Mata Uang Venezuela Amerika Selatan Mengalami Penurunan

Mata Uang Venezuela Amerika Selatan Mengalami Penurunan – Venezuela mengatakan akan membuat satu juta-ke-1 perubahan dalam mata uangnya segera, menghilangkan enam nol dari harga dalam mata uang lokal karena hiperinflasi terus mengganggu negara Amerika Selatan yang bermasalah. Bank sentral Venezuela pada hari Kamis mengumumkan perubahan ke bolivar akan mulai berlaku 1 Oktober.

Mata Uang Venezuela Amerika Selatan Mengalami Penurunan

poder360 – Uang kertas 100 bolivar yang baru akan menjadi pecahan tertinggi. Ini setara dengan 100.000.000 bolivar saat ini. Ini adalah penyesuaian ketiga sejak para pemimpin sosialis mulai memerintah Venezuela. Bolivar kehilangan tiga angka nol pada tahun 2008 di bawah Presiden Hugo Chavez yang sekarang telah meninggal, sementara penggantinya, Nicolás Maduro, menghilangkan lima angka nol pada tahun 2018.

Baca Juga : Hiperinflasi di Amerika Selatan, Dolar AS Membebani Konsumen Venezuela

Venezuela berada di tahun keenam resesi. Jutaan orang hidup dalam kemiskinan, dengan harga pangan tinggi yang biasanya ditetapkan dalam dolar AS dan upah rendah. Uang kertas 1 juta bolivar saat ini adalah denominasi tertinggi, tetapi langka. Lebih dari tujuh lembar uang itu dibutuhkan untuk membeli sebotol air 1,3 galon (5 liter), yang harganya 7,4 juta bolivar atau US$1,84 pada Kamis.

sejarah Bolivar

Bolívar dinamai pahlawan kemerdekaan Amerika Latin Simón Bolívar. Bolivar diadopsi oleh hukum moneter tahun 1879, menggantikan venezolano yang berumur pendek dengan laju lima bolívar menjadi satu venezolano. Awalnya, bolívar didefinisikan pada standar perak, sama dengan 4,5 g perak murni, mengikuti prinsip-prinsip Uni Moneter Latin. Undang-undang moneter tahun 1887 membuat alat pembayaran legal bolívar emas tidak terbatas, dan standar emas mulai beroperasi penuh pada tahun 1910.

Venezuela mengeluarkan emas pada tahun 1930, dan pada tahun 1934, nilai tukar bolívar ditetapkan dalam dolar AS pada tingkat dari 3,914 bolívares = 1 dolar AS, dinilai kembali menjadi 3,18 bolívares = 1 dolar AS pada tahun 1937, nilai yang bertahan hingga 1941. Hingga 18 Februari 1983 (sekarang disebut Black Friday (Viernes Negro) oleh banyak orang Venezuela), bolívar telah menjadi mata uang yang paling stabil dan diterima secara internasional di kawasan ini. Kemudian menjadi mangsa devaluasi tinggi.

Pemerintah mengumumkan pada 7 Maret 2007 bahwa bolívar akan dinilai kembali dengan rasio 1.000 banding 1 pada 1 Januari 2008 dan berganti nama menjadi bolívar fuerte dalam upaya untuk memfasilitasi kemudahan transaksi dan akuntansi. Nama yang lebih baru secara harfiah diterjemahkan sebagai “bolívar kuat” tetapi juga mengacu pada koin lama yang disebut peso fuerte senilai 10 real Spanyol. Nama “bolívar fuerte” digunakan untuk membedakannya dari mata uang lama yang digunakan bersama dengan bolívar fuerte. Nilai tukar resmi dibatasi untuk individu oleh CADIVI, yang memberlakukan batas tahunan pada jumlah yang tersedia untuk perjalanan.

Pada tanggal 8 Januari 2010, nilainya diubah oleh pemerintah dari nilai tukar tetap 2,15 bolívares fuertes menjadi 2,60 bolívares untuk beberapa impor (makanan dan barang kesehatan tertentu) dan 4,30 bolívares untuk impor lain seperti mobil, petrokimia, dan elektronik. Pada tanggal 4 Januari 2011, nilai tukar tetap menjadi 4,30 bolívares untuk US$1,00 untuk kedua sisi ekonomi. Pada tanggal 13 Februari 2013 bolívar fuerte didevaluasi menjadi 6,30 bolívares per US$1 dalam upaya untuk mengatasi defisit anggaran. Pada 18 Februari 2016, Presiden Maduro menggunakan kekuatan ekonominya yang baru diberikan untuk mendevaluasi nilai tukar resmi bolívar fuerte dari 6,3 Bs.F per US$1 menjadi 10 Bs.F per US$1, yang merupakan depresiasi 37% terhadap dolar AS.

Pada tanggal 26 Januari 2018, pemerintah menghentikan 10 Bs.F yang dilindungi dan disubsidi per nilai tukar US$1 yang dinilai terlalu tinggi akibat inflasi yang merajalela. Pada tanggal 5 Februari 2018, Bank Sentral Venezuela mengumumkan devaluasi 99,6%, dengan nilai tukar menjadi 25.000 Bs.F per USD. Ini menjadikan bolívar fuerte sebagai mata uang yang beredar dengan nilai terendah kedua di dunia berdasarkan nilai tukar resmi, di belakang hanya rial Iran, dan antara September 2017 dan Agustus 2018, menurut nilai tukar informal, bolívar fuerte adalah yang terendah. -satuan mata uang beredar yang bernilai di dunia.

Pada 22 Maret 2018, Presiden Nicolás Maduro mengumumkan program reformasi moneter baru, dengan rencana revaluasi mata uang dengan rasio 1 banding 1.000. Perubahan itu akan berlaku efektif mulai 4 Juni 2018. Pada Mei 2018, pemerintah mengharuskan harga dinyatakan dalam bolívares fuertes dan bolívares soberanos dengan tarif yang direncanakan saat itu 1.000 banding 1. Misalnya, satu kilogram pasta ditunjukkan dengan harga BsF. 695.000 dan BsS. 695. Harga yang dinyatakan dalam mata uang baru dibulatkan ke 50 centimo terdekat karena itu diharapkan menjadi denominasi terendah yang beredar saat peluncuran.

Pembulatan menimbulkan kesulitan karena beberapa item dan kualitas penjualan dihargai secara signifikan kurang dari 0,50 BsS.; misalnya satu liter bensin dan tiket Metro Caracas biasanya berharga BsS. 0,06 dan BS. 0,04, masing-masing. Perubahan dalam mata uang awalnya dijadwalkan pada 4 Juni 2018. Presiden menunda rencana tanggal peluncuran bolívar soberano Juni, mengutip dari Aristides Maza, “periode yang ditetapkan untuk melakukan konversi tidak cukup”. Revaluasi dijadwal ulang menjadi 20 Agustus 2018, dan kurs berubah menjadi 100.000 menjadi 1, dengan harga yang harus dinyatakan dengan kurs baru mulai 1 Agustus 2018.

Pada 20 Agustus 2018, pemerintah Maduro meluncurkan mata uang bolívar soberano yang baru, dengan satu bolívar soberano senilai 100.000 bolívares fuertes. Koin baru dalam denominasi 50 céntimos dan 1 bolívar soberano, dan uang kertas baru dalam denominasi 2, 5, 10, 20, 50, 100, 200 dan 500 bolívares soberanos diperkenalkan. Di bawah nilai tukar tetap resmi negara itu terhadap dolar AS, mata uang baru itu terdevaluasi sekitar 95% dibandingkan dengan bolívar fuerte lama. Hari itu dinyatakan sebagai hari libur bank untuk memungkinkan bank menyesuaikan diri dengan mata uang baru. Awalnya, selama masa transisi bolívar soberano akan dijalankan bersama bolívar fuerte.

Baca Juga : Ekonomi Amerika Serikat Naik Bulan Lalu karena Pekerja Melihat Kenaikan Gaji

Namun, sejak awal transisi, pada 20 Agustus, uang kertas bolívar fuerte 500 dan kurang tidak dapat digunakan. hanya disimpan di bank. Bersamaan dengan rilis mata uang baru, upah minimum dinaikkan menjadi 1.800 bolívares soberanos per bulan, peningkatan 33 kali lipat, dan pajak penjualan meningkat dari 12% menjadi 16%. Selain itu, bolívar soberano seharusnya memiliki nilai tukar tetap terhadap mata uang kripto petro, dengan nilai 3.600 bolívares soberanos untuk satu petro pasak petro dan bolívar soberano diumumkan oleh Maduro paling lambat tanggal 15 Agustus.

Petro seharusnya terikat dengan harga satu barel minyak (sekitar US$60 pada Agustus 2018). Hingga akhir Agustus 2018, tidak ada bukti bahwa cryptocurrency sedang diperdagangkan. Petro dianggap oleh banyak orang sebagai scam. Setelah pengenalan bolívar soberano, inflasi meningkat dari 61.463 persen pada 21 Agustus 2018 menjadi 65.320 persen pada 22 Agustus 2018. Pada 24 Agustus 2018, pengenalan bolívar soberano tidak mencegah hiperinflasi.

Menurut analis inflasi Steve Hanke, antara 18 Agustus dan 21 Agustus 2018, tingkat inflasi meningkat dari 48.760 persen menjadi 65.320 persen. Pada bulan Oktober 2021, negara tersebut akan menghapus enam nol dari mata uangnya sambil mengadaptasi versi sistem mata uang Bolivar yang lebih baru di bawah proyek yang dikenal sebagai “Digital Bolivar”.

Back To Top