ICE HSI Memimpin Operasi Internasional Untuk Menyelamatkan 15 Anak

ICE HSI Memimpin Operasi Internasional Untuk Menyelamatkan 15 Anak – Investigasi Keamanan Dalam Negeri Imigrasi dan Bea Cukai AS mengumumkan penangkapan lusinan dugaan predator anak dan mengatakan telah membantu menyelamatkan 15 anak dalam operasi internasional yang melibatkan lebih dari 100 penggerebekan di setengah lusin negara pekan lalu.

ICE HSI Memimpin Operasi Internasional Untuk Menyelamatkan 15 Anak

poder360 – Antara tanggal 8 dan 11 Juni, HSI dan rekan-rekannya di Brasil, Argentina, Paraguay, Panama, dan Ekuador melakukan penggerebekan yang hampir bersamaan terhadap tersangka produsen dan distributor “materi pelecehan seksual anak”, atau konten eksplisit yang melibatkan anak-anak yang oleh pihak berwenang disebut CSAM.

Baca Juga : Presiden Brasil, Jair Bolsonaro Dinyatakan Positif Virus Corona 

Banyak dari tersangka menggunakan aplikasi obrolan anonim Kik untuk berkomunikasi dan berbagi materi, menurut penyelidik.

Petugas HSI di Texas menangkap seorang imigran ilegal yang merupakan terpidana pelaku kejahatan seks dengan dua surat perintah penangkapan yang belum diselesaikan. Di New York, mereka menangkap seorang pria yang diduga memiliki sekitar 10.000 file CSAM dan mengaku melakukan pelecehan seksual terhadap anak di bawah umur selama lebih dari 20 tahun.

Gugus tugas menyelamatkan 15 anak di Argentina pada 11 Juni saat menjalankan surat perintah penggeledahan, kata pihak berwenang. Operasi Protected Childhood 8 melibatkan lebih dari 170 surat perintah penggeledahan dan menyebabkan 86 penangkapan selama tiga hari.

Operation Protected Childhood yang asli berlangsung di Brasil pada tahun 2015, menurut ICE, dan selama bertahun-tahun program ini telah berkembang ke negara-negara tambahan. Tahun lalu, operasi tersebut menjaring 113 penangkapan di lima negara. Sejak tahun 2017, pihak berwenang mengatakan mereka telah melakukan 861 penangkapan dalam serangkaian operasi dan menyelamatkan puluhan anak.

“Operasi ini merupakan upaya kolaboratif oleh HSI dan mitra penegak hukum asing kami yang berhasil menyingkirkan predator anak dari jalan-jalan kami,” kata Atase ICE Robert Fuentes Jr. dalam sebuah pernyataan. “Terima kasih kepada mitra Brasil kami atas upaya Anda yang tak tergoyahkan selama enam tahun terakhir untuk memerangi eksploitasi anak melalui Operasi Anak-Anak yang Dilindungi. Dan untuk kemitraan internasional dan domestik kami yang berkembang, kami berterima kasih atas semua kerja keras Anda dalam menempatkan para pelaku ini di balik jeruji besi dan menjaga anak-anak aman.”

HSI memiliki wewenang hukum yang luas untuk melakukan penyelidikan kriminal federal terhadap pergerakan orang, barang, uang, teknologi, dan barang selundupan ilegal lainnya di seluruh Amerika Serikat. HSI menggunakan otoritas ini untuk menyelidiki beragam kejahatan transnasional, termasuk:

  • Terorisme
  • Ancaman keamanan nasional
  • Penyelundupan narkotika
  • Aktivitas geng transnasional
  • Eksploitasi anak
  • Penyelundupan dan perdagangan manusia
  • Ekspor ilegal teknologi dan senjata yang dikendalikan
  • Pencucian uang
  • Penipuan dan kejahatan di tempat kerja
  • Kejahatan dunia maya

Bekerja sama dengan mitra strategisnya di AS dan luar negeri, agen khusus HSI mengumpulkan bukti untuk mengidentifikasi dan membangun kasus kriminal terhadap Organisasi Kriminal Transnasional (TCO), jaringan dan fasilitator teroris, dan elemen kriminal lainnya yang mengancam Amerika Serikat.

HSI bekerja dengan jaksa penuntut untuk mendakwa dan menangkap pelanggar, melaksanakan surat perintah penggeledahan kriminal, menyita uang dan aset yang diperoleh secara kriminal, dan mengambil tindakan lain yang dirancang untuk mengganggu dan membongkar organisasi kriminal yang beroperasi di seluruh dunia. Upaya ini melindungi keamanan nasional, perbatasan, dan ekonomi AS, serta memastikan keselamatan publik dan komunitas kita.

Tenaga kerja HSI terdiri dari lebih dari 10.400 karyawan, termasuk agen khusus, analis kriminal, personel pendukung misi, dan staf kontrak yang ditugaskan ke kantor di seluruh Amerika Serikat dan di seluruh dunia.

Sebagian besar dari 7.100 agen khusus HSI ditugaskan ke salah satu kantor Special Agent in Charge (SAC) HSI atau beberapa sub-kantor yang berlokasi di 225 kota di seluruh negeri. Jejak domestik HSI dilengkapi dengan lebih dari 2.800 petugas gugus tugas yang mewakili mitra strategis federal, negara bagian dan lokal dalam perjuangan memerangi organisasi kriminal transnasional.

Pasukan internasional HSI adalah kehadiran investigasi terbesar DHS di luar negeri, yang ditambatkan oleh agen khusus yang ditugaskan di kedutaan besar AS, konsulat, dan komando kombatan Departemen Pertahanan (DOD) di seluruh dunia. HSI memiliki salah satu jejak internasional terbesar dalam penegakan hukum AS.

Informasi Umum HSI

HSI adalah agen investigasi kriminal terbesar kedua (7.100 agen khusus) di Amerika Serikat dan terutama bertanggung jawab untuk menyelidiki kejahatan transnasional. HSI menyelidiki pelanggaran hukum yang berkaitan dengan hak asasi manusia, penyelundupan manusia, kejahatan dunia maya (yaitu pornografi anak), penyelundupan narkotika, senjata dan jenis selundupan terkait lainnya, kejahatan keuangan, hak kekayaan intelektual, geng transnasional, dan masalah penegakan ekspor. HSI memiliki kantor di 200+ kota di seluruh dunia dan berlokasi di 47+ negara.

HSI dibentuk setelah 9/11 dengan penggabungan masing-masing divisi investigasi kriminal dari US Customs Service (1789) dan Immigration & Naturalization Service (1933). Faktanya, US Customs Service adalah salah satu agen federal tertua di Amerika Serikat. Setelah serangan 9/11, merger awalnya menamakannya Kantor Investigasi (OI) Immigration & Customs Enforcement (ICE).

Pada tahun 2011, ICE OI secara resmi mengubah namanya menjadi ICE Homeland Security Investigations atau hanya HSI, untuk lebih akurat mencerminkan misinya dan menghindari kebingungan dengan ICE Enforcement & Removal Operations (ERO terutama dibebankan dengan penegakan imigrasi dan jajarannya tidak terdiri dari agen khusus ).

Desain lencana baru bertepatan dengan rebranding. Tautan sejarah ICE/HSI Resmi di atas memberikan informasi yang sangat baik mengenai sejarah dan evolusinya.

Agen khusus baru biasanya ditugaskan ke kantor yang paling dekat dengan perbatasan atau kantor besar (yaitu New York, San Francisco) setelah menyelesaikan pelatihan akademi mereka. Di kantor perbatasan (yaitu, Del Rio, San Diego), agen khusus dapat mengharapkan lingkungan yang serba cepat menanggapi penyitaan narkoba, larangan selundupan, dan kasus penyelundupan manusia.

Di kantor interior (yaitu, New York, Denver), agen khusus akan *biasanya* fokus pada penipuan komersial, pornografi anak, geng, penyelundupan manusia, penipuan dokumen, dan narkotika.

HSI membanggakan diri sebagai agen layanan investigasi kriminal yang agresif. Agen Khusus secara rutin berpartisipasi dalam pengawasan, surat perintah penggeledahan, penangkapan, interogasi, dan wawancara. HSI juga menggunakan operasi penyamaran dan memimpin atau berpartisipasi dalam banyak gugus tugas (yaitu Gugus Tugas Geng, Gugus Tugas Gabungan Terorisme).

Tidak diragukan lagi, ini adalah agen yang sangat operasional yang cocok dengan kepribadian agresif. Level pekerja harian untuk Agen Khusus adalah GS-13, dengan peluang promosi lanjutan dalam manajemen (GS-14,15, dan bahkan Layanan Eksekutif Senior).

Agen Khusus dapat menjadi sukarelawan untuk penugasan di Kedutaan atau penugasan tugas khusus (yaitu, Tim Respons Khusus, Penyidik ​​Kejahatan Komputer, Agen Penyamaran, Tim Respon Cepat, dll.).

HSI – Asal Bersejarah

Kisah Homeland Security Investigations (HSI) dimulai pada tahun 1789 ketika Kongres mendirikan Layanan Pabean AS dan pada tahun 1891 dengan pembentukan Kantor Pengawas Imigrasi di bawah Departemen Keuangan. Rumah pabean digunakan sebagai kantor pusat administrasi di pelabuhan masuk di seluruh negeri. Petugas bea cukai memeriksa, mengenakan pajak, mencap dan mengeluarkan barang impor.

Badan itu juga menghentikan barang-barang terlarang memasuki negara itu. Pejabat menggunakan kapal, yang disebut pemotong, untuk menghentikan kapal yang membawa kargo di laut dan untuk mencegah penyelundup membawa barang ke darat. Daftar barang yang dilarang berubah dari waktu ke waktu, tetapi termasuk minuman keras yang tidak diumumkan, tembakau, senjata api, obat-obatan, barang curian, dan makanan tertentu.

Undang-Undang Kontrol Ekspor Senjata 1976 memberi Bea Cukai otoritas tambahan untuk menyelidiki dan mencegah perdagangan senjata internasional. Undang-undang Imigrasi tahun 1891 menjadikan imigrasi sebagai fungsi federal. Pengawas imigrasi di berbagai pelabuhan masuk memeriksa manifes penumpang, melakukan pemeriksaan kesehatan dan menerima atau menolak calon imigran.

Pada tahun 1906, Kongres mengesahkan Basic Naturalization Act, yang membingkai aturan naturalisasi di Amerika Serikat. Undang-undang menetapkan bentuk-bentuk naturalisasi standar dan mendorong pengadilan negara bagian dan lokal untuk menyerahkan yurisdiksi naturalisasi mereka ke pengadilan federal. Pada tahun 1933, Kongres mendirikan US Immigration and Naturalization Service (INS).

Undang-Undang Reformasi dan Kontrol Imigrasi tahun 1986 memperluas tanggung jawab INS dengan mengizinkannya untuk menyelidiki geng tertentu, penipuan dan kegiatan penyelundupan manusia, dan memberlakukan sanksi terhadap majikan yang mempekerjakan orang asing ilegal.

Selain itu, Undang-Undang Reformasi Imigrasi dan tanggung jawab Imigrasi Ilegal tahun 1996 memungkinkan perekrutan agen khusus INS tambahan untuk penegakan internal dan memperkuat hukuman pidana tertentu, termasuk untuk penyelundupan orang asing.

Pada 11 September 2001, teroris di dalam American Airlines Penerbangan 11 dengan sengaja menabrakkan sebuah pesawat ke Menara Utara World Trade Center. Menara itu adalah rumah bagi US Customs House di 6 World Trade Center.

Baca Juga : Saat Amerika Tak Mampu Mengembalikan Anak Gadis Kami

Setelah peristiwa 9/11, pemerintah AS menciptakan pendekatan yang lebih kuat terhadap keamanan nasional dengan pengesahan Undang-Undang Keamanan Dalam Negeri dan pembentukan Departemen Keamanan Dalam Negeri.

Departemen ini dibentuk dengan menggabungkan 22 organisasi federal yang berbeda menjadi satu kesatuan. Pada tahun 2003, Bea Cukai dan INS digabung ke dalam Departemen Imigrasi dan Penegakan Bea Cukai (ICE). Pada tahun 2010, HSI dibentuk di dalam ICE dari unsur-unsur Kantor Investigasi, Intelijen, dan Urusan Internasional ICE sebelumnya.

Back To Top