalam kondisi apa pertanian cerdas-iklim bekerja, berharap proses ini akan membantu kami meningkatkannya sehingga dapat bermanfaat bagi lebih banyak petani. Selain itu, kami menggunakan data ini untuk berbicara dengan pembuat kebijakan, bank investasi, dan sektor swasta untuk secara langsung mendukung komunitas ini.

Kami juga melihat desa cerdas iklim sebagai sistem peringatan dini untuk apa yang kami sebut “maladaptasi.” Ini dapat berarti penerapan praktik-praktik yang dalam jangka pendek mungkin bermanfaat bagi lingkungan dan masyarakat tetapi sebenarnya membuat masyarakat lebih rentan terhadap perubahan iklim. Jadi yang kami lakukan adalah menggunakan beberapa teknik pemodelan untuk mengukur bagaimana setiap praktik cerdas-iklim dapat berjalan di iklim masa depan.

Bagaimana cara membangun desa cerdas iklim?

Prosesnya melibatkan interaksi dengan penduduk setempat karena mereka bukan CIAT, bukan CCAFS akan mendorong perubahan yang ingin mereka lihat di komunitas mereka. Kami juga melakukan survei untuk mencoba memahami situasi di komunitas ini.

Di Cauca, yang benar-benar menarik adalah penduduk setempat, terutama kaum muda, yang melakukan survei. Mereka sangat bersemangat melakukannya, dan juga mengembangkan peta desa, karena memungkinkan mereka untuk lebih memahami wilayah tempat tinggal mereka.

Bersama dengan penduduk setempat, kami juga melakukan analisis kerentanan, di mana keluarga menilai mengapa perubahan iklim mempengaruhi mereka, mengidentifikasi praktik cerdas iklim mana yang dapat mereka gunakan untuk pertanian mereka, dan menguraikan peran anggota keluarga dalam menerapkan praktik tersebut.

Untuk Cauca, kami menemukan 14 opsi berbeda untuk adaptasi. Kemudian petani memutuskan tindakan mana yang ingin mereka terapkan. Salah satu tindakan tersebut adalah pemanenan air. Karena perubahan iklim, desa ini telah menderita dalam waktu yang lebih lama tanpa akses ke air untuk digunakan di pertanian mereka.

Maka mereka memutuskan untuk memasang saluran di atap mereka untuk memanen air hujan, yang kemudian disimpan dalam tangki besar. Dengan air ini, mereka bisa menanam sayuran baik di rumah maupun di tempat penitipan anak, di mana anak-anak bisa melihat dan merawat selada, wortel, dan seledri. Artinya, masyarakat desa tidak perlu lagi pergi ke kota Popayan untuk membeli sayuran.

Tapi juga, ibu-ibu dari desa itu pernah bercerita kepada kami bahwa sebelumnya, anak-anak mereka tidak makan sayur sama sekali, tetapi ketika mereka melihat sayuran dari kebun di piring mereka, mereka akan dengan senang hati memakannya.

Bukti apa yang bisa dikumpulkan dari desa-desa yang cerdas iklim?

Kami sedang mengevaluasi efektivitas praktik pertanian cerdas iklim, serta hambatan dan keuntungan dari penerapan praktik ini. Kami baru-baru ini menyelesaikan studi yang membandingkan biaya dan manfaat penerapan berbagai portofolio praktik pertanian cerdas-iklim, serta analisis pemasaran sayuran yang diproduksi oleh desa cerdas-iklim Cauca.

Kami sekarang melakukan survei untuk memahami perilaku perempuan dan anak-anak, terutama bagaimana mereka berpartisipasi, dalam menerapkan praktik-praktik ini. Kami juga mencoba untuk menetapkan bagaimana tindakan dari rencana adaptasi desa dalam mengurangi emisi gas rumah kaca. Dan kita perlu menyampaikan hasil penelitian ini kepada orang-orang, terutama mereka yang dapat mendorong investasi ke pertanian cerdas-iklim.

Apa potensi untuk meningkatkan praktik pertanian cerdas iklim?

Ketika Anda benar-benar melihat sesuatu bekerja, Anda menggunakannya. Dan itulah yang kami lakukan. Kami menghasilkan bukti yang menunjukkan kapan, di mana, dan bagaimana praktik pertanian cerdas-iklim bekerja. Karena itu, potensinya sangat besar.

Ini sebenarnya sekarang terjadi di India, di mana kami telah bekerja sama dengan Sistem Penelitian Pertanian Nasional, universitas lokal, LSM, dan kelompok tani. Pemerintah mengeluarkan banyak uang untuk mengembangkan lebih banyak desa cerdas iklim di negara ini. Khususnya di Bihar, mereka ingin melihat desa-desa cerdas iklim di semua 38 distrik di negara bagian itu. Secara keseluruhan, rencananya adalah untuk membangun 2.000 lebih desa tambahan di India dan Nepal.

Bagaimana perbedaan desa cerdas iklim dengan Millennium Villages?

Mereka sangat berbeda. Desa cerdas iklim, pertama dan terutama, adalah area penelitian aktif, dengan tujuan meningkatkan adopsi praktik pertanian cerdas iklim. Kedua, pengeluaran keuangan kami minimal. Ketiga, penduduk desa cerdas iklim adalah yang memimpin proses, untuk membantu mereka mencapai masa depan yang mereka inginkan di mana mereka tahan terhadap perubahan iklim dan pertanian menjadi produktif dan menguntungkan. Yang terbaik adalah mereka terus menerapkan latihan bahkan setelah kami pergi.

Back To Top