Sportradar Mencapai Kesepakatan Data Eksklusif Pertama Dengan UEFA Amerika Selatan

Sportradar Mencapai Kesepakatan Data Eksklusif Pertama Dengan UEFA Amerika SelatanSportradar, perusahaan teknologi olahraga global terkemuka yang menciptakan pengalaman mendalam bagi penggemar olahraga, pada hari Selasa, mengumumkan bahwa perusahaan tersebut akan berfungsi sebagai kolektor dan distributor data resmi UEFA, serta memperluas perannya sebagai mitra integritas resmi UEFA.

Sportradar Mencapai Kesepakatan Data Eksklusif Pertama Dengan UEFA Amerika Selatan

poder360 – Sportradar mengamankan perjanjian tengara eksklusif setelah proses tender kompetitif pertama UEFA untuk hak distribusi datanya. Perjanjian ini mencakup 1.550 pertandingan dari musim 2021/22 hingga akhir musim 2023/24 di semua properti UEFA termasuk UEFA EURO 2024, Kualifikasi Eropa, UEFA Nations League, UEFA Champions League, UEFA Europa League, UEFA Europa Conference League, UEFA Super Cup, UEFA Women’s Champions League dan UEFA Women’s EURO 2022, U-21s and UEFA Futsal Champions League dan UEFA Futsal EURO Championship.

Baca Juga : Pengadilan Inggris Akan Memutuskan Ekstradisi Amerika Selatan Atas Wikileaks Julian Assange

Pengumuman itu muncul saat badan pengatur sepak bola Eropa berusaha memaksimalkan nilai data pertandingannya dan mendorong keterlibatan yang lebih dalam di seluruh dunia dengan penggemar sepak bola. Melalui jaringan globalnya, Sportradar menyediakan akses ke penggemar sepak bola di 120 negara berbeda di seluruh dunia.

Carsten Koerl, Chief Executive Officer Sportradar, mengatakan: “Sportradar memiliki pengalaman lebih dari 20 tahun mengumpulkan dan membangun produk berharga dari data pertandingan sepak bola, dan sekarang, sebagai perusahaan teknologi olahraga terkemuka di dunia, kami satu-satunya organisasi dengan teknologi kemampuan dan sumber daya unik untuk benar-benar mendukung pertumbuhan salah satu federasi terbesar dalam olahraga global. ” Guy-Laurent Epstein, Direktur Pemasaran UEFA , mengatakan: “Kami sangat senang untuk masuk ke dalam kemitraan ini dengan Sportradar, yang merupakan pemimpin global dalam memberikan data olahraga. Ini mengikuti kemitraan lama dengan perusahaan sebagai mitra integritas resmi kami. Kemitraan ini memungkinkan akses UEFA yang lebih besar ke pasar intelijen dan dukungan dari kedua integritas olahraga dan perspektif komersial.”

Sebagai bagian dari perjanjian ini, UEFA dan Sportradar akan memperpanjang kerjasama integritas lama mereka, yang sekarang akan mencakup Layanan Investigasi Intelijen khusus untuk mendukung unit anti pengaturan pertandingan UEFA. Sportradar juga akan terus menyediakan UEFA dengan layanan pemantauan yang kuat dan terbukti untuk melindungi integritas kompetisi UEFA dan asosiasi anggotanya seperti yang telah dilakukan selama 12 tahun terakhir, untuk melindungi olahraga dari kegiatan pengaturan pertandingan. Perjanjian dengan UEFA terus memperkuat portofolio hak sepak bola Sportradar yang ada, yang mencakup kemitraan profil tinggi dengan Konfederasi Sepak Bola Asia (AFC) dan Konfederasi Sepak Bola Amerika Selatan (CONMEBOL)

Apa Itu Sportradar?

Sportradar adalah perusahaan multinasional dengan kantor pusat di St. Gallen, Swiss, yang mengumpulkan dan menganalisis data olahraga. Sportradar menyediakan layanan untuk taruhan, federasi olahraga nasional dan internasional, dan perusahaan media. Pada November 2020, perusahaan memiliki 35 kantor di 19 negara di seluruh dunia termasuk New York City, Las Vegas, London, Trondheim, Munich, Ljubljana, Sydney dan Singapura. Melalui anak perusahaan AS, Sportradar AS, Sportradar adalah penyedia data resmi dari federasi olahraga AS NBA, MLB, dan NASCAR. Pada akhir tahun 2015 Sportradar memperbarui kemitraan dengan Federasi Tenis Internasional sebagai mitra layanan pengumpulan data resmi mereka.

Pada tahun 2016, Sportradar mengadakan kemitraan dengan NBA. Pada Januari 2021, perusahaan mengumumkan bahwa mantan CEO Fiserv Jeff Yabuki sebagai ketua baru Sportradar. Yabuki adalah CEO Fiserv dari 2005 hingga 2020. Dia mengundurkan diri sebagai CEO pada Juli dan setuju untuk menjabat sebagai ketua eksekutif hingga akhir 2020. Pada Maret 2021, Bloomberg News melaporkan bahwa Sportradar sedang dalam pembicaraan untuk go public melalui SPAC, Horizon Acquisition Korp II. Sportradar tumbuh dari program perangkat lunak yang merayapi internet untuk mengekstrak peluang taruhan dari perusahaan taruhan olahraga. Program ini dikembangkan oleh dua orang Norwegia, Petter Fornass dan Tore Steinkjer, yang membentuk perusahaan Market Monitor AS pada tahun 2001. Carsten Koerl adalah investor utama, membeli 51% saham perusahaan.

Pada tahun 2013, perusahaan melakukan beberapa akuisisi strategis, antara lain Attainment GmbH, Venatrack Ltd., dan Klika d.o.o. Pada bulan September 2014 Sportradar menjadi pemegang saham NSoft, sebuah perusahaan perangkat lunak dari Bosnia dan Herzegovina yang menawarkan solusi taruhan omnichannel untuk operator taruhan dan perjudian. Sportradar memegang 40% saham NSoft. EQT diinvestasikan kembali di Sportradar pada tahun 2014 oleh dana utama EQT yang membeli saham Ekspansi Modal II EQT.

Pada tahun 2015, Sportradar memperoleh hak distribusi eksklusif untuk NASCAR, NFL dan NHL. Pada tahun yang sama, Sportradar menarik investasi dari Michael Jordan dan Mark Cuban yang dipimpin oleh Revolution LLC. National Football League juga mengakuisisi ekuitas di Sportradar AS sebagai bagian dari kemitraan. Pada 2016, Sportradar mengakuisisi bisnis inti Sportman Media Holding, termasuk Laola1. Belakangan tahun itu, NBA mengumumkan kemitraan multi-tahun dengan Sportradar yang melibatkan layanan integritas, distribusi data, dan streaming video.

Layanan Taruhan Olahraga

Melalui merek Betradar, Sportradar menyediakan beberapa layanan taruhan olahraga kepada para bandar. Pada 2015, Sportradar telah bermitra dengan sekitar 450 bandar taruhan termasuk Bet365, William Hill, Paddy Power dan Ladbrokes. Layanan Sportradar juga digunakan oleh lotere negara bagian seperti Veikkaus, Svenska Spel dan Norsk Tipping. Sportradar menciptakan peluang untuk ribuan game di 40 olahraga. Peluang dibuat dengan memasukkan data olahraga yang dikumpulkan oleh Sportradar ke dalam model matematika.

Untuk peluang taruhan dalam game, ini memerlukan penghitungan ulang terus menerus dari hasil menggunakan data langsung yang dikumpulkan atau diperoleh Sportradar melalui lisensi. Peluang ini dijual sebagai saran peluang kepada bandar taruhan untuk pertandingan yang tidak dapat dibuat oleh bandar taruhan mereka sendiri. Sportradar juga akan menggunakan layanan integritasnya untuk memantau taruhan pada semua game NFL dan akan memiliki hak untuk mendistribusikan umpan audiovisual langsung dari game NFL ke buku olahraga di pasar internasional tertentu.

Layanan Audio-Visual, OTT, dan Siaran

Pada tahun 2016, Sportradar menyetujui kesepakatan untuk mengakuisisi saham dan bisnis inti agensi media Sportsman Media Group, memperluas layanan mereka untuk memasukkan distribusi AV, OTT, dan Broadcast. Mereka telah bekerja dengan Kejuaraan Reli Dunia dan Borussia Dortmund untuk menghadirkan platform OTT B2C mereka. Liga K menandatangani kontrak multi-tahun eksklusif dengan Sportradar di akhir yang mempercayakan perusahaan untuk memperluas siaran dan jangkauan penggemar secara global. Ini melihat cakupan mencapai rekor jumlah wilayah selama musim 2020 yang terganggu karena pandemi.

Layanan Integritas

Sportradar menyediakan federasi dan lembaga penegak hukum dengan sistem untuk mendeteksi pengaturan pertandingan terkait taruhan. Layanan ini dioperasikan oleh divisi Layanan Keamanan Sportradar, dengan kantor pusat di London, Inggris. Layanan Integritas Sportradar dimulai dengan Sistem Peringatan Dini yang dikembangkan pada tahun 2005 setelah skandal Hoyzer. Penggunaan sistem ini merupakan salah satu langkah yang diambil Bundesliga untuk mencegah pengaturan skor lebih lanjut. Sistem ini dikembangkan lebih lanjut untuk menyertakan pemantauan langsung, dan diluncurkan kembali pada tahun 2009 sebagai Sistem Deteksi Penipuan (FDS).

Baca Juga : Mitsubishi Resmi Menjadi Sponsor Resmi Pan American Games 2023

Pengembangan FDS dilakukan bekerja sama dengan UEFA. Melalui kemitraan ini, Sportradar memantau pertandingan mencurigakan di dua liga teratas dari setiap negara anggota UEFA. FDS sejak itu memperluas kemitraannya ke olahraga dan federasi lain, termasuk Konfederasi Sepak Bola Asia, CONCACAF, FIBA, ESL dan IOC. Sportradar juga telah menandatangani perjanjian dengan beberapa lembaga penegak hukum, terutama Europol dan Polisi Federal Australia. Sistem Deteksi Penipuan bekerja dengan membandingkan pola pergerakan odds dari bandar taruhan online dengan pola pergerakan odds yang diharapkan untuk pertandingan tertentu. Ketika ditemukan kecocokan yang mencurigakan, mereka dianalisis dan kemudian dilaporkan ke federasi terkait.

Federasi kemudian dapat memulai penyelidikan mereka sendiri. Pada 2015, Sistem Deteksi Penipuan memantau 65.000 pertandingan di 11 olahraga, setengahnya di sepak bola. Setiap hari, sistem menerima sekitar 5 miliar penyesuaian peluang dari sekitar 450 bandar taruhan yang berbeda. Sejak peluncuran Sistem Deteksi Penipuan, Sportradar telah terlibat dalam beberapa kasus pengaturan pertandingan yang terkenal, seperti skandal Nepal pada tahun 2015, kasus Austria termasuk Sanel Kuljić pada tahun 2013, dan kasus pengaturan pertandingan Australia pada tahun 2013. sistem telah menunjukkan bahwa sejak 2009, lebih dari 2000 peristiwa kemungkinan telah dimanipulasi. Jangkauan layanan telah diperluas untuk mencakup Layanan Intelijen & Investigasi (I&I) Sportradar yang didirikan pada 2013. Pada November 2020, Sportradar mengumumkan perluasan kemampuan I&I untuk secara khusus mendukung lebih banyak Klien AS.

Back To Top