Temuan Studi Baru Dari Amerika Selatan, Bahwa Kelas Olahraga Online Lebih Efektif

Temuan Studi Baru Dari Amerika Selatan, Bahwa Kelas Olahraga Online Lebih Efektif – Temuan sebuah studi baru menunjukkan bahwa sesi latihan yang diawasi dari jarak jauh lebih efektif daripada kelas latihan tatap muka selama pandemi COVID-19. Temuan penelitian tersebut muncul dalam jurnal ‘Psychiatry Research’. Para peneliti di Universitas Sao Paulo (USP) di Brasil menyelidiki efek olahraga teratur terhadap kesehatan fisik dan mental 344 sukarelawan selama pandemi.

Temuan Studi Baru Dari Amerika Selatan, Bahwa Kelas Olahraga Online Lebih Efektif

poder360 – Studi ini membandingkan efektivitas tiga teknik: sesi yang dipimpin langsung oleh instruktur kebugaran, sesi yang menampilkan instruktur online tetapi tanpa pengawasan, dan sesi yang diawasi dari jarak jauh oleh instruktur melalui panggilan video. Dua jenis sesi dengan pengawasan profesional memiliki efek terkuat pada kesehatan fisik dan mental. Menurut para peneliti, ini karena kemungkinan peningkatan intensitas latihan dari waktu ke waktu. Yang mengejutkan mereka, sesi yang diawasi dari jarak jauh lebih efektif daripada sesi tatap muka.

Baca Juga : Darren Clarke Memimpin Skor Setelah Putaran Pertama Di Senior Open, Amerika Selatan

Subyek menetap menjabat sebagai kontrol. “Temuan ini menggarisbawahi manfaat dari salah satu pendekatan, dengan instruktur online atau hadir secara fisik, dibandingkan dengan tidak banyak bergerak. Namun, manfaat fisik dan mental banyak berkaitan dengan peningkatan intensitas latihan yang aman dan progresif, yang hanya terjadi ketika mereka diawasi oleh seorang profesional. Yang menarik adalah bahwa pengawasan jarak jauh melalui panggilan video lebih efisien.

Perbedaannya kecil tetapi signifikan secara statistik, “Carla da Silva Batista, penulis terakhir studi tersebut, mengatakan kepada Agencia FAPESP. Batista adalah peneliti di Sekolah Pendidikan Jasmani dan Olahraga Universitas Sao Paulo (EEFE-USP). Studi ini didukung oleh FAPESP. Relawan dipilih dari kelompok usia dan pendapatan yang berbeda dan berasal dari berbagai bagian Brasil. Beberapa memiliki gejala depresi. Peserta yang diawasi dari jarak jauh, yang berolahraga menggunakan Pilates, Crossfit, yoga, menari, dan aerobik, berolahraga lebih intens daripada mereka yang tidak diawasi.

“Meningkatkan intensitas dalam sesi online yang diawasi sangat penting selama pandemi,” kata Batista. “Sekitar setengah peserta, atau 55 persen, melakukan latihan intensitas tinggi sebelum pandemi, tetapi proporsinya turun menjadi 30 persen setelah penguncian dimulai.” Penelitian lain menunjukkan olahraga yang intens meningkatkan umur panjang, mengurangi risiko penyakit Parkinson, dan dikaitkan dengan penurunan risiko 26 jenis kanker.

“Kami tidak tahu persis mengapa berolahraga dengan pengawasan jarak jauh melalui panggilan video mendapatkan hasil yang lebih baik daripada saat instruktur hadir secara fisik,” kata Batista. “Mungkin para peserta merasa tidak nyaman memakai masker menghambat kinerja mereka selama pandemi.” Alasan lain dapat mencakup kemungkinan bahwa peserta yang diawasi dari jarak jauh lebih termotivasi.

“Mereka melakukan latihan dengan aman dan di rumah, tetapi dengan pengawasan dan tanpa harus memakai masker. Mereka tidak perlu khawatir menyebarkan virus, sehingga instruktur mungkin merasa bebas untuk meningkatkan intensitas latihan dengan aman, tanpa risiko cedera atau ketidaknyamanan,” kata Batista. Untuk mengevaluasi kesehatan fisik dan mental peserta, pada Juli-Agustus 2020 para peneliti menerapkan kuesioner online tervalidasi yang dikenal sebagai International Physical Activity Questionnaire – Short Form (IPAQ-SF) dan Montgomery-Asberg Depression Rating Scale – Self-Rated (MADRS). -S).

Yang terakhir mencakup sembilan item: kesedihan yang tampak dan dilaporkan, ketegangan batin, berkurangnya tidur dan nafsu makan, kesulitan konsentrasi, kelesuan, ketidakmampuan untuk merasakan, dan pikiran pesimistis dan bunuh diri. Para peneliti juga memeriksa rutinitas latihan para peserta, yang berolahraga setidaknya selama 30 menit dan paling banyak 180 menit per hari, dengan total antara 150 dan 900 menit per minggu.

“Sekitar setengahnya mengalami depresi sebelum pandemi. Hasil kami menunjukkan bahwa bahkan orang-orang ini meningkatkan skor kesehatan mental mereka,” kata Batista. Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa orang yang berolahraga dengan intensitas sedang atau berat selama lebih dari 30 menit setiap hari selama penguncian memiliki risiko depresi yang lebih kecil dan menghindari masalah yang timbul dari gaya hidup yang tidak banyak bergerak, seperti stres, kurang tidur, dan obesitas, yang kesemuanya mungkin disebabkan oleh stres. berhubungan dengan perubahan metabolisme.

“Kami sudah tahu tentang manfaat fisiologis dari berolahraga saat dipaksa untuk tinggal di rumah, tetapi penelitian kami berinovasi dengan membuktikan efektivitas kelas olahraga yang diawasi dari jarak jauh. Ini tidak jelas bagi kami sebelum kami melakukan penelitian. Pendekatan ini terbukti bermanfaat , terutama untuk periode yang kita jalani,” pungkas Batista.

Montgomery-Asberg Depression Rating Scale

Montgomery-Asberg Depression Rating Scale (MADRS) adalah salah satu instrumen penilaian pemeriksa yang paling banyak digunakan untuk skrining, diagnosis, dan mengukur tingkat keparahan depresi. Namun, nilai prediksi jangka panjang dari MADRS pada pasien yang dirawat di unit diagnosis kanker payudara (BCDU) tidak diketahui. Pasien dan Metode: Dalam Studi Kanker Payudara Kuopio, wanita dengan gejala payudara dievaluasi untuk skor total MADRS sebelum prosedur diagnostik.

Kelangsungan hidup bebas kambuh (RFS) dihitung dari saat diagnosis hingga saat kambuh pertama termasuk kekambuhan lokal, kanker payudara kontralateral (BC) atau penyakit metastasis. Kelangsungan hidup keseluruhan (OS) dinilai sebagai waktu dari tanggal diagnosis hingga tanggal tindak lanjut terakhir atau kematian pasien. Pengaruh MADRS pada RFS dan OS dihitung dengan analisis kelangsungan hidup Kaplan-Meier dan perbedaan antara kelompok dinilai dengan uji log-rank.

RFS dan OS diperkirakan untuk kelompok studi dengan skor MADRS rendah (<25) versus skor MADRS tinggi (≥25). Titik akhir dari penelitian kami adalah untuk menentukan perbedaan hasil jangka panjang dan skor MADRS pada kanker payudara (BC), penyakit payudara jinak (BBD) dan subjek penelitian yang sehat (HSS). Hasil: Dalam model hazard proporsional Cox, skor total MADRS secara signifikan memprediksi RFS dan OS 25 tahun pada kelompok gabungan HSS, BBD dan BC (HR=2.26, p=0.006; HR=2.46, p=0.008, masing-masing), dan dalam analisis kelangsungan hidup Kaplan-Meier dengan uji log-rank, skor total MADRS memprediksi RFS dan OS 25 tahun dalam kelompok HSS, BBD dan BC gabungan (p=0,005; p=0,006, masing-masing).

Kesimpulan: Depresi sedang/berat (MADRS) dapat mempengaruhi kualitas hidup dan luaran pasien yang dirawat di BCDU.

Kanker payudara (BC) adalah keganasan umum pada wanita terhitung 15-20% dari semua kasus kanker pada wanita dan lebih dari setengah juta wanita meninggal setiap tahun dari SM. Perbedaan insiden BC di seluruh dunia hampir empat kali lipat, angka tertinggi adalah di Eropa Barat, 96/100.000 populasi, sedangkan di Afrika angkanya adalah 27 kasus per 100.000 populasi.

Pada tahun 2014, 5008 wanita Finlandia didiagnosis dengan BC. Sejumlah besar faktor prognostik mapan atau disarankan telah diuraikan dalam literatur, tetapi hanya sedikit yang digunakan dalam pengambilan keputusan klinis dalam pengobatan BC. Terapi BC didasarkan pada diameter tumor, status nodal dan kandungan reseptor steroid seks (3-5).

Meskipun, prognosis BC telah meningkat secara bertahap karena terapi hormonal adjuvant dan kemoterapi, masih terlalu banyak pasien BC yang mengalami kekambuhan dan oleh karena itu akan sangat penting untuk mengidentifikasi faktor prediktif untuk menemukan pengobatan yang paling efektif untuk setiap pasien. Selain itu, subjek yang didiagnosis dengan BC dihadapkan pada situasi stres yang dapat mengakibatkan kecemasan, depresi, dan bentuk morbiditas psikologis lainnya.

Tiga makalah terbaru menunjukkan bahwa 20-40% pasien dengan BC melaporkan penderitaan yang signifikan selama tahun pertama setelah diagnosis, meskipun tekanan psikologis sering tidak dikenali dan tidak diobati pada pasien kanker. Skala Penilaian Depresi Hamilton (HAMD) dan Skala Penilaian Depresi Montgomery-Asberg (MADRS) adalah kuesioner psikometri laporan pemeriksa yang paling banyak digunakan, yang digunakan oleh para profesional perawatan kesehatan dan peneliti untuk mengukur tingkat keparahan depresi dalam berbagai pengaturan.

Sebelumnya, kami menilai depresi dan keputusasaan di antara pasien yang dirawat di Unit Diagnosis Kanker Payudara (BCDU) dan hasilnya menunjukkan kesepakatan yang sangat signifikan antara inventaris psikometrik yang berbeda dan skor depresi dan ukuran keputusasaan. Selain itu, banyak penelitian telah menyelidiki hubungan antara faktor psikologis, stres, peristiwa kehidupan yang merugikan, dukungan sosial, kontrol emosional dan risiko BC.

Namun, tidak ada studi prospektif tentang apakah depresi sedang/berat (MADRS) dapat mempengaruhi kualitas hidup dan hasil di antara pasien yang dirawat di BCDU. Oleh karena itu, kami melakukan penelitian prospektif untuk menguji hubungan antara MADRS, dan kelangsungan hidup bebas kambuh (RFS) dan kelangsungan hidup keseluruhan (OS) dalam kohort 25 tahun di Finlandia.

Back To Top