Amerika Selatan Terus Memantau Wabah Flu Babi di Haiti

Amerika Selatan Terus Memantau Wabah Flu Babi di Haiti – Organisasi Kesehatan Hewan Dunia mengatakan wabah pertama demam babi Afrika, virus babi yang fatal, di Haiti dalam 37 tahun baru-baru ini ditemukan, meningkatkan kekhawatiran tentang penyebarannya ke seluruh Amerika. Dalam laporannya pada hari Senin, Organisasi Kesehatan Hewan mengatakan sebuah operasi di Anse–Pitre, dekat perbatasan Haiti dengan Republik Dominika, menemukan wabah itu, yang dimulai pada 26 Agustus.

Amerika Selatan Terus Memantau Wabah Flu Babi di Haiti

poder360 – Sementara itu, Departemen Pertanian AS (USDA) mengatakan, pada hari Selasa, bahwa kasus baru-baru ini di Republik Dominika tidak mengejutkan, menambahkan bahwa pihaknya sedang berkonsultasi dengan pejabat kesehatan hewan di kedua negara. Wabah di Hispaniola membuka kemungkinan penyebaran penyakit, untuk pertama kalinya, ke AS dan berdampak pada ekspor daging babi Amerika. Badan tersebut mengatakan bahwa AS telah melarang babi Haiti dan Dominika karena penyakit babi lainnya, mencatat bahwa Bea Cukai dan Perlindungan Perbatasan meningkatkan inspeksi penerbangan dari Hispaniola untuk mendeteksi babi ilegal.

Baca Juga : Apakah Polisi Wanita Di Amerika Selatan Hanya Melayani Wanita? 

Pekan lalu, USDA mengkonfirmasi wabah di Haiti, yang telah memulai kampanye pemantauan dan memberlakukan karantina, melalui pengujian di laboratorium di Pulau Plum, New York. Demam babi Afrika, yang berasal dari Afrika sebelum menyebar ke Eropa dan Asia, tidak berbahaya bagi manusia tetapi telah membunuh ratusan juta babi. Tiga tahun lalu, penyakit ini menyebar dengan cepat di China dan membunuh setengah populasi babi di negara itu dalam setahun. Wabah ini merupakan tantangan terbaru yang dihadapi rakyat Haiti dan pemerintah setelah gempa bumi dan pembunuhan presiden negara itu.

Dampak Flu Babi

Flu babi (H1N1) adalah pandemi yang sangat signifikan bagi semua negara dan orang di seluruh dunia. Itu memiliki dampak negatif terutama tetapi ada beberapa hal positif dan pelajaran yang kami pelajari darinya. Pro dan kontra ini mungkin merupakan efek jangka pendek atau jangka panjang pada komunitas atau individu. Penyebaran flu babi telah mendorong organisasi kesehatan untuk mempromosikan kebersihan yang baik dan menjadi lebih sehat dan bugar untuk membantu mencegah atau melawan virus.

Pandemi membuat orang mulai menjaga diri karena sadar bisa terkena penyakit kapan saja. Hal ini berdampak positif karena orang-orang mulai melakukan hal-hal tersebut dan mungkin sudah menjadi kebiasaan sehingga mereka terus melakukannya. Hal positif lainnya adalah begitu Anda mendapatkan vaksin flu babi, Anda tidak akan pernah mendapatkannya lagi. Keuntungan dari penyakit seperti ini adalah bahwa orang akan menjadi lebih sadar di masa depan. Vaksin yang dibuat untuk flu babi juga dapat digunakan untuk mengobati pandemi lain di masa depan.

Dampak negatif jangka pendek adalah gejala flu babi, antara lain demam, batuk, mual, muntah, dan diare. Gejala-gejala ini akan menyebabkan orang menjauh dari pekerjaan dan tidak menghasilkan pendapatan bagi keluarga mereka. Orang-orang yang absen dari pekerjaan menyebabkan bisnis kehilangan uang. Ketika sekolah ditutup, siswa akan kehilangan pendidikan mereka. Di Jepang 200 sekolah terpaksa ditutup segera setelah flu babi terdeteksi untuk membantu menghentikan penyebarannya.

Flu babi tidak memiliki banyak hal positif di negara atau wilayah mana pun. Satu-satunya perusahaan yang mungkin mendapat untung selama pandemi adalah perusahaan kebersihan dan sanitasi yang memproduksi produk seperti sabun, pembersih tangan, dan mungkin deterjen. Di beberapa kota dan negara yang kelebihan penduduk, pengurangan populasi mungkin dilihat sebagai dampak positif dari flu babi. Di masa depan, negara-negara sekarang akan tahu bagaimana bereaksi terhadap pandemi dan pemerintah akan menyimpan dana darurat untuk situasi seperti ini.

Ketika flu babi merebak, Barack Obama menggunakan $1,5 miliar uang darurat untuk mencoba menghentikan penyebaran flu babi dan menemukan vaksin. Ada banyak dampak negatif di negara-negara, terutama Meksiko, tempat flu babi berasal. Industri pariwisata Meksiko dan AS akan merugi karena penurunan wisatawan. Sebuah survei menunjukkan bahwa 61% orang yang dijadwalkan melakukan perjalanan ke Meksiko membatalkan perjalanan mereka karena flu babi. 22 hotel di Meksiko terpaksa ditutup karena sepinya wisatawan.

Pada tahun 2007 pariwisata membawa $ 13 miliar ke Meksiko. Meksiko juga merupakan pengekspor minyak, lemari es, dan TV plasma terbesar, dan ini menciptakan jumlah pendapatan terbesar bagi Meksiko. Jika perdagangan dihentikan, Meksiko akan kehilangan banyak uang. Flu babi juga berdampak negatif pada industri daging babi Meksiko senilai $15 miliar. Meksiko mengalami kerugian yang sangat besar pada industri daging babi tetapi industri daging babi AS kehilangan $5 miliar dan peternak babi kehilangan 60% dari ekuitas (nilai) mereka.

Dampak 1: Kesehatan, Kesejahteraan, dan Produktivitas Babi

Munculnya flu babi H3N2 ‘triple-reassortant’ di Ontario pada tahun 2005 mengingatkan kita bahwa jenis influenza baru, yang terjadi pada populasi yang naif, menyebabkan tanda-tanda klinis yang signifikan dan hilangnya produktivitas. Indikasi klasik ‘wabah’ influenza terlihat: babi dengan demam dan kehilangan nafsu makan. aborsi dan tanda-tanda reproduksi lainnya. dan tantangan pertumbuhan dan efisiensi (Olsen et al., 2006). Jeda ini biasanya memiliki awal dan akhir yang pasti, dan dengan demikian dampak ekonomi relatif mudah diukur. Pada tahun 2007 dampak flu babi hanya menempati urutan kedua setelah PRRSv dalam hal produktivitas peternakan

Namun, situasi yang lebih umum di Ontario pada tahun 2013 adalah presentasi ‘endemik’, di mana kawanan pembiakan seringkali cukup stabil, tetapi populasi pembibitan dan finisher mungkin menunjukkan gejala influenza tingkat rendah, diselingi oleh periode sesekali di mana tanda-tanda klinis menjadi lebih jelas. Dampak sebenarnya dari influenza lebih sulit diukur dalam situasi ini, terutama mengingat hampir selalu ada koinfeksi seperti PRRSv atau Mycoplasma hyopneumoniae yang mengakibatkan penyakit pernapasan yang rumit.

Beberapa data dan pendapat tentang biaya influenza tersedia. Donovan (2005) menyarankan bahwa H1N2 (subtipe yang tidak umum di Kanada) menghasilkan 2,9 persen lebih banyak kematian setelah disapih, dibandingkan dengan babi yang tidak terinfeksi serupa. Peneliti lain melaporkan pada survei dokter hewan babi di mana pengurangan efisiensi pakan babi yang terinfeksi influenza A diperkirakan sebesar 0,05 (pembibitan) dan 0,04 (penyelesai), dan kematian gabungan pembibitan-penyelesai disarankan menjadi 2,5 persen

Selain kematian dan konversi pakan, influenza meningkatkan penggunaan obat dalam upaya untuk mengendalikan infeksi bakteri sekunder. Haemophilus parasuis, misalnya, diketahui menyebabkan penyakit yang lebih parah setelah infeksi influenza. Pilihan pengobatan dan kontrol dapat mengurangi beberapa dampak influenza. Pilihan pengobatan terbatas untuk mengurangi gejala. ibuprofen yang larut dalam air, misalnya, tampak menjanjikan sebagai pengobatan demam pada babi yang terinfeksi influenza

Vaksinasi terhadap influenza A dengan vaksin influenza yang tersedia secara komersial seringkali setidaknya sebagian efektif untuk mengurangi tanda-tanda klinis, pelepasan virus, dan penularan antar babi (Romagosa et al, 2011. Corzo et al., 2012). Namun, karena keragaman genetik virus influenza meningkat, proteksi silang dari satu strain ke strain lain menurun, sehingga ada banyak situasi frustasi di mana vaksin komersial gagal memberikan manfaat yang memuaskan (Rodibaugh, 2008). Dalam beberapa tahun terakhir banyak dokter hewan babi telah menggunakan vaksin autogenous untuk mencoba dan memberikan stimulasi kekebalan dengan subtipe influenza ‘homolog’; dalam beberapa kasus, hasilnya positif

Beberapa dokter hewan percaya bahwa kita perlu mengambil pendekatan serupa terhadap influenza yang telah kita lakukan dengan PRRSv. Dengan kata lain, kita membutuhkan lebih banyak informasi tentang bagaimana influenza menyebar dari peternakan ke peternakan, dan dari babi ke babi, sehingga kita dapat menerapkan strategi pengendalian dan pemberantasan jangka panjang yang efektif. Pemberantasan influenza dari peternakan atau sistem telah dilaporkan

Dampak 2: Kesehatan Masyarakat

Kemampuan untuk menghasilkan babi secara menguntungkan tidak hanya bergantung pada faktor internal industri itu sendiri, tetapi juga pada niat baik publik dan regulator untuk tidak mengganggu praktik produksi normal. Niat baik ini mencapai puncaknya pada tahun 2009 ketika pH1N1 (atau ‘flu babi’) menyebabkan masyarakat mempertimbangkan risiko bahwa populasi babi berpotensi sebagai reservoir untuk influenza A. Ada kasus penularan influenza yang terdokumentasi dari manusia ke babi (Forgie et al., 2011), dan sebaliknya (Kitikoon et al., 2011).

Ledakan baru-baru ini dalam pendeteksian subtipe dan galur baru influenza pada babi menunjukkan bahwa kemungkinan galur pandemi baru yang terkait dengan babi adalah nyata, dan merupakan dampak potensial yang harus dihindari jika memungkinkan. Saat ini kami tidak memiliki kejelasan tentang peran apa, jika ada, vaksinasi babi yang harus dimainkan sebagai bagian dari program kesehatan masyarakat yang luas untuk virus influenza A. Beberapa tindakan lain mungkin lebih mudah.

Baca Juga : Swedia Memperpanjang Aturan Pandemi Selama Empat Bulan

Produsen babi dan dokter hewan babi dapat memilih untuk menerima vaksinasi influenza A musiman, berusaha untuk tetap berada di luar gudang ketika mengalami gejala seperti flu, membatasi pengunjung manusia yang tidak perlu dari gudang, pisahkan unggas dan burung liar dari babi, (mengetahui kemampuan babi untuk terinfeksi flu burung subtipe); menggunakan alat pelindung diri (APD, masker respirator dan sarung tangan, misalnya) saat kontak dengan babi. dan bekerja sama untuk menerapkan program pengendalian influenza yang membatasi penularan dari babi ke babi dan dari peternakan ke peternakan.

Dalam beberapa tahun terakhir, industri babi telah memberikan perhatian penuh pada PRRSv dan PCV2 sebagai ancaman kesehatan hewan terbesar. karena pentingnya kesehatan dan produktivitas hewan, dan kesehatan masyarakat manusia, influenza A juga perlu mendapat perhatian penuh di masa depan.

Back To Top