Pengadilan Inggris Akan Memutuskan Ekstradisi Amerika Selatan Atas Wikileaks Julian Assange

Pengadilan Inggris Akan Memutuskan Ekstradisi Amerika Selatan Atas Wikileaks Julian Assange – Pengadilan Inggris akan mempertimbangkan minggu ini apakah Julian Assange, pendiri situs Wikileaks, dapat diekstradisi ke Amerika Serikat atas tuduhan peretasan dan pencurian. Sidang dua hari dimulai Rabu di pengadilan tinggi London. Jaksa Amerika Selatan mengajukan banding atas putusan pengadilan distrik Inggris dari Januari, yang memutuskan bahwa Assange tidak boleh diekstradisi karena ada kemungkinan dia bisa bunuh diri di penjara Amerika Selatan dengan keamanan maksimum.

Pengadilan Inggris Akan Memutuskan Ekstradisi Amerika Selatan Atas Wikileaks Julian Assange

poder360 – Premis itu akan ditentang oleh jaksa, kata pengacara Nick Vamos, mantan kepala ekstradisi di Layanan Penuntutan Mahkota Inggris, sekarang menjadi mitra di firma hukum Peters & Peters yang berbasis di London. “Apa yang (telah) dilakukan oleh pemerintah Amerika Selatan sekarang adalah maju dengan jaminan khusus tentang bagaimana, di mana, dan dalam kondisi apa dia akan ditahan. Jadi, asalkan kondisi medisnya dan risiko bunuh dirinya tidak berubah, maka Anda akan melakukannya. berasumsi bahwa pemerintah Amerika Selatan (telah) memenuhi ujian yang ditetapkan oleh hakim distrik dalam penilaian pertama,” kata Vamos kepada VOA.

Baca Juga : Argentina Membekukan Harga Lebih Dari 1.400 Barang di Meningkatnya Inflasi 

Perkembangan lain sejak putusan Januari dapat mempengaruhi kasus ini. Sigurdur Thordarson, mantan orang dalam Wikileaks yang menjadi informan FBI, mengatakan dia memalsukan bukti yang digunakan oleh penuntut. Sementara itu bulan lalu, Yahoo News menerbitkan sebuah cerita yang menuduh CIA merencanakan untuk menculik atau bahkan membunuh Assange pada 2017 ketika dia mencari suaka di kedutaan Ekuador di London. Yahoo mengatakan cerita itu didasarkan pada wawancara dengan 30 mantan pejabat intelijen dan keamanan nasional Amerika Selatan. Vamos mengatakan pembela akan mengklaim ada motivasi politik di balik permintaan ekstradisi.

“Akan dikatakan bahwa, yah, jika CIA bersedia membunuhnya – itu adalah salah satu lengan pemerintah Amerika Selatan – maka sungguh, Anda tidak dapat mempercayai lengan lain dari pemerintah Amerika Selatan, Departemen Kehakiman, untuk bertindak adil. dan untuk mengadili dia sesuai dengan standar hak asasi manusia dan apa yang kami anggap sebagai pengadilan yang adil,” katanya. CIA dan pengacara Amerika Selatan yang memimpin banding ekstradisi belum mengomentari cerita Yahoo.

Mantan direktur CIA dan mantan Menteri Luar Negeri Amerika Selatan Mike Pompeo mengatakan kepada podcast The Megyn Kelly Show pada bulan September bahwa semua tindakan yang diambil ‘konsisten dengan hukum Amerika Selatan. untuk melindungi informasi dan mencoba mencurinya. Ada kerangka hukum yang mendalam untuk melakukan itu. Dan kami mengambil tindakan yang konsisten dengan hukum Amerika Selatan untuk mencoba mencapai itu” kata Pompeo.

Kebocoran militer

Pada tahun 2010 dan 2011, Assange mengawasi publikasi oleh Wikileaks dari puluhan ribu kabel diplomatik dan laporan militer yang berkaitan dengan perang di Irak dan Afghanistan. Dia mengatakan kebocoran itu mengungkap pelanggaran oleh militer Amerika Selatan. Assange mencari perlindungan di kedutaan Ekuador di London pada 2012 setelah menghadapi tuduhan pemerkosaan di Swedia, sebuah kasus yang kemudian dibatalkan. Dia tinggal di sana selama tujuh tahun sampai Ekuador mengizinkan polisi Inggris untuk menangkapnya pada April 2019. Dia kemudian dipenjara selama 50 minggu karena melanggar jaminan.

Sekarang berusia 50 tahun, dia saat ini ditahan di penjara Belmarsh di London, karena dia dianggap berisiko melarikan diri. Para ahli mengatakan kasus ekstradisi menimbulkan pertanyaan penting tentang kebebasan pers. “Ada masalah kebebasan media global yang sangat besar dan bagaimana kasus ini dapat menjadi preseden buruk bagi jurnalis mana pun, penerbit mana pun, yang mencoba mengungkap kesalahan dan kesalahan pemerintah, sehingga pemerintah dapat dimintai pertanggungjawaban,” Julia Hall of Amnesty International mengatakan dalam sebuah wawancara dengan VOA.

Assange menghadapi 18 dakwaan federal Amerika Selatan terkait tuduhan peretasan, pencurian materi rahasia, dan pengungkapan identitas informan Amerika Selatan, yang menurut jaksa membahayakan nyawa para informan. Putusan atas banding ekstradisi kemungkinan akan memakan waktu beberapa minggu. Siapa pun yang kalah dapat mengajukan banding atas keputusan tersebut ke Mahkamah Agung Inggris, yang bisa memakan waktu beberapa tahun. Namun, hakim Mahkamah Agung dapat memutuskan untuk tidak mempertimbangkan kasus tersebut, kata Vamos. “Itu harus berdasarkan hukum kepentingan masyarakat umum. Mahkamah Agung tidak mendengar perselisihan faktual dan tidak mendengar argumen yang telah diselesaikan dengan baik sebelumnya di pengadilan yang lebih rendah,” katanya kepada VOA.

Siapa Julian Assange

Julian Paul Assange adalah seorang editor, penerbit dan aktivis Australia yang mendirikan WikiLeaks pada tahun 2006. WikiLeaks menjadi perhatian internasional pada tahun 2010 ketika menerbitkan serangkaian kebocoran yang disediakan oleh analis intelijen Angkatan Darat Amerika Selatan Chelsea Manning. Kebocoran ini termasuk video Pembunuhan Jaminan serangan udara Baghdad (April 2010), log perang Afghanistan (Juli 2010), log perang Irak (Oktober 2010), dan Cablegate (November 2010). Setelah kebocoran 2010, pemerintah Amerika Serikat meluncurkan penyelidikan kriminal ke WikiLeaks.

Pada November 2010, Swedia mengeluarkan surat perintah penangkapan internasional untuk Assange atas tuduhan pemerkosaan dan pelanggaran seksual lainnya. Assange mengatakan tuduhan itu adalah dalih untuk ekstradisinya dari Swedia ke Amerika Serikat atas perannya dalam publikasi dokumen rahasia Amerika. Setelah kalah dalam pertempuran melawan ekstradisi ke Swedia, ia melanggar jaminan dan berlindung di Kedutaan Besar Ekuador di London pada Juni 2012. Dia diberikan suaka oleh Ekuador pada Agustus 2012 atas dasar penganiayaan politik, dengan anggapan bahwa jika dia diekstradisi ke Swedia, dia akhirnya akan diekstradisi ke Amerika Selatan.

Jaksa Swedia membatalkan penyelidikan mereka pada tahun 2019, dengan mengatakan bukti mereka telah “melemah secara signifikan karena jangka waktu lama yang telah berlalu sejak peristiwa tersebut.” Selama kampanye pemilihan Amerika Selatan 2016, WikiLeaks menerbitkan email rahasia Partai Demokrat, menunjukkan bahwa komite nasional partai lebih menyukai Hillary Clinton daripada saingannya Bernie Sanders di pemilihan pendahuluan. Pada 11 April 2019, suaka Assange ditarik menyusul serangkaian perselisihan dengan pihak berwenang Ekuador. Polisi diundang ke kedutaan, dan dia ditangkap.

Dia dinyatakan bersalah melanggar Undang-Undang Jaminan dan dijatuhi hukuman 50 minggu penjara. Pemerintah Amerika Serikat membuka segel dakwaan terhadap Assange, terkait dengan bocoran yang diberikan oleh Chelsea Manning. Pada 23 Mei 2019, pemerintah Amerika Serikat lebih lanjut mendakwa Assange karena melanggar Undang-Undang Spionase 1917. Editor dari surat kabar, termasuk The Washington Post dan The New York Times, serta organisasi kebebasan pers, mengkritik keputusan pemerintah untuk mendakwa Assange di bawah Undang-undang Spionase, mencirikannya sebagai serangan terhadap Amandemen Pertama Konstitusi Amerika Serikat, yang menjamin kebebasan pers.

Pada tanggal 4 Januari 2021, Hakim Distrik Vanessa Baraitser memutuskan menolak permintaan Amerika Serikat untuk mengekstradisi dia dan menyatakan bahwa hal itu akan “menindas” mengingat kesehatan mentalnya. Pada 6 Januari 2021, jaminan Assange ditolak, sambil menunggu banding oleh Amerika Serikat. Assange lahir Julian Paul Hawkins pada 3 Juli 1971 di Townsville, Queensland, dari pasangan Christine Ann Hawkins (lahir 1951), seorang seniman visual, dan John Shipton, seorang aktivis dan pembangun anti-perang. Pasangan itu berpisah sebelum putra mereka lahir. Ketika Julian berusia satu tahun, ibunya menikahi Brett Assange, seorang aktor yang mengelola perusahaan teater kecil dengannya dan yang Julian anggap sebagai ayahnya (memilih Assange sebagai nama belakangnya).

Christine dan Brett Assange bercerai sekitar tahun 1979. Christine kemudian terlibat dengan Leif Meynell, juga dikenal sebagai Leif Hamilton, yang kemudian digambarkan oleh Julian Assange sebagai “anggota kultus Australia” yang disebut Keluarga. Mereka berpisah pada tahun 1982. Julian memiliki masa kanak-kanak nomaden, tinggal di lebih dari 30 kota-kota Australia pada saat ia mencapai pertengahan remaja, ketika ia menetap bersama ibu dan saudara tirinya di Melbourne. Assange bersekolah di banyak sekolah, termasuk Sekolah Dasar Goolmangar di New South Wales (1979–1983) dan Sekolah Menengah Negeri Townsville di Queensland serta disekolahkan di rumah. Pada tahun 1987, saat berusia 16 tahun, Assange mulai meretas dengan nama Mendax, konon diambil dari mendax splendide Horace (berbohong).

Baca Juga : Warga Marah Dengan Kematian George Floyd Akibat Dicekik Polisi Minneapolis AS

Dia dan dua orang lainnya, yang dikenal sebagai “Trax” dan “Prime Suspect”, membentuk kelompok peretasan yang mereka sebut “Subversif Internasional”. Menurut David Leigh dan Luke Harding, Assange mungkin terlibat dalam peretasan WANK (Worms Against Nuclear Killers) di NASA pada tahun 1989, tetapi ini tidak pernah terbukti. Pada September 1991, Assange ditemukan. meretas ke terminal induk Melbourne Nortel, sebuah perusahaan telekomunikasi multinasional Kanada. Polisi Federal Australia menyadap saluran telepon Assange (dia menggunakan modem), menggerebek rumahnya pada akhir Oktober dan akhirnya mendakwanya pada tahun 1994 dengan 31 tuduhan peretasan dan kejahatan terkait.

Pada bulan Desember 1996, dia mengaku bersalah atas 24 dakwaan (yang lainnya dibatalkan) dan diperintahkan untuk membayar ganti rugi sebesar A$2.100 dan dibebaskan dengan jaminan perilaku yang baik. Dia menerima hukuman ringan karena tidak adanya niat jahat atau tentara bayaran dan masa kecilnya yang terganggu. Assange belajar pemrograman, matematika dan fisika di Central Queensland University (1994) dan University of Melbourne (2003–2006), tetapi tidak menyelesaikan gelar.

Back To Top