Florida Dituduh Berada di Belakang Pawai Anti-Pemerintah Kuba

Florida Dituduh Berada di Belakang Pawai Anti-Pemerintah Kuba – Pada tanggal 20 September, surat-surat mulai berdatangan di delapan kantor pusat pemerintah kota atau provinsi Kuba yang mengumumkan diadakannya pawai “damai” pada tanggal 15 November oleh sebuah kelompok bernama Archipielago. Motivasi untuk pawai ini adalah panggilan untuk perubahan.

Florida Dituduh Berada di Belakang Pawai Anti-Pemerintah Kuba

poder360 – Surat itu bukan permintaan resmi untuk menduduki jalan-jalan tersibuk di beberapa kota di Kuba, melainkan pemberitahuan oleh kelompok itu bahwa mereka akan melakukannya dan mereka juga menuntut agar pihak berwenang memberi mereka keamanan untuk pawai ini. Berdasarkan undang-undang Kuba dan dukungan obsesif Amerika untuk pawai, pemerintah Kuba menolak izin untuk mengadakan protes.

Baca Juga : Amerika Selatan Membuka Perbatasan Untuk Travelers Internasional Yang Sudah Divaksin

Hampir dua bulan telah berlalu sejak surat-surat ini dikirim, tetapi ada sedikit indikasi bahwa pawai akan berlangsung di Kuba. Mesin propaganda Florida meyakinkan sebaliknya dan menambahkan bahwa pawai serupa akan berlangsung di lebih dari seratus kota di dunia, sepertiga di antaranya di Amerika Serikat.

Pada 10 November, Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez memperingatkan korps diplomatik yang terakreditasi di Havana bahwa pemerintah Kuba “tidak akan mentolerir pawai oposisi” dan selanjutnya mengatakan bahwa “Kuba tidak akan pernah membiarkan tindakan pemerintah asing di wilayah kami, mencoba untuk mengacaukan stabilitas negara. negara,” sambil mengacu pada dukungan AS terhadap pawai ini. Provokasi mengikuti plot yang terlihat berkali-kali sebelumnya. Sementara itu, pawai yang dijadwalkan 15 November ini tidak seperti yang diharapkan banyak orang: sebuah gerakan untuk perubahan di Kuba.

Pawai Tidak Otonom

Dua hari setelah pengiriman surat pertama kepada pihak berwenang, serangkaian pernyataan pejabat AS dan anggota Kongres mulai mengalir pada 22 September. Hingga 10 November, telah terjadi beberapa intervensi publik dari Washington atau Florida dengan segala macam tuntutan dan ancaman terhadap penguasa pulau. Tidak ada masalah lain dalam politik domestik AS, dalam beberapa pekan terakhir, yang mendapat begitu banyak perhatian atau menjadi obsesi semacam itu sebelum pawai ini.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Ned Price mengeluarkan pernyataan pada 16 Oktober mengutuk penolakan izin oleh pemerintah Kuba untuk mengadakan pawai. Sementara itu, Senator AS Marco Rubio (R-FL) memberikan dukungannya untuk protes anti-pemerintah ini segera setelah berita tentang pawai ini mulai beredar, sementara beberapa penasihat utama dari pemerintahan Biden telah mengancam lebih banyak sanksi kepada pemerintah Kuba karena menyangkal izin untuk mengadakan pawai pada 15 November.

Seolah-olah itu tidak cukup, lebih banyak uang telah dicurahkan untuk upaya semacam itu terhadap pemerintah Kuba. Pada September 2021, pemerintahan Biden memberikan hampir $7 juta kepada 12 organisasi yang hampir setiap hari mempublikasikan “pawai sipil untuk perubahan” di Kuba. Banyak analis melihat tangan tersembunyi dari “revolusi warna” dalam hal ini, yang diekspor oleh Barat ke pinggiran Rusia.

Selain dukungan “moral”, politik, dan keuangan, para diplomat AS menawarkan dukungan dalam banyak hal kepada gerakan anti-pemerintah di Kuba dan kadang-kadang menjadi sopir pihak oposisi. Satu-satunya hal yang hilang dalam hal gangguan adalah pertunjukan seperti Wakil Menteri Luar Negeri AS Victoria Nuland, yang membagikan makanan kepada pengunjuk rasa anti-pemerintah di Lapangan Kemerdekaan, di ibukota Ukraina, Kiev, pada tahun 2013.

Pawai Tidak Terputus Dari Proses Lain

Pawai hanyalah episode lain dalam strategi yang lebih komprehensif. Pemerintahan Biden telah menafsirkan efek gabungan dari pandemi, krisis global, dan blokade ekonomi—ditambah 243 tindakan tambahan yang diberlakukan oleh mantan Presiden AS Donald Trump—sebagai kondisi luar biasa yang telah memukul Kuba lebih keras lagi. Tidak ada mata-mata yang diperlukan untuk menyadari bahwa ada lebih banyak antrian, inflasi, dan kekurangan di negara yang telah mengelola kekurangan selama 60 tahun, tetapi penting juga untuk memahami bahwa pawai tidak memiliki dukungan rakyat di dalam negeri. Kuba kembali normal dengan dibukanya penerbangan, reuni keluarga setelah terpisah selama dua tahun, kembalinya siswa ke sekolah, dan kebangkitan ekonomi nasional.

Kelompok yang Menyelenggarakan Pawai Tidak Damai

Grup Facebook pribadi yang terdaftar sebagai penyelenggara pawai, Archipielago, sama sekali tidak moderat. Sejumlah besar publikasi oleh kelompok mendukung kekerasan simbolis dan diskualifikasi politik dari mereka yang membela proyek sosialis atau merayakan beberapa pencapaian sosial di Kuba. Perdebatan di ruang-ruang ini bukan untuk mengubah opini, tetapi untuk membangkitkan prasangka, menanamkan kebencian di antara orang Kuba sebagai sumber legitimasi eksklusif bagi pemerintah yang telah memimpin negara itu dalam kondisi yang sangat sulit.

Repertoar adalah McCarthyisme yang tak terkendali dan dorongan yang berlebihan untuk menikmati stigmatisasi yang merupakan praktik komunikatif yang sangat umum dalam iklim politik Amerika Serikat saat ini, tetapi asing bagi karakter politik, budaya, dan istimewa orang Kuba. Menteri Luar Negeri Kuba Bruno Rodriguez, pada 10 November, meyakinkan bahwa Facebook dapat dituntut karena mendukung “gerakan pembangkang” di Kuba, menurut Reuters.

Pawai Tidak Sinkron

Ada pembicaraan tentang sinkronisasi pawai di dalam dan di luar Kuba untuk mempromosikan perubahan. Tapi tidak ada hal seperti itu. Di Kuba, jelas tidak ada atmosfer untuk mendukung pawai ini, sementara penyelenggara Florida berbicara tentang partisipasi orang-orang dari seratus kota di dunia pada 15 November, mereka belum menentukan jumlah orang yang akan melakukannya.

Pada kenyataannya, mereka yang mau berpartisipasi dalam jenis kekacauan anti-Castro ini biasanya sedikit, tetapi itu tidak masalah. Pada 30 April 2020, seorang individu melepaskan tembakan ke Kedutaan Besar Kuba di Washington dengan senjata serbu, yang menyebabkan penarikan menteri luar negeri. Pada malam 27 Juli, dua orang melemparkan bom molotov ke Kedutaan Besar Kuba di Paris.

Bukan Apa Yang Mereka Katakan

Baca Juga : Presiden Recep Tayyip Menyalahkan Partai Oposisi Mendukung Tersangka Teror

Hantu konservatif sayap kanan yang berkeliling dunia dan tiba di Kuba bukanlah seperti yang terlihat atau yang terlihat dengan mata telanjang. Di balik mantra “pawai tanpa kekerasan” adalah bayangan panjang kaum reaksioner seumur hidup yang kini menggabungkan ultra-liberalisme ekonomi, moralitas konservatif, konsep kosong, dan penggunaan media sosial secara kreatif. Mereka bermimpi mengakhiri Revolusi Kuba selambat-lambatnya 15 November, sambil meninggalkan pertanyaan moral yang belum terjawab: Bagaimana mungkin membicarakan protes sipil, damai, dan independen, jika Washington melumasi rencana rute protes dengan ancaman dan dolar ?

Artikel ini diproduksi oleh Globetrotter. Rosa Miriam Elizalde adalah jurnalis Kuba dan pendiri situs Cubadebate. Dia adalah wakil presiden dari Persatuan Jurnalis Kuba (UPEC) dan Federasi Jurnalis Amerika Latin (FELAP). Dia telah menulis dan ikut menulis beberapa buku termasuk Jineteros en la Habana dan Our Chavez. Dia telah menerima Hadiah Nasional Juan Gualberto Gmez untuk Jurnalisme pada beberapa kesempatan untuk karyanya yang luar biasa. Dia saat ini menjadi kolumnis mingguan untuk La Jornada dari Mexico City.

Back To Top