Deforestasi Amazon Amerika Selatan Melonjak ke Terburuk Dalam 15 Tahun

Deforestasi Amazon Amerika Selatan Melonjak ke Terburuk Dalam 15 Tahun – Area yang mengalami deforestasi di Amazon mencapai level tertinggi dalam 15 tahun setelah melonjak 22% dari tahun sebelumnya, menurut data resmi yang diterbitkan Kamis. Negara bagian Para menyumbang 40% deforestasi dari Agustus 2020 hingga Juli 2021, menurut data, paling banyak dari sembilan negara bagian di wilayah Amazon.

Deforestasi Amazon Amerika Selatan Melonjak ke Terburuk Dalam 15 Tahun

poder360 – Tetapi peningkatannya dari tahun ke tahun sedikit dibandingkan dengan negara bagian Mato Grosso dan Amazonas, yang bersama-sama menyumbang 34% dari kehancuran kawasan itu. Kedua negara bagian itu masing-masing menderita deforestasi 27% dan 55% lebih banyak. Dan data awal untuk periode referensi 2021-22 menandakan penurunan lebih lanjut. Sistem pemantauan bulanan badan antariksa, Deter, mendeteksi deforestasi yang lebih tinggi dari tahun ke tahun selama bulan September dan Oktober. Deter kurang dapat diandalkan dibandingkan Prodes tetapi secara luas dilihat sebagai indikator utama.

Baca Juga : Florida Dituduh Berada di Belakang Pawai Anti-Pemerintah Kuba

Apa itu deforestasi

Deforestasi adalah pembukaan lahan hutan dengan tujuan tertentu. Sepanjang sejarah dan hingga zaman modern, hutan telah diratakan untuk dijadikan lahan pertanian dan penggembalaan hewan, dan untuk mendapatkan kayu untuk bahan bakar, manufaktur, dan konstruksi.

Deforestasi telah sangat mengubah lanskap di seluruh dunia. Sekitar 2.000 tahun yang lalu, 80 persen Eropa Barat adalah hutan; hari ini angkanya adalah 34 persen. Di Amerika Utara, sekitar setengah dari hutan di bagian timur benua ditebang dari tahun 1600-an hingga 1870-an untuk kayu dan pertanian. Cina telah kehilangan banyak hutannya selama 4.000 tahun terakhir dan sekarang hanya lebih dari 20 persennya yang berhutan. Sebagian besar lahan pertanian Bumi dulunya adalah hutan.

Saat ini, jumlah deforestasi terbesar terjadi di hutan hujan tropis, dibantu oleh pembangunan jalan yang ekstensif ke daerah-daerah yang dulunya hampir tidak dapat diakses. Membangun atau meningkatkan jalan menjadi hutan membuatnya lebih mudah diakses untuk dieksploitasi. Pertanian tebang-dan-bakar merupakan penyumbang besar deforestasi di daerah tropis. Dengan metode pertanian ini, petani membakar petak hutan yang luas, memungkinkan abu untuk menyuburkan tanah untuk tanaman. Namun, tanah itu hanya subur selama beberapa tahun, setelah itu petani melanjutkan untuk mengulangi proses di tempat lain. Hutan tropis juga ditebang untuk membuka jalan bagi penebangan, peternakan sapi, dan perkebunan kelapa sawit dan karet.

Deforestasi dapat mengakibatkan lebih banyak karbon dioksida dilepaskan ke atmosfer. Itu karena pohon mengambil karbon dioksida dari udara untuk fotosintesis, dan karbon terkunci secara kimiawi di kayu mereka. Ketika pohon dibakar, karbon ini kembali ke atmosfer sebagai karbon dioksida. Dengan lebih sedikit pohon di sekitar untuk menyerap karbon dioksida, gas rumah kaca ini terakumulasi di atmosfer dan mempercepat pemanasan global.

Deforestasi juga mengancam keanekaragaman hayati dunia. Hutan tropis adalah rumah bagi sejumlah besar spesies hewan dan tumbuhan. Ketika hutan ditebang atau dibakar, hal itu dapat membuat banyak spesies tersebut punah. Beberapa ilmuwan mengatakan kita sudah berada di tengah-tengah episode kepunahan massal. Lebih cepat, hilangnya pohon dari hutan dapat membuat tanah lebih rentan terhadap erosi. Hal ini menyebabkan tanaman yang tersisa menjadi lebih rentan terhadap kebakaran karena hutan berubah dari lingkungan yang tertutup dan lembab menjadi lingkungan yang terbuka dan kering.

Sementara deforestasi bisa permanen, hal ini tidak selalu terjadi. Di Amerika Utara, misalnya, hutan di banyak daerah kembali pulih berkat upaya konservasi. Deforestasi dapat didefinisikan sebagai penebangan pohon dalam skala besar dari hutan (atau lahan lain) untuk memfasilitasi aktivitas manusia. Ini merupakan masalah lingkungan yang serius karena dapat mengakibatkan hilangnya keanekaragaman hayati, kerusakan habitat alami, gangguan siklus air, dan erosi tanah. Deforestasi juga merupakan penyumbang perubahan iklim dan pemanasan global.

Penyebab deforestasi

Pertanian, penggembalaan ternak, pertambangan, dan pengeboran gabungan menyumbang lebih dari setengah dari semua deforestasi. Praktik kehutanan, kebakaran hutan dan, sebagian kecil, urbanisasi merupakan sisanya. Di Malaysia dan Indonesia, hutan ditebang untuk menghasilkan minyak kelapa sawit, yang dapat ditemukan dalam segala hal mulai dari sampo hingga garam. Di Amazon, peternakan dan peternakan—khususnya perkebunan kedelai—adalah penyebab utama.

Operasi penebangan, yang menyediakan produk kayu dan kertas dunia, juga menebang banyak pohon setiap tahun. Penebang, beberapa dari mereka bertindak secara ilegal, juga membangun jalan untuk mengakses lebih banyak hutan terpencil—yang mengarah pada deforestasi lebih lanjut. Hutan juga ditebang sebagai akibat dari pertumbuhan urban sprawl karena lahan dikembangkan untuk rumah. Tidak semua deforestasi disengaja. Beberapa disebabkan oleh kombinasi faktor manusia dan alam seperti kebakaran hutan dan penggembalaan berlebihan, yang dapat mencegah pertumbuhan pohon muda.

Deforestasi mempengaruhi manusia dan hewan di mana pohon ditebang, serta dunia yang lebih luas. Sekitar 250 juta orang yang tinggal di kawasan hutan dan sabana bergantung pada mereka untuk penghidupan dan pendapatan—banyak dari mereka di antara kaum miskin pedesaan di dunia. Delapan puluh persen hewan dan tumbuhan darat hidup di hutan, dan penggundulan hutan mengancam spesies termasuk orangutan, harimau sumatera, dan banyak spesies burung. Penebangan pohon membuat hutan kehilangan sebagian kanopinya, yang menghalangi sinar matahari di siang hari dan menahan panas di malam hari. Gangguan itu menyebabkan perubahan suhu yang lebih ekstrem yang dapat berbahaya bagi tumbuhan dan hewan.

Erosi Tanah sebagai Akibat Deforestasi

Pohon cenderung mengikat akarnya ke batuan dasar tanah, sehingga memperkuat tanah. Selain itu, serasah tanaman yang dihasilkan oleh pohon menawarkan perlindungan ke permukaan tanah. Dengan tidak adanya pohon (sebagai akibat dari penggundulan hutan), tanah menjadi rentan terhadap erosi.

Penggundulan hutan pada lahan miring sering disertai dengan longsor, yang dapat dijelaskan dengan hilangnya daya rekat tanah karena tidak adanya pohon. Tingkat erosi diperkuat oleh bencana alam tertentu seperti banjir (perhatikan bahwa serasah tanaman yang ditemukan di permukaan hutan membantu mengurangi jumlah tanah yang hanyut). Karena erosi tanah merupakan penyumbang langsung eutrofikasi, penggundulan hutan dapat dipandang sebagai penyumbang masalah lingkungan lainnya.

Pengaruh Deforestasi terhadap Keanekaragaman Hayati

Baca Juga : Kebakaran di Marmaris, Turki, Jalan Raya Datça Ditutup

Hutan menjadi tuan rumah bagi spektrum luas satwa liar. Faktanya, hutan hujan tropis diyakini sebagai ekosistem paling beragam di planet ini. Deforestasi merupakan ancaman besar bagi keanekaragaman hayati ini. Dalam skala lokal, pembukaan lahan hutan dapat menyebabkan penurunan populasi spesies tertentu. Namun, dalam skala global, penggundulan hutan dapat mengakibatkan kepunahan beberapa spesies yang diinginkan.

Sekitar 50.000 spesies (terdiri dari tumbuhan, hewan, dan serangga) hilang setiap tahun sebagai akibat dari deforestasi. Studi menunjukkan bahwa lebih dari 40% dari semua spesies tumbuhan dan hewan di kawasan Asia Tenggara akan mengalami kepunahan selama abad ke-21. Implikasi dari hilangnya keanekaragaman hayati dalam skala besar sulit diprediksi, tetapi kemungkinan besar hal itu akan berdampak buruk pada jaring-jaring makanan. Juga, kepunahan satu spesies mungkin memainkan peran utama dalam kepunahan spesies lain melalui fenomena kepunahan bersama.

Back To Top