Hiperinflasi di Amerika Selatan, Dolar AS Membebani Konsumen Venezuela

Hiperinflasi di Amerika Selatan, Dolar AS Membebani Konsumen Venezuela – Yosmar Sanguino mengatakan dia berjuang untuk menyediakan makanan untuk kedua putrinya dan tiga cucunya di lingkungan berpenghasilan rendah di ibukota Venezuela. Dia sering membuat arepas roti jagung pipih bundar tradisional dengan mentega dan keju. Tetapi sulit untuk membeli bahkan beberapa bahan itu. “Makanan ada, tapi uangnya kurang. Karena jika Anda membeli satu hal, Anda tidak dapat membeli yang lain, ”katanya.

Hiperinflasi di Amerika Selatan, Dolar AS Membebani Konsumen Venezuela

poder360 – “Jika Anda membeli mentega, Anda tidak bisa membeli keju. Atau jika Anda membeli keju, Anda tidak bisa membeli mentega.” Dan dia termasuk di antara orang-orang Venezuela yang relatif beruntung yang memiliki setidaknya beberapa akses ke dolar uang yang dikirim oleh seorang putra yang beremigrasi ke Amerika Serikat ketika krisis sosial, politik, dan ekonomi negara Amerika Selatan itu memburuk.

Baca Juga : Saham AngloGold Anjlok Dari Penambangan Amerika Selatan 

Lebih dari 40% rumah tangga Venezuela menerima beberapa pengiriman uang dari luar negeri, yang tahun lalu diperkirakan mencapai $4 miliar, menurut perusahaan konsultan Econoanalitica, yang berbasis di Caracas, ibu kota. Uang sering mengalir melalui jaringan pemegang rekening bank asing pihak ketiga yang membebankan komisi, metode pembayaran digital seperti Zelle atau melalui teman atau kerabat yang bepergian pulang dengan uang tunai.

Pemerintah sosialis negara itu dua tahun lalu menghentikan upaya panjang dan rumitnya untuk membatasi transaksi dalam dolar demi bolivar lokal, yang nilainya telah dilenyapkan oleh inflasi terburuk di dunia. Itu sebagian besar telah mengakhiri kekurangan yang selama bertahun-tahun meninggalkan pasar dengan rak kosong yang kronis. Tapi itu berarti banyak orang Venezuela dibayar dalam bolivar yang nilainya menguap dari hari ke hari tidak mampu membeli apa yang ada di rak-rak itu.

Pemerintah pekan lalu mengumumkan akan memotong enam nol dari mata uang – perubahan satu juta ke-1 – dengan tagihan baru pada 1 Oktober. Saat ini, uang kertas 1 juta bolivar adalah denominasi terbesar. Nilainya kira-kira seperempat AS. Tetapi tanpa langkah-langkah lain, itu tidak akan berpengaruh banyak pada erosi nilai yang terus berlanjut. Pemerintah telah memotong tiga angka nol pada tahun 2008 dan lima angka lagi pada tahun 2018. Meskipun upah minimum resmi yang diperoleh jutaan orang dikalikan berkali-kali, jumlahnya masih sekitar $2 bahkan tidak cukup untuk membeli satu kilogram ayam.

Jutaan orang Venezuela dengan cemas menunggu kedatangan kotak barang bersubsidi besar yang harganya antara 43 sen dan 62 sen dan biasanya termasuk tepung jagung, beras, minyak, gula, pasta, dan kacang-kacangan. Banyak yang berebut untuk memenuhi kebutuhan dengan pekerjaan sampingan toko roti rumahan, potong rambut, reparasi mobil, pengiriman makanan, barter. Dan untuk beberapa, ujungnya tidak bertemu sama sekali. Konsumsi protein per kapita turun 60% antara 2013, ketika Presiden Nicolás Maduro menjabat, dan 2019, menurut perusahaan investasi Torino Capital.

Konsumsi daging ayam anjlok 82% selama periode tersebut, sedangkan telur turun 66%. Sebuah laporan dari Organisasi Pangan dan Pertanian PBB menemukan bahwa sekitar sepertiga orang Venezuela melaporkan bahwa mereka tidak memiliki makanan yang disimpan dan 11 persen melaporkan kadang-kadang menjalani hari tanpa makanan. Program Pangan Dunia PBB pada tahun 2019 melaporkan bahwa 6,3% anak di bawah 5 tahun mengalami kekurangan gizi akut, 13,4% terhambat dan 30% menderita anemia. Sekitar 24% wanita antara usia 15 dan 49 tahun juga menderita anemia.

Nilai bolivar telah runtuh selama bertahun-tahun meskipun – atau karena – upaya pemerintah untuk mengendalikan nilai tukar. Ini dengan cepat memperluas jumlah uang beredar bahkan ketika ada lebih sedikit untuk dibelanjakan, dengan ekonomi yang memproduksi lebih sedikit barang dan akhirnya mengekspor lebih sedikit minyak. Tetapi pemadaman besar-besaran pada 2019 mulai mengubah dinamika, kata Dagnelly Duarte, ekonom Torino Capital, yang memiliki fokus khusus di Venezuela.

Konsumen yang tidak memiliki banyak kertas bolivar tidak dapat pergi ke toko kelontong karena terminal kartu kredit tidak berfungsi. Orang-orang mengenakan biaya $ 1 untuk menyalakan ponsel. Tas dengan es berharga $10. Pada akhir tahun, pemerintah telah meninggalkan upaya untuk menyempitkan dolar AS. Itu adalah keuntungan bagi sektor swasta, yang mulai mengimpor segala macam barang yang tidak pernah dilihat orang Venezuela selama bertahun-tahun.

Duarte mengatakan penjual pada awalnya berhati-hati dalam menetapkan harga dalam dolar; sebagian besar pelanggan tidak memilikinya dan banyak yang khawatir pemerintah masih akan menindak. Namun setelah beberapa saat, “menjadi jelas bahwa, ‘Lihat, saya menggunakan dolar dan penjualan produk mengalir lebih baik.’” Saat ini, Duarte mengatakan, lebih dari 60% transaksi dilakukan dalam dolar AS fakta yang menggelitik hidup bagi mereka yang tidak memiliki uang.

“Ini sangat rumit bagi orang seperti saya, yang pensiun dari universitas  27 tahun mengabdi, profesional. Saya menjabat sebagai kepala hubungan masyarakat dan gaji saya bahkan tidak mencapai $5,” kata Germán Socas, yang sedang membeli buah dan sayuran di sebuah pasar di Caracas. Bahkan harga dolar telah meningkat tajam, sebagian karena mata uang itu sendiri kurang langka. Satu set barang kebutuhan pokok untuk keluarga beranggotakan lima orang termasuk tepung untuk arepas, ayam, sarden, dan mentega  pada bulan Mei harganya hampir empat kali lipat dalam dolar daripada dua tahun lalu, menurut Torino Capital.

“Pada 2019, ketika (penggunaan) dolar masih dibatasi, dengan $100 dolar Anda bisa menjalankan pasar secara lengkap, dan Anda masih punya banyak. Saat ini, basic basket sekitar $390 (sebulan),” kata Duarte. Keranjang pasar yang sama dan biaya transportasi umum untuk keluarga beranggotakan lima orang menghabiskan setidaknya 174 upah minimum sekitar 1,2 miliar bolivar. Rak yang diisi dengan minyak zaitun impor dan keju impor memberikan “gambar kemakmuran” kata agen perjalanan Viviana Stifano setelah mengunjungi supermarket.

“Tapi itu adalah lingkungan kelangkaan pada saat yang sama karena sekarang ada kelebihan produk, tetapi Anda tidak memiliki daya beli untuk membeli yang Anda inginkan. Anda mendapatkan apa yang Anda butuhkan untuk hampir tidak hidup. ” Semua pihak menyalahkan sebagian masalah Venezuela pada penurunan harga minyak. Para kritikus menyalahkan kesalahan manajemen dan korupsi pemerintah atas runtuhnya output ekspor utama negara itu dan kegagalannya untuk mendiversifikasi ekonomi dari minyak. Dari puncak sekitar 3,2 juta barel minyak per hari pada tahun 1997, negara dengan cadangan minyak terbesar di dunia saat ini memompa kurang dari 500.000 barel.

Baca Juga : Profil Pajak di Jantung Amerika Selatan

Pemerintah menyalahkan sanksi AS atas banyak kesengsaraan ekonominya dan Maduro bulan lalu menuduh beberapa orang kaya Venezuela, yang tidak disebutkan namanya, memanipulasi harga, memperingatkan kemungkinan tindakan terhadap mereka. “Tidak ada yang tak tersentuh dalam oligarki Venezuela,” katanya. Kontrol harga, pengambilalihan, dan tindakan lainnya juga menghancurkan banyak alat produktif negara selama bertahun-tahun, dan tanpa pendapatan dari ekspor minyak, pemerintah tidak memiliki uang untuk impor guna memenuhi kebutuhan penduduknya.

“Di masa lalu, pemerintah akan mencetak semua uang yang mereka inginkan dan membagikannya seperti confetti di seluruh perekonomian, dan itu sampai batas tertentu, menjaga roda tetap berjalan, jika Anda mau, tetapi Anda masih memiliki ketidaksetaraan,” kata Raul Gallegos. , seorang analis risiko dan penulis buku tentang keruntuhan ekonomi Venezuela. Tapi sekarang, “Untuk bertahan hidup, Anda membutuhkan dolar.”

Back To Top