Pemerintah Brazil Umumkan Karantina Lima Hari Bagi Pelancong Yang Tidak Divaksinasi

Pemerintah Brazil Umumkan Karantina Lima Hari Bagi Pelancong Yang Tidak Divaksinasi  – Pemerintah federal mengumumkan Selasa ini bahwa akan memerlukan karantina lima hari bagi pelancong yang tidak divaksinasi Covid-19 yang mendarat di Brasil. Dalam upacara di Istana Planalto, Menteri Kesehatan Marcelo Queiroga menjelaskan, setelah masa karantina yang ditentukan, pemudik harus menjalani tes RT-PCR dengan hasil negatif.

Pemerintah Brazil Umumkan Karantina Lima Hari Bagi Pelancong Yang Tidak Divaksinasi

 

poder360 – Dalam aturan baru yang diumumkan pada hari Kamis, Brasil akan mewajibkan semua pelancong yang tidak divaksinasi yang tiba dengan pesawat untuk menjalani karantina selama lima hari . Keputusan dari kementerian kesehatan , kehakiman, infrastruktur dan kepala staf pemerintah diterbitkan kemarin dalam lembaran negara, dan berlaku mulai 11 Desember.

Baca Juga : Di New Hampshire, Pertarungan Vaksin dan Misinformasi Mengacaukan GOP

Menurut menteri, sekitar 80% penduduk Brasil yang berusia di atas 14 tahun sudah diimunisasi dengan dua dosis vaksin. Jumlah tersebut mewakili lebih dari 175 juta penduduk. Dia juga menyoroti bahwa negara itu berhasil “sangat mengurangi” jumlah kasus dan kematian yang disebabkan oleh covid-19 – dalam enam bulan terakhir, penurunannya sekitar 90%.

Perubahan itu diduga terkait dengan munculnya varian omicron, tetapi kepala regulator kesehatan Brasil, Antonio Barra Torres, mengatakan kepada Associated Press bahwa aturan tersebut adalah “tindakan pencegahan dan pendidikan” yang dirancang untuk mencegah “anti-vaksin”. pariwisata ke Brasil”.

Pengunjung internasional, terlepas dari status vaksinasi, juga harus mengikuti tes PCR hingga 72 jam sebelum keberangkatan, dan mengisi pernyataan tentang niat mereka untuk memasuki Brasil untuk regulator kesehatan negara tersebut. Pelancong yang tidak divaksinasi harus mengikuti tes Covid setelah masa karantina lima hari dan harus check-in dengan pusat dinas kesehatan yang memiliki alamat mereka.

Namun, tidak jelas seberapa efektif Brasil dapat atau akan melacak dan menegakkan karantina pengunjung ini, yang diperkirakan akan dilakukan di akomodasi pelancong. Pemerintah Brasil, di bawah presiden Jair Bolsonaro – yang tidak divaksinasi sendiri – dikritik oleh lawan awal pekan ini karena tidak memiliki batasan terhadap kedatangan yang tidak divaksinasi.

Menteri Kesehatan Marcelo Queiroga sebelumnya menolak panggilan untuk meminta bukti vaksinasi kepada turis, mengatakan kepada wartawan: “Seperti yang dikatakan presiden terkadang lebih baik kehilangan nyawa daripada kebebasan.”

Brasil memiliki angka kematian tertinggi kedua di dunia akibat Covid-19, dengan sekitar 616.000 kematian akibat virus hingga saat ini. Ini peringkat setelah AS, yang saat ini duduk di bawah 800.000. Pada 9 Desember 2021, 65,5 persen populasi telah divaksinasi lengkap. Brasil telah terbuka untuk kedatangan internasional selama beberapa bulan, tetapi hanya keluar dari daftar merah Inggris, di mana telah mendekam selama lima bulan, pada bulan Oktober.

Negara-negara di seluruh dunia telah memperketat persyaratan masuk mereka untuk pelancong yang divaksinasi dan tidak divaksinasi setelah deteksi baru-baru ini dari varian omicron, yang dikhawatirkan akan menyebar lebih cepat dan berpotensi lebih resisten terhadap vaksin yang ada.

Inggris menambahkan 11 negara ke daftar merahnya dalam dua minggu, sementara Spanyol sekarang memerlukan bukti vaksinasi untuk masuk, dan AS telah mengubah jendela pengujian pra-keberangkatan menjadi 24 jam, bukan 72.

Paspor vaksin

Baca Juga : Swedia Akan Meluncurkan Surat Covid Bagi Yang Belum Pada Akhir Tahun

Tentang kemungkinan memerlukan sertifikat vaksinasi bagi pelancong yang ingin memasuki negara itu, yang direkomendasikan oleh Badan Pengawasan Kesehatan Nasional (Anvisa), Queiroga menilai bahwa perang melawan pandemi bukan hanya tentang “apa yang disebut paspor yang lebih perselisihan. daripada konsensus menciptakan”.

“Akhir-akhir ini dunia menjadi sangat prihatin dengan adanya varian baru dari virus tersebut. Varian ini dapat terjadi di mana saja di dunia. Negara yang mengidentifikasi varian ini tidak dapat dihukum dengan membatasi warganya.”

“Hal ini diperlukan untuk membela kebebasan individu, menghormati hak-hak warga Brasil untuk secara bebas mengakses kebijakan kesehatan masyarakat”, katanya. “Tema ini melibatkan hubungan luar negeri Brasil dan Brasil adalah negara yang sangat diakui justru karena menggunakan prinsip timbal balik”, tambahnya.

Back To Top