Amerika Selatan Memiliki Tingkat Inflasi Kuartal Ketiga Tertinggi ke-8 Dari 46 Negara

Amerika Selatan Memiliki Tingkat Inflasi Kuartal Ketiga Tertinggi ke-8 Dari 46 Negara – Washington [AS], 25 November (ANI/Sputnik): Tingkat inflasi yang bangkit kembali sama sekali bukan hanya menjadi perhatian AS, meskipun harga di Amerika Serikat pada kuartal Juli-September naik lebih cepat daripada di 39 dari 46 negara yang diperiksa. dalam laporan oleh PEW Research Center.

Amerika Selatan Memiliki Tingkat Inflasi Kuartal Ketiga Tertinggi ke-8 Dari 46 Negara

poder360 – “Pada 5,3%, Amerika Serikat memiliki tingkat inflasi tahunan tertinggi kedelapan pada kuartal ketiga 2021 di antara 46 negara yang diperiksa,” kata laporan itu pada hari Rabu. “Peningkatan tingkat inflasi AS – 3,58 poin persentase antara kuartal ketiga 2019 dan kuartal ketiga 2021 – adalah yang tertinggi ketiga dalam kelompok studi, di belakang hanya Brasil dan Turki, yang keduanya memiliki tingkat inflasi yang jauh lebih tinggi secara umum. daripada Amerika Serikat.”

Baca Juga : Deforestasi Amazon Amerika Selatan Melonjak ke Terburuk Dalam 15 Tahun

Terlepas dari tingkat inflasi absolut di setiap negara, banyak yang menunjukkan variasi pada pola yang sama: inflasi yang relatif rendah sebelum pandemi COVID-19 melanda pada kuartal pertama tahun 2020; inflasi datar atau turun untuk sisa tahun itu dan memasuki tahun 2021, karena banyak pemerintah secara tajam membatasi sebagian besar kegiatan ekonomi; dan meningkatnya inflasi pada kuartal kedua dan ketiga tahun ini, ketika dunia berjuang untuk kembali ke sesuatu yang mendekati normal, kata laporan itu.

Laporan tersebut mencatat perbedaan mendasar dalam inflasi masa lalu, yang lebih terkait erat dengan siklus bisnis reguler. Penjelasan dari fenomena saat ini termasuk gangguan rantai pasokan karena pandemi, permintaan konsumen yang kuat ketika ekonomi mulai dibuka kembali dan fakta harga sedang diukur terhadap harga selama penutupan yang disebabkan oleh COVID-19 tahun lalu, tambah laporan itu.

PEW mendasarkan laporan pada data dari 38 negara di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD) ditambah delapan negara lain yang signifikan secara ekonomi.

Kerugian Yang Dialami Amerika Selatan Karena Inflasi

1. Muncul dengan risiko hiperinflasi.

Ketika tingkat suku bunga ditetapkan terlalu rendah dalam suatu perekonomian, maka tidak jarang terjadi jumlah pinjaman yang berlebihan karena suku bunga dibuat murah. Proses ini menciptakan apa yang disebut ā€œgelembung spekulatif.ā€ Ini menyebabkan harga naik terlalu cepat, dan seringkali ke tingkat yang sangat tinggi. Ketika Anda menambahkan lebih banyak uang ke perekonomian untuk melawan situasi ini, maka inflasi dapat menjadi tidak terkendali karena prinsip-prinsip penawaran dan permintaan yang ada.

Jika lebih banyak uang tersedia dalam sirkulasi, maka nilai setiap unit akan berkurang jika tingkat permintaan tetap sama. Itu berarti barang menjadi lebih mahal karena mata uang memiliki nilai keseluruhan yang lebih sedikit.

2. Dibutuhkan waktu untuk perubahan kebijakan moneter terjadi.

Karena kita berurusan dengan ekonomi makro dalam kebijakan moneter, perubahan yang dibuat oleh bank sentral memerlukan waktu untuk menyaring ekonomi. Bahkan ketika perubahan terjadi dengan cepat, efeknya bisa memakan waktu berbulan-bulan (dan terkadang bertahun-tahun) untuk terwujud. Itulah sebabnya Anda akan sering mendengar para ekonom menggambarkan mata uang sebagai selubung. Kebijakan moneter dapat membantu merangsang ekonomi dalam jangka pendek, tetapi tidak memiliki efek jangka panjang kecuali kenaikan harga secara umum. Output ekonomi aktual yang terjadi tidak menerima dorongan yang diharapkan.

3. Muncul dengan beberapa batasan teknis tertentu.

Suku bunga untuk ekonomi makro hanya dapat diturunkan secara nominal menjadi 0%. Itu berarti tindakan bank sentral secara alami dibatasi oleh alat kebijakan suku bunga yang sudah sangat rendah. Jika mereka tetap terlalu tertekan untuk waktu yang lama, maka kebijakan moneter pada akhirnya dapat membawa perekonomian ke dalam perangkap likuiditas. Itu berarti opsi ini cenderung bekerja lebih baik ketika ada momen ekspansi dan pertumbuhan jika dibandingkan dengan resesi.

Beberapa bank sedang bereksperimen dengan kebijakan suku bunga negatif untuk melihat apakah ada potensi manfaat ekonomi dengan perubahan batasan teknis ini, tetapi hasil dari kegiatan ini tidak akan diketahui untuk beberapa waktu.

4. Dapat meningkatkan tingkat impor bagi perekonomian nasional.

Jika mata uang negara menjadi lebih kuat karena kebijakan moneter bank sentral, maka itu merugikan eksportir sambil membantu importir. Alasan mengapa opsi ini merugikan adalah karena opsi ini juga dapat berdampak buruk pada manufaktur domestik, sedangkan peningkatan ekspor dapat merangsangnya. Meskipun orang akan selalu melihat kerugian berdasarkan kekuatan mata uang secara keseluruhan, kami biasanya ingin melihat lebih banyak ekspor daripada impor karena itu akan mengarah pada neraca perdagangan yang positif.

5. Dapat berdampak pada perekonomian nasional dengan satu keputusan.

Dampak dari alat kebijakan moneter yang digunakan oleh bank sentral suatu negara memiliki dampak nasional. Bahkan satu pilihan saja sudah cukup untuk menciptakan riak efektif yang dapat menciptakan hasil yang merugikan semudah menawarkan keuntungan. Karena ini adalah keputusan makroekonomi, tidak ada cara untuk mengubah dampak pada segmen ekonomi lokal yang mungkin tidak memerlukan stimulus apa pun. Beberapa daerah bahkan mungkin membutuhkan lebih banyak bantuan daripada apa yang saat ini ditawarkan oleh pilihan yang dibuat. Itu berarti Anda tidak dapat menggunakan kebijakan moneter sebagai cara untuk memecahkan masalah tertentu atau mendorong segmen industri atau wilayah ekonomi.

6. Tidak bisa menjamin pertumbuhan ekonomi.

Meskipun ada prediktabilitas dalam pelaksanaan kebijakan moneter, namun masih ada satu aturan makroekonomi yang masih berlaku: tidak ada yang dijamin. Bisnis, orang, dan pemerintah semuanya memiliki kehendak bebas. Terserah masing-masing individu atau kelompok untuk memutuskan untuk mengambil hutang ketika menguntungkan untuk melakukannya atau menahan pengeluaran ketika diperlukan. Ada konsumen yang akan membelanjakan uangnya saat suku bunga tinggi, dan kemudian bertahan saat suku bunga rendah. Anda tidak akan pernah melihat kepatuhan 100% di seluruh negara dengan kebijakan yang mendapat prioritas sepanjang tahun. Pencilan dapat menciptakan sesuatu yang tidak terduga jika jumlahnya cukup untuk mempengaruhi apa yang terjadi.

7. Selalu menyebabkan seseorang kalah.

Realitas dari pasar keuangan mana pun adalah bahwa seseorang akan kehilangan hampir setiap kali orang lain menyerangnya secara besar-besaran. Kebijakan moneter bekerja dengan cara yang sama. Beberapa orang akan menemukan kesuksesan dengan keputusan mereka dan beberapa tidak. Kita semua adalah importir dan eksportir dalam beberapa hal, jadi satu-satunya cara untuk menjaga dari perubahan besar yang dibuat pada tingkat ekonomi makro adalah dengan mengganti persneling berdasarkan apa yang terlihat. Importir dapat memutuskan untuk menjadi eksportir, dan sebaliknya juga berlaku.

8. Biasanya bekerja di tingkat nasional, tetapi tidak di tingkat global.

Manfaat dari kebijakan moneter biasanya terlihat ketika keputusan diimplementasikan di tingkat nasional. Ketika terjadi pergulatan global untuk mengalami pertumbuhan ekonomi, maka tools yang ada di toolbox bank sentral mungkin tidak berguna. Bahkan ketika ada pilihan untuk menurunkan suku bunga selama resesi di seluruh dunia, ada lebih sedikit peluang ekspor yang tersedia karena tidak ada yang membelanjakan uang sebanyak itu. Itu berarti Anda berpotensi melihat penurunan tajam di semua sektor. Sebelum setiap pilihan dibuat, harus ada evaluasi kesehatan global untuk memastikan hasil yang diinginkan dapat dicapai.

9. Dapat menghambat peluang ekspansi untuk bisnis.

Bisnis menyukai sejumlah keamanan jangka panjang yang tersedia bagi mereka ketika mempertimbangkan keputusan keuangan yang signifikan. Jika ada ancaman kenaikan suku bunga, maka perusahaan mungkin memutuskan untuk menunda keputusan mereka untuk memperluas operasi. Jika ini terjadi, maka hasilnya adalah produksi yang lebih sedikit, harga yang lebih tinggi, dan akses konsumen yang lebih sedikit ke barang atau jasa yang dibuat. Beberapa pelanggan akan berhenti membeli barang karena mereka tidak mampu lagi membeli apa yang mereka inginkan. Itulah sebabnya pasar bereaksi begitu cepat bahkan terhadap ancaman perubahan yang dirasakan. Keputusan yang dibuat hari ini berdampak pada rencana 5 tahun dan 10 tahun perusahaan, menciptakan reaksi berantai di seluruh perekonomian.

Back To Top