Argentina Membekukan Harga Lebih Dari 1.400 Barang di Meningkatnya Inflasi

Argentina Membekukan Harga Lebih Dari 1.400 Barang di Meningkatnya Inflasi – Pihak berwenang Argentina telah menetapkan harga maksimum untuk 1.423 produk di toko-toko, dengan mengatakan pelanggar akan diberi sanksi sesuai dengan hukum, Kementerian Pengembangan Produktif mengatakan pada hari Rabu. Pada bulan September, Argentina mengalami peningkatan inflasi yang tajam, yang mencapai 3,5 persen dibandingkan dengan 2,5 persen pada bulan Agustus.

Argentina Membekukan Harga Lebih Dari 1.400 Barang di Meningkatnya Inflasi

poder360 – “Kementerian Perdagangan Negara mengeluarkan resolusi yang menetapkan ‘penetapan sementara harga maksimum penjualan kepada konsumen untuk semua produsen, pemasar, dan distributor 1.432 produk konsumsi massal di seluruh wilayah nasional,’ kata siaran pers kementerian itu. Keputusan ini dimaksudkan untuk mengembalikan harga produk ke level mereka pada 1 Oktober, dan mempertahankannya di sana hingga 7 Januari 2022, yang “disepakati oleh sebagian besar perwakilan dari perusahaan yang berpartisipasi (baik produsen dan rantai ritel),” kata siaran pers tersebut.

Baca Juga : Parikesit Balochi, Presenter Radio Dari India Yang Terkenal di Amerika Selatan

Ini bukan pembekuan harga pertama Argentina dalam beberapa tahun terakhir dengan latar belakang inflasi. Sejak awal tahun, inflasi telah meningkat menjadi 37 persen dan pada September menjadi 52,5 persen, menjadikan Argentina negara dengan tingkat inflasi tertinggi di Amerika Latin setelah Venezuela. Inflasi mengacu pada kenaikan umum harga barang dan jasa dalam perekonomian dari waktu ke waktu yang sesuai dengan penurunan nilai uang. Pelajari bagaimana inflasi bekerja dan mempengaruhi konsumen, penabung, dan investor, bagaimana mengukurnya, dan bagaimana membedakannya dari deflasi.

Definisi sederhana inflasi adalah pergerakan ke atas yang berkelanjutan dalam tingkat harga keseluruhan barang dan jasa dalam suatu perekonomian. Memegang semua yang lain konstan, ini sesuai dengan hilangnya daya beli untuk mata uang yang digunakan dalam perekonomian. Anda lihat, sebagai akibat dari inflasi, dibutuhkan lebih banyak unit mata uang untuk membeli jumlah barang dan jasa yang sama daripada di masa lalu. Dengan kata lain, uang Anda membeli lebih sedikit barang, baik itu roti, pasta gigi, sewa, atau layanan medis.

Apa yang terjadi dengan inflasi saat ini?

Inflasi baru-baru ini mencapai 5% — titik tertinggi sejak 2008. Itulah mengapa Anda mungkin melihat harga beberapa produk favorit Anda naik. Anda mungkin juga memperhatikan bahwa perusahaan mengenakan harga yang sama untuk produk yang sekarang hadir dalam paket yang lebih kecil, sehingga Anda tidak mendapatkan banyak. Ini adalah fenomena yang oleh para ekonom disebut “penyusutan,” dan ini adalah cara bagi perusahaan untuk menghindari kehilangan keuntungan tanpa menaikkan biaya produk mereka. Seperti inflasi, penyusutan mengurangi daya beli Anda karena Anda mendapatkan lebih sedikit untuk uang Anda.

The Fed dan pakar ekonomi lainnya mengaitkan kenaikan harga dan inflasi saat ini dengan banyak faktor, terutama menyeimbangkan kembali penawaran dan permintaan pasca-pandemi. Karena permintaan untuk pengeluaran barang dan jasa meningkat, banyak persediaan tetap terbatas. “Tantangan pasokan yang kami hadapi saat ini adalah penyebab kenaikan harga,” jelas Cody. “Misalnya, produsen mobil tidak bisa mendapatkan suku cadang yang mereka butuhkan cukup cepat untuk memenuhi permintaan saat ini.”

Faktor-faktor lain yang berkontribusi terhadap kenaikan harga termasuk pembukaan kembali ekonomi karena pembatasan penguncian dicabut, uang stimulus dihabiskan dan penyeimbangan kembali inflasi di bawah rata-rata selama beberapa tahun terakhir.

Apa dampak inflasi terhadap perekonomian?

The Fed memperkirakan inflasi yang lebih tinggi baru-baru ini bersifat sementara2, dan data historis menunjukkan bahwa apa yang terjadi sekarang adalah normal dan tidak terduga. Faktanya, inflasi yang moderat dapat menandakan ekonomi yang sehat dan tumbuh. Dalam ekonomi yang kuat, tingkat pengangguran lebih rendah dan upah biasanya naik, yang menguntungkan semua orang.

Namun, jika inflasi berlanjut terlalu lama, The Fed dapat memutuskan untuk menaikkan suku bunga untuk memperlambat pengeluaran. Itu menurunkan permintaan barang dan jasa, yang dapat menyebabkan harga lebih rendah dan mengirim inflasi kembali turun. “Jika The Fed harus mengambil tindakan untuk mengendalikan inflasi, biaya pinjaman untuk hal-hal seperti kredit mobil dan kartu kredit meningkat ketika suku bunga naik,” jelas Cody.

Namun, inflasi tidak selalu merupakan hal yang buruk. Seringkali, peminjam berdiri untuk mendapatkan keuntungan dari inflasi, terutama jika itu sesuai dengan kenaikan upah. Dalam skenario ini, mereka dapat membayar hutang dengan uang yang nilainya lebih rendah dari sebelumnya. Dalam lingkungan inflasi yang tidak sesuai dengan kenaikan upah, pemberi pinjaman dapat memperoleh keuntungan dengan mengorbankan peminjam. Dalam skenario ini, konsumen sering menghadapi tekanan kuat untuk meminjam uang guna membeli barang-barang yang mereka butuhkan, yang meningkatkan potensi pendapatan pemberi pinjaman. Dalam menghadapi permintaan dana pinjaman yang tinggi, pemberi pinjaman sering kali lebih diuntungkan dari tekanan ke atas pada suku bunga.

Bagaimana Mengukur Inflasi

Tingkat inflasi biasanya diukur dengan perubahan sesuatu yang disebut indeks harga. Indeks harga paling populer di Amerika Serikat adalah Indeks Harga Konsumen (IHK), yang merupakan ukuran perubahan rata-rata dari waktu ke waktu dalam harga seperangkat standar barang dan jasa konsumen yang dikenal sebagai keranjang pasar. CPI dihitung dengan membagi harga keranjang pasar pada tahun tertentu dengan harga keranjang pada tahun dasar. Temukan tingkat inflasi dengan menghitung persentase perubahan CPI dari satu titik waktu ke titik lainnya. Sebagai contoh, Indeks Harga Konsumen untuk Semua Konsumen Perkotaan (IHK-U) adalah 256,57 pada Juli 2019 dan 259,10 pada Juli 2020, menghasilkan tingkat inflasi sekitar 1% sepanjang tahun.34

Apa Penyebab Inflasi?

Inflasi terjadi ketika harga naik dan daya beli (nilai mata uang) turun seiring berjalannya waktu. Tapi apa masalahnya di sini? Mengapa satu dolar hari ini tidak dapat membeli Anda sebanyak yang terjadi pada tahun 1955? Masuklah ke kelas ekonomi kami dan kami akan mencoba memandu Anda melewatinya (tanpa membuat Anda tertidur). Inflasi terjadi ketika harga barang naik. Tapi apa yang menyebabkan harga barang naik? Semua kembali ke supply and demand. Ketika orang ingin membeli barang tetapi tidak cukup barang untuk mereka beli, harganya naik untuk memenuhi permintaan.

Baca Juga : Perkiraan Perekonomian Negara Swedia Terbaru Dari Pemerintah Swedia

Pada dasarnya, inflasi membuat nilai uang kertas $20 di saku Anda turun seiring waktu. Ingat bagaimana kakek-nenek Anda berbicara tentang bagaimana mereka dapat membeli permen nikel dan pergi menonton film dengan harga di bawah $1? Pasti menyenangkan bagi mereka! Inflasi adalah alasan kita tidak membayar harga yang sama untuk hal-hal itu hari ini. Ini terjadi ketika permintaan barang naik tetapi penawarannya tetap. Jika penjual tidak dapat mengikuti pasokan, maka mereka dapat menaikkan harga. Hal ini membuat harga naik untuk memenuhi permintaan.

Ini terjadi ketika pasokan barang rendah tetapi permintaannya tetap sama. Ketika ini terjadi, harga didorong ke atas (biasanya oleh semacam peristiwa yang memotong pasokan). Kami melihat ini terjadi ketika rantai pasokan global terpukul pada awal COVID-19 dan ketika Terusan Suez diblokir dan ketika Saluran Pipa Kolonial diretas. Nah, sebagian dari itu (oke, banyak itu) disebabkan oleh orang-orang yang melakukan panic buying, tetapi itu masih karena suatu peristiwa yang menyebabkan harga melonjak.

Back To Top