Amerika Selatan Memenangkan Perlombaan Vaksinasi Global

Amerika Selatan Memenangkan Perlombaan Vaksinasi Global – Sepanjang sebagian besar tahun 2020 dan awal 2021, Amerika Selatan menjadi titik nol dalam perang global melawan COVID-19. Oksigen menipis di Peru. Penggali kubur bekerja sepanjang malam di Sao Paulo, Brasil. Mayat dimasukkan ke dalam kontainer pengiriman di Guayaquil, Ekuador.

Amerika Selatan Memenangkan Perlombaan Vaksinasi Global

poder360 – Brasil, negara terbesar di Amerika Latin, mengalami peningkatan jumlah kematian akibat COVID-19 menjadi yang tertinggi kedua di dunia, sementara Argentina dan Peru melaporkan beberapa angka kematian per kapita terberat di mana pun.

Baca Juga : Mengapa Deforestasi di Amazon Brasil Melonjak ke Level Tertinggi Dalam 15 Tahun

Namun dalam beberapa bulan terakhir, meskipun layanan kesehatan tidak merata dan tingkat pendapatan lebih rendah daripada di Eropa atau Amerika Serikat, kawasan ini telah muncul sebagai pemenang kejutan dalam perlombaan vaksinasi. Amerika Selatan sekarang merupakan wilayah yang paling banyak divaksinasi di dunia, dengan 63,3% populasi diinokulasi penuh, menurut proyek Our World in Data , yang mengumpulkan angka resmi dari pemerintah di seluruh dunia. Eropa berada di urutan kedua dengan 60,7%. Di Afrika, hanya 8,8% dari populasi telah menyelesaikan rejimen vaksinasi lengkap.

Infeksi dan tingkat kematian telah anjlok dibandingkan dengan pertengahan tahun ketika Amerika Latin dan Karibia menyumbang hampir setengah dari kematian dan infeksi global. Sekarang adalah Eropa di mana – karena penyebaran varian Omicron – penularan kembali meningkat. Ahli epidemiologi menunjukkan beberapa faktor untuk menjelaskan dorongan vaksinasi yang cepat. Tetapi yang paling penting, kata mereka, adalah kampanye inokulasi yang sukses selama beberapa dekade yang telah menciptakan infrastruktur yang dibutuhkan untuk memberikan pukulan secara massal, sambil menanamkan kepercayaan di antara penduduk.

Di Brasil, keberhasilan inokulasi dalam setengah abad terakhir melawan cacar, meningitis, polio, dan campak berarti sangat sedikit orang yang menentang vaksin, kata Paulo Lotufo, seorang ahli epidemiologi dan profesor di Universitas Sao Paulo. Di beberapa kota besar, termasuk Rio de Janeiro dan Sao Paulo, lebih dari 99% populasi orang dewasa telah menerima setidaknya satu dosis, kata pihak berwenang. Orang Brasil biasanya mengklaim dengan bangga bahwa negara tersebut memiliki “cultura de vacinacao”, atau “budaya vaksin”.

Hal yang sama dapat dikatakan untuk beberapa negara lain di kawasan itu, yang sebelumnya telah meluncurkan kampanye inokulasi yang luas setelah wabah penyakit menular traumatis dalam beberapa dekade terakhir. “Keyakinan ini, yang dibangun selama beberapa tahun, didasarkan pada manfaat dari jadwal vaksinasi kami yang ekstensif,” kata Leda Guzzi, pakar penyakit menular yang berbasis di Buenos Aires.

Pesan kesehatan masyarakat yang efektif juga menjadi kuncinya, kata Albert Ko, seorang profesor di Yale School of Public Health dan peneliti yang berkolaborasi di Oswaldo Cruz Foundation di Rio de Janeiro. Di Brasil, misalnya, maskot yang menyerupai tetesan putih jinak, yang dikenal sebagai “Zé Gotinha,” telah banyak digunakan oleh pejabat kesehatan untuk mempromosikan vaksin, bahkan ketika Presiden Jair Bolsonaro sendiri menolak untuk ditusuk . Awal tahun ini, bintang baile funk MC Fioti merilis video viral dengan versi modifikasi dari salah satu hitsnya terkait dengan lembaga biomedis Butantan di Sao Paulo yang mempromosikan vaksin tersebut.

Namun, wilayah ini jauh dari masalah, terutama karena varian Omicron menyebar ke seluruh dunia. Bahkan dengan 63,3% populasi yang mengesankan divaksinasi, wilayah tersebut tetap di bawah ambang batas yang menurut sebagian besar ilmuwan diperlukan untuk menawarkan perlindungan massal. Omicron sekarang mengamuk di sebagian besar Eropa meskipun tingkat inokulasi yang sama. Di antara anak-anak, tingkat vaksinasi juga bervariasi secara dramatis dari satu negara ke negara lain di Amerika Latin, dengan otoritas di Meksiko dan Brasil relatif lambat untuk menyetujui suntikan untuk anak di bawah umur.

Masalah potensial lainnya adalah vaksin yang digunakan.

Banyak negara, seperti Cile, Uruguay, dan Brasil, sangat bergantung pada Coronavac, vaksin yang diproduksi oleh Sinovac Biotech Ltd (SVA.O) China, terutama pada fase awal upaya vaksinasi mereka. Meskipun vaksin ini dianggap berhasil mendapatkan suntikan dengan cepat, kemanjurannya lebih rendah daripada rekan-rekannya , dan setidaknya satu studi awal mengindikasikan bahwa vaksin itu mungkin tidak menghasilkan antibodi terhadap varian Omicron. Sebelumnya pada bulan Desember, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan bahwa penerima Sinovac – serta semua vaksin “tidak aktif” lainnya – harus ditingkatkan .

Ahli epidemiologi juga mengatakan, Omicron mungkin lebih mahir menghindari kekebalan yang dihasilkan oleh infeksi COVID-19 sebelumnya. Itu bisa menjadi berita buruk di wilayah di mana virus menyebar ke seluruh lingkungan pada tahap awal pandemi.

“Banyak orang, terutama di komunitas rentan di Brasil, telah terinfeksi,” kata Ko, ahli epidemiologi Yale. “Kami melihat virus ini menginfeksi orang yang sudah terinfeksi sebelumnya.”

Amerika Latin Sekarang Menjadi Pemimpin Dunia dalam Vaksinasi

SAN SALVADOR, El Salvador—Amerika Latin, yang pernah menjadi pusat kematian akibat Covid-19, sekarang memimpin AS dan sebagian besar dunia dalam vaksinasi, karena kekhawatiran pasokan telah mereda dan pembuat kebijakan kesehatan bergegas melindungi negara mereka dari varian baru yang mengguncang negara lain. daerah.

Menerapkan campuran vaksin Cina, Eropa dan Amerika, sekitar 62% populasi Amerika Selatan telah menerima dua suntikan atau dosis tunggal oleh Johnson & Johnson . Itu lebih dari 60% orang Eropa yang diinokulasi dengan dua dosis, 56% orang di Amerika Utara dan 54% di Asia, menurut Our World in Data, sebuah proyek penelitian pandemi di Universitas Oxford. Hanya Australia yang telah sepenuhnya memvaksinasi sebagian besar penduduknya. Sebagian berkat keberhasilan dari kampanye inokulasi masa lalu, seperti perang melawan demam kuning, warga di seluruh Amerika Latin umumnya menerima vaksin.

Penyebaran varian Omicron di Eropa dan AS berarti mungkin masih terlalu dini untuk merayakannya di wilayah tersebut, di mana jenis virus corona terbaru mulai menyebar tepat ketika keluarga merencanakan pertemuan liburan. Dan tidak semua negara telah memvaksinasi secara efektif—Guatemala, misalnya, hanya berhasil memberikan dosis pertama kepada sepertiga penduduknya. Meksiko tertinggal dari negara-negara Amerika Latin lainnya dan semua kecuali dua benua dalam memvaksinasi penduduknya secara penuh.

Namun, upaya vaksinasi di sebagian besar negara menggarisbawahi perubahan haluan dramatis untuk Amerika Latin , yang hanya memiliki 8% dari populasi dunia tetapi pada pertengahan 2021 menyumbang sepertiga dari kematian global. Pada bulan lalu, kematian telah turun menjadi 8% dari total kematian dunia karena kampanye vaksinasi telah meluas di banyak negara, dari Brasil dan Chili yang lebih kaya hingga bahkan beberapa negara yang lebih miskin, seperti El Salvador. Pejabat kesehatan mengatakan itu adalah salah satu alasan kasus belum meningkat bahkan dengan kedatangan Omicron.

Hampir dua pertiga dari 6,5 juta orang El Salvador telah menerima dua dosis, kedua di Amerika Tengah setelah Kosta Rika yang lebih makmur. Petugas kesehatan mengaitkan kemajuan tersebut dengan upaya agresif pejabat pemerintah untuk mendapatkan suntikan melalui pabrikan China, serta dari perusahaan yang memproduksi vaksin Pfizer dan AstraZeneca .

Pejabat kesehatan di sini harus menghadapi tantangan geng, yang menurut International Crisis Group hadir di 94% kota. Organisasi kesehatan lokal dan kelompok masyarakat sipil mengatakan pemerintah Presiden Nayib Bukele harus hati-hati menavigasi daerah yang dikendalikan geng untuk menerapkan kebijakan pengendalian pandemi. Penetrasi vaksin yang luas memungkinkan El Salvador awal tahun ini untuk menyumbangkan lebih dari 30.000 vaksin ke negara tetangga Honduras. Dan bulan ini, Bukele mengatakan negaranya akan memilih keluar dari mekanisme Covax, yang menyediakan vaksin untuk negara-negara miskin .

“Kami menyerahkan tempat kami ke negara lain,” katanya melalui akun Twitter – nya. “Alhamdulillah kami memiliki lebih dari cukup, dan ada negara lain yang membutuhkannya.”

Penggerak vaksin datang di tengah kritik dari kelompok medis yang mengatakan pemerintah Bukele tidak melaporkan kematian akibat pandemi. Seorang juru bicara Mr Bukele tidak menanggapi panggilan dan pesan teks meminta komentar. Tetapi bahkan beberapa kritikus terhadap tanggapan pemerintah, seperti Dr. Ivan Solano, seorang spesialis penyakit menular dan imunisasi, memberikan penghargaan kepada pemerintah dalam hal vaksinasi. “Dalam hal mendapatkan vaksin untuk masyarakat, saya pikir kami memiliki manajemen yang cukup baik,” kata Dr. Solano.

Di seluruh kawasan, otoritas kesehatan mengatakan ketersediaan vaksin yang lebih luas telah membantu pemerintah melonggarkan pembatasan mobilitas dan bisnis ketika negara-negara pulih dari kemerosotan ekonomi yang dipicu oleh pandemi. Brasil, yang mencatat 618.000 kematian— tertinggi kedua dalam pandemi setelah AS—kini sebagian besar telah kembali normal.

“Lompatan tingkat vaksinasi adalah yang membawa Brasil keluar dari pusat badai,” kata Carlos Fortaleza, seorang ahli epidemiologi di Universitas Negeri São Paulo.

Pakar kesehatan Brasil mengatakan bahwa di antara tantangan terbesar mereka adalah melawan Presiden Jair Bolsonaro, yang menyebut penyakit itu tidak lebih dari “flu ringan”. Sekarang, hampir 80% populasi Brasil telah menerima setidaknya satu dosis, 66% mendapatkan dua dosis dan lebih dari 10% telah mengakses suntikan booster, menurut Our World in Data.

Di Kolombia, negara berpenduduk 50 juta di mana lebih dari setengah penduduknya telah menerima dua dosis vaksin, otoritas kesehatan menyatakan kelegaan karena kematian dan tingkat penularan turun tajam. Kolombia juga telah memvaksinasi anak-anak berusia 3 tahun, salah satu dari sedikit negara di dunia yang melakukannya. Negara Andes mencatat rata-rata sekitar 2.000 kasus baru sehari, dibandingkan dengan 30.000 pada bulan Juni. Kematian turun dari hampir 700 per hari pada bulan itu menjadi 50 per hari dalam beberapa hari terakhir.

Namun, pihak berwenang mengatakan mereka meningkatkan kampanye publik untuk mendorong warga mendapatkan vaksinasi penuh dan mendapatkan suntikan booster di tengah kekhawatiran tentang potensi peningkatan kasus karena liburan dan Omicron.

“Dua minggu mendatang sangat penting untuk vaksinasi,” kata Julian Fernández, direktur epidemiologi di Kementerian Kesehatan.

Di sebagian besar Amerika Latin, kota-kota besar memiliki tingkat inokulasi yang tinggi, dengan dua pertiga telah menerima setidaknya satu dosis. Lebih dari 70% orang di Pereira di jantung perkebunan kopi Kolombia telah sepenuhnya diinokulasi.

Walikota Pereira Carlos Maya mengatakan petugas kesehatan kota melakukannya dengan mendirikan pos kesehatan untuk memberikan tembakan di stasiun bus umum dan kereta gantung untuk menargetkan penumpang, serta di luar stadion sepak bola kota. Kota itu adalah yang pertama di negara itu yang mewajibkan kartu vaksinasi bagi penggemar sepak bola untuk menonton tim lokal mereka, katanya.

“Kami harus mengubah strategi yang biasa dan pergi ke tempat-tempat nontradisional,” kata walikota. “Kami pergi mencari orang-orang itu agar mereka divaksinasi.”

Di ibu kota Argentina, Buenos Aires, 83% dari tiga juta penduduk kota telah divaksinasi lengkap dan 14% telah menerima booster. Menteri kesehatan kota, Fernán Quiros, mengaitkan keberhasilan itu dengan “ketertarikan masyarakat Argentina terhadap kampanye vaksinasi.”

“Mereka dengan cepat menerima menerima mereka,” katanya.

Namun, sementara kota-kota besar di Amerika Latin telah mendorong maju di bidang vaksinasi, tingkat inokulasi di daerah pedesaan tertinggal. Brasil telah melihat 78% orang di negara bagian kaya São Paulo divaksinasi sepenuhnya, tetapi kurang dari 40% di negara bagian Roraima, Amazon, yang miskin mendapatkan dua dosis tersebut. Negara-negara lain menghadapi perbedaan mencolok yang serupa dalam tingkat vaksinasi antara kota dan pedesaan.

“Tantangannya tetap ada dalam menjangkau lebih banyak wilayah pedesaan di negara ini,” kata menteri kesehatan Kolombia, Fernando Ruiz.

Di El Salvador, sebuah jajak pendapat baru-baru ini menemukan lebih dari 90% orang Salvador menyetujui manajemen pandemi pemerintah.

“Para kritikus tidak memahami negosiasi dan pengorbanan yang harus Anda lakukan di negara seperti ini,” kata Hector Enrique Díaz, 35 tahun, seorang pengemudi truk yang bersiap menerima suntikan booster. “Apa pun yang dapat Anda lakukan untuk membuat orang divaksinasi, itu adalah cara yang tepat.”

Banyak negara Amerika Latin sekarang memiliki tingkat vaksinasi yang lebih tinggi daripada Eropa dan Amerika Utara Banyak negara di Amerika Latin dilanda tingkat kematian Covid-19 yang melonjak di awal pandemi, ketika virus corona mengamuk di seluruh wilayah. Gelombang sedang berbalik di banyak negara Amerika Latin saat ini, di mana tingkat vaksinasi melampaui negara-negara di Eropa dan Amerika Utara dan membantu menurunkan kematian.

Peluncuran vaksin lambat di awal, dengan hanya mendapatkan vaksin di tangan masalah besar. Hanya enam bulan yang lalu, Amerika Latin dan Karibia melaporkan hanya di bawah setengah dari semua kematian terkait Covid-19 di seluruh dunia. Sekarang, wilayah tersebut menyumbang sekitar 10% dari kematian terkait Covid-19, menurut data terbaru dari Universitas Johns Hopkins. Itu karena pengiriman yang dipercepat dari vaksin Eropa, Amerika, Cina, dan buatan dalam negeri yang telah diterima sejumlah negara Amerika Latin pada paruh kedua tahun ini, menurut data Organisasi Kesehatan Pan Amerika (PAHO).

Kuba, Chili, dan Brasil termasuk di antara sepuluh negara teratas secara global dalam hal mereka yang divaksinasi lengkap, menurut statistik yang dikumpulkan oleh PAHO. Salah satu alasan keberhasilan kampanye vaksinasi tersebut dapat dicatat dalam sejarah: Banyak negara di Amerika Latin memiliki dorongan inokulasi nasional yang sudah lama dan tepercaya terhadap penyakit lain, seperti polio.

Baca Juga : Wilayah Italia Berisiko Menjadi Zona Oranye Covid

Kuba, mungkin, bernasib terbaik dalam hal ini, dengan taruhannya pada vaksin buatan sendiri – yang disetujui untuk penggunaan darurat oleh regulator obatnya musim panas ini – membuahkan hasil. Negara ini memiliki tingkat vaksinasi tertinggi di kawasan ini – dan salah satu yang tertinggi di dunia – dengan 84,1% penduduknya divaksinasi penuh, menurut PAHO. Pada bulan September, Kuba menjadi yang pertama di dunia yang memulai vaksinasi massal anak-anak berusia 2 tahun terhadap Covid.

Para ilmuwan mengatakan vaksin buatan Kuba aman dan efektif dalam mencegah penyakit serius dan kematian. Pemerintah mengajukan persetujuan Organisasi Kesehatan Dunia untuk vaksinnya pada bulan September. Sementara itu Brasil, rumah bagi salah satu tingkat kematian Covid-19 tertinggi di dunia , telah bangkit dari hari-hari tergelap pandemi dengan upaya vaksinasi yang berhasil. Kota-kota besar seperti Rio de Janeiro dan Sao Paulo telah menyaksikan lebih dari 99% populasi orang dewasa menerima setidaknya satu dosis vaksin, lapor Reuters.

Back To Top