Wakil Presiden Venkaiah Naidu Bertemu Dengan Mitra Kolombia di Delhi, Amerika Selatan

Wakil Presiden Venkaiah Naidu Bertemu Dengan Mitra Kolombia di Delhi, Amerika Selatan – Wakil Presiden dan Menteri Luar Negeri Kolombia Marta Lucia Ramirez pada hari Kamis bertemu dengan Wakil Presiden India M Venkaiah Naidu di New Delhi. Lucia Ramirez sedang dalam kunjungan empat hari ke India, di mana dia juga akan bertemu dengan Menteri Luar Negeri (EAM) S Jaishankar.

Wakil Presiden Venkaiah Naidu Bertemu Dengan Mitra Kolombia di Delhi, Amerika Selatan

poder360 – “Wakil Presiden dan Menteri Luar Negeri Kolombia Marta Lucia Ramirez tiba di Delhi dengan delegasi bisnis yang menyertainya, untuk keterlibatan ekstensif yang mencakup semua aspek hubungan bilateral. Fokus khusus pada sains dan teknologi, pengembangan vaksin, dan bioteknologi,” tweet Kementerian Luar Negeri.

Baca Juga : Amerika Selatan Terus Memantau Wabah Flu Babi di Haiti 

“Kami tiba di India untuk menyegel aliansi penting yang memungkinkan kami memproduksi vaksin di Kolombia,” cuit Ramirez sebelumnya. Menteri Luar Negeri India (MoS) Meenakashi Lekhi pada hari Senin mengadakan pertemuan dengan Wakil Presiden dan Menteri Luar Negeri Kolombia Marta Lucia Ramirez untuk memperkuat hubungan bilateral kedua negara.

Dalam pertemuan tersebut, perwakilan dari kedua negara juga menandatangani Nota Kesepahaman tentang Kerjasama di bidang Antariksa, kata Lekhi dalam sebuah tweet. Menteri Luar Negeri India (MoS) Meenakashi Lekhi pada hari Senin mengadakan pertemuan dengan Wakil Presiden dan Menteri Luar Negeri Kolombia Marta Lucia Ramirez untuk memperkuat hubungan bilateral kedua negara.

Dalam pertemuan tersebut, perwakilan dari kedua negara juga menandatangani Nota Kesepahaman tentang Kerjasama di bidang Antariksa, kata Lekhi dalam sebuah tweet. Bulan lalu, Lekhi juga bertemu Marta Lucia Ramirez dalam upaya untuk memperkuat hubungan bilateral antara kedua negara. Dalam pertemuan tersebut, perwakilan dari kedua negara juga telah menandatangani Nota Kesepahaman tentang Kerjasama di bidang Antariksa, kata Lekhi dalam sebuah tweet.

Biografi Venkaiah Naidu

Muppavarapu Venkaiah Naidu adalah seorang politikus India yang menjabat sebagai wakil presiden India ke-13 dan saat ini sejak 2017. Wakil presiden India, secara resmi adalah Wakil Presiden Republik India, adalah jabatan konstitusional tertinggi kedua di India setelah Presiden. Pasal 63 Konstitusi India menyatakan bahwa “Akan ada wakil presiden India.” Wakil presiden bertindak sebagai presiden dalam ketidakhadiran presiden karena kematian, pengunduran diri, impeachment, atau situasi lainnya. Wakil presiden India juga merupakan ketua ex officio Rajya Sabha.

Ketika tagihan diperkenalkan di Rajya Sabha, wakil presiden memutuskan apakah itu tagihan keuangan atau tidak. Jika dia berpendapat, tagihan yang diperkenalkan di Rajya Sabha adalah tagihan uang, dia akan merujuk kasus itu kepada Ketua Lok Sabha untuk memutuskannya. Pasal 66 Konstitusi India menyatakan cara pemilihan Wakil Presiden. Wakil presiden dipilih secara tidak langsung oleh anggota dewan pemilihan yang terdiri dari anggota kedua Dewan Parlemen sesuai dengan sistem Perwakilan Proporsional melalui pemungutan suara tunggal yang dapat dialihkan dan pemungutan suara dilakukan dengan pemungutan suara rahasia yang dilakukan oleh komisi pemilihan. Wakil presiden India juga bertindak sebagai Rektor Yang Terhormat Universitas Panjab, Chandigarh. Venkaiah Naidu adalah wakil presiden India saat ini.

Dia mengalahkan kandidat UPA Gopalkrishna Gandhi pada pemilihan 5 Agustus 2017. Sebelumnya, ia menjabat sebagai menteri Perumahan dan Penanggulangan Kemiskinan Perkotaan, Pembangunan Perkotaan dan Informasi dan Penyiaran di Kabinet Modi. Seorang pemimpin terkemuka Partai Bharatiya Janata, ia juga menjabat sebagai presiden nasional dari 2002 hingga 2004. Sebelumnya, dia adalah Menteri Kabinet Persatuan untuk Pembangunan Pedesaan di pemerintahan Atal Bihari Vajpayee. Dia mengambil sumpah sebagai wakil presiden India dan ketua Rajya Sabha pada 11 Agustus 2017.

Venkaiah Naidu lahir pada 1 Juli 1949 di Chavatapalem. Distrik Nellore di Negara Bagian Madras, sekarang di Andhra Pradesh, hingga Rangaiah Naidu dan Ramanamma. Ia menyelesaikan sekolahnya dari Zilla Parshad High School, Bucchireddy Palem (Nellore), dan mengejar gelar sarjana dalam bidang politik dan studi diplomatik dari V. R. College, Nellore. Kemudian, ia memperoleh gelar sarjana hukum dengan spesialisasi hukum internasional dari Fakultas Hukum Universitas Andhra, Visakhapatnam. Dia adalah seorang swayamsevak di Rashtriya Swayamsevak Sangh dan bergabung dengan ABVP selama masa kuliahnya. Dia terpilih sebagai presiden serikat mahasiswa perguruan tinggi yang berafiliasi dengan Universitas Andhra.

Dia menjadi sorotan karena perannya yang menonjol dalam Gerakan Jai Andhra tahun 1972. Sementara Kakani Venkata Ratnam memimpin gerakan dari Vijayawada, Naidu mengambil bagian aktif dalam agitasi di Nellore, hingga dihentikan setahun kemudian. Pada tahun 1974, ia menjadi penyelenggara anti-korupsi Jayaprakash Narayan Chhatra Sangharsh Samiti dari Andhra Pradesh. Dia turun ke jalan sebagai protes terhadap Darurat dan dipenjara. Dari 1977 hingga 1980, ia adalah presiden sayap pemudanya. Baik sebagai pemimpin mahasiswa dan tokoh politik, Naidu menjadi terkenal sebagai orator, yang memperjuangkan perjuangan petani dan pembangunan daerah tertinggal.

Keterampilan pidato dan aktivisme politiknya mendorong karir politiknya dan dia terpilih sebagai MLA ke Majelis Legislatif Andhra Pradesh dua kali dari daerah pemilihan Udaygiri di distrik Nellore pada tahun 1978 dan 1983. Dia naik menjadi salah satu pemimpin BJP paling populer di Andhra Pradesh. Setelah menjabat di berbagai posisi organisasi BJP di tingkat negara bagian dan nasional, ia terpilih sebagai anggota Rajya Sabha dari Karnataka pada tahun 1998. Dia terpilih kembali dua kali, pada tahun 2004 dan 2010, dari Karnataka. Dia menjabat sebagai juru bicara partai dari tahun 1996 hingga 2000, membawa ke pekerjaannya dengan aliterasi dan perumpamaan yang unik.

Tidak seperti kebanyakan politisi dari India selatan, Naidu berusaha untuk menguasai bahasa Hindi, dengan berpidato di depan umum di India utara. Setelah kemenangan NDA dalam pemilihan umum 1999, ia menjadi Menteri Kabinet Persatuan untuk Pembangunan Pedesaan dalam pemerintahan yang dipimpin oleh Perdana Menteri Atal Bihari Vajpayee. Dia dikenal agresif mendorong reformasi dalam pembangunan pedesaan dan untuk banyak skema diperkenalkan selama periode ini seperti ‘Pradhan Mantri Gram Sadak Yojana.’

Naidu menggantikan Jana Krishnamurthi sebagai Presiden Nasional Partai Bharatiya Janata pada tahun 2003. Pada tanggal 28 Januari 2004, ia terpilih tanpa lawan untuk masa jabatan tiga tahun penuh. Setelah kekalahan NDA yang dipimpin BJP dalam pemilihan umum 2004, ia mengundurkan diri dari jabatannya pada 18 Oktober 2004 dan digantikan oleh L. K. Advani. Namun, ia tetap berada di garis depan BJP sebagai salah satu wakil presiden senior dan juru kampanye penting.

Baca Juga : Menteri Dalam Negeri Soylu Menghadiri Program Perayaan di RNAK

Naidu mengangkat Status Khusus untuk masalah Andhra Pradesh di Rajya Sabha (sebagai anggota oposisi pada Februari 2014) dan menuntut status status kategori khusus kepada AP. Perdana Menteri menyetujuinya, meskipun itu tidak termasuk dalam Undang-Undang Reorganisasi AP. Menyusul kemenangan BJP dalam pemilihan umum 2014, ia dilantik sebagai Menteri Pembangunan Perkotaan dan Urusan Parlemen pada 26 Mei 2014. Naidu juga terlibat dengan Swarna Bharat Trust, sebuah organisasi layanan sosial yang didirikan olehnya di Nellore.

Perwalian tersebut menjalankan sekolah untuk anak-anak miskin, yatim piatu dan berkebutuhan khusus dan memberikan program pelatihan wirausaha, terutama bagi perempuan dan remaja. Ia dinominasikan oleh BJP pada 29 Mei 2016 untuk Rajya Sabha dari Rajasthan dan terpilih. Pada 5 Juli 2016, ia merangkap sebagai Menteri Informasi dan Penyiaran. Setahun kemudian, ia mengundurkan diri dari kedua kantor untuk mengikuti pemilihan wakil presiden 2017. Dia memenangkan pemilihan untuk menjadi Wakil Presiden ke-13 India. Dia memperoleh 516 suara melawan kandidat UPA Gopalkrishna Gandhi, yang menerima 244 suara.

Back To Top