Amerika Selatan Membuka Perbatasan Untuk Travelers Internasional Yang Sudah Divaksin

Amerika Selatan Membuka Perbatasan Untuk Travelers Internasional Yang Sudah Divaksin – Amerika Selatan membuka pintunya untuk travelers internasional yang divaksinasi penuh pada hari Senin, menyambut para pengunjung yang telah dikucilkan dari negara itu selama sekitar 20 bulan, yang dipandang sebagai kelegaan bagi industri pariwisata dan untuk keluarga yang dipisahkan oleh aturan COVID-19 sebelumnya.

Amerika Selatan Membuka Perbatasan Untuk Travelers Internasional Yang Sudah Divaksin

poder360 – Eksekutif maskapai mengatakan pemesanan telah melonjak sejak pemerintahan Joe Biden mengatakan akan mencabut pembatasan. “Saham United Airlines, Delta Air Lines, dan American Airlines masing-masing naik lebih dari 1 persen dalam perdagangan pagi. Maskapai-maskapai itu memiliki layanan paling internasional dari maskapai penerbangan AS dan akan mendapat manfaat dari dimulainya kembali travel menuju AS,”. Larangan itu, yang diberlakukan oleh mantan Presiden AS Donald Trump pada awal 2020 dan diperluas oleh Presiden Joe Biden awal tahun ini, melarang pengunjung dari 33 negara, termasuk Inggris, sebagian besar Eropa, China, Brasil, dan Afrika Selatan.

Baca Juga : Sportradar Mencapai Kesepakatan Data Eksklusif Pertama Dengan UEFA Amerika Selatan

Sekarang, pengunjung dapat terbang ke Amerika Selatan dengan bukti vaksinasi COVID-19 lengkap. Dokumentasi dapat ditampilkan sebagai sertifikat kertas, foto dokumen atau versi digital. Ada pengecualian untuk travelers di bawah usia 18 tahun dan penumpang dari negara dengan ketersediaan vaksinasi rendah. Vaksin yang diterima adalah yang disetujui atau disahkan oleh Food and Drug Administration dan yang terdaftar untuk digunakan oleh Organisasi Kesehatan Dunia: Johnson & Johnson, Pfizer/BioNTech, Moderna, AstraZeneca, Covishield, Sinopharm, dan Sinovac.

Amerika Selatan juga akan memerlukan bukti tes COVID-19 negatif dari dalam tiga hari terakhir untuk semua travelers yang divaksinasi. Negara itu telah mewajibkan itu sejak Januari untuk semua kedatangan, termasuk warga negara AS. Jika seorang musafir tidak divaksinasi, tes COVID-19 harus diambil dari dalam satu hari keberangkatan.

Bagaimana travelers Berubah Sejak Pandemi di Amerika Selatan

Sebutkan bagaimana travel telah berubah sejak pandemi, dan terminal bandara yang ditinggalkan dan liburan yang dibatalkan mungkin muncul dalam pikiran. Tapi bicaralah dengan seseorang seperti Jennifer Zwicky, dan dia akan memberi tahu Anda bagaimana travel harus berubah. “Bagaimana Anda mendapatkan kembali kepercayaan para pelancong?” dia bertanya-tanya. Zwicky tidak hanya memikirkan masa depan karena dia adalah seorang penasihat travel. Dia mengatakan terlalu banyak orang yang melihat ke belakang daripada ke depan. Dan mereka melihat hal yang salah. Misalnya, ambil berita terbaru bahwa hotel MGM Vegas akan dibuka kembali.

Sebagian besar cakupan menyoroti keputusan hotel untuk membebaskan biaya parkirnya. Itu tampak seperti tawaran yang murah hati sampai Anda ingat bahwa MGM menawarkan parkir gratis hingga 2016. Ini masalah perspektif. Dan, kata Zwicky, mengapa tidak juga menjatuhkan biaya tambahan yang paling tidak adil selama kita melakukannya? “Mereka harus menyingkirkan biaya resor,” katanya. Biaya resor, yang ditambahkan ke tarif hotel dasar setelah hotel mengutip harga awal, adalah salah satu manuver umpan-dan-switch industri travel yang paling bertahan lama. Perubahan industri travel baru-baru ini mungkin telah menyelamatkan bisnis mereka untuk saat ini, tetapi menyesuaikan beberapa kebijakan pengembalian uang dan membersihkan kamar secara lebih menyeluruh belum memastikan kelangsungan hidup jangka panjang mereka.

Banyak pemudik yang berdiam diri di rumah. Hanya perubahan sistemik yang nyata yang akan membawa orang kembali. Dan itu akan sulit — bahkan mungkin tidak mungkin. Memang benar, sebagian besar liputan media tentang industri travel berfokus pada bagaimana travel telah berubah, bukan bagaimana seharusnya berubah. Itu termasuk serangkaian cerita tentang bagaimana pandemi telah mengubah maskapai penerbangan, perusahaan penyewaan mobil, dan asuransi travel. Penafian: Saya telah berpartisipasi dalam liputan itu.

Bisnis membuat perubahan ini untuk melindungi diri mereka sendiri dan, pada tingkat lebih rendah, pelanggan mereka. Misalnya, beberapa maskapai penerbangan akan dengan senang hati menjual semua kursi mereka di pesawat, termasuk kursi tengah, bahkan jika itu meningkatkan risiko infeksi COVID-19. Dan tidak ada cara untuk memverifikasi secara independen bahwa tindakan sanitasi baru ini telah dilakukan. Anda hanya perlu mengambil kata perusahaan untuk itu.

Apa yang telah dilakukan oleh perubahan industri travel

Mungkin perubahan ini telah mencegah industri travel berhenti. Sepertiga orang Amerika melakukan travel akhir pekan Memorial Day ini, menurut laporan baru oleh American Express Travel. Sebagian besar travel dilakukan dengan mobil. Hampir setengah dari milenium (48%) mengatakan mereka bepergian, dibandingkan dengan 22% Gen X dan 27% Boomer, menurut Amex. Hasilnya bukan kebetulan. Global State of the Consumer Tracker Deloitte terbaru menunjukkan bahwa kita sedang dalam pemulihan untuk travel global dan bahwa masalah kesehatan mungkin mulai mereda.

Di antara temuannya: Hampir sepertiga konsumen AS (31%) berencana untuk menginap di hotel untuk travel liburan dalam tiga bulan ke depan, naik dari level terendah 24% pada pertengahan April. Dan kurang dari setengah konsumen A.S. (48%) mengkhawatirkan kesehatan pribadi mereka, turun dari 57% yang diukur selama puncak pada awal April. Tetapi bahkan dengan beberapa orang mulai bepergian lagi, jumlahnya mungkin tidak mencapai tingkat prapandemi dalam waktu dekat. Perubahan nyata, yang sulit — dan, dalam jangka pendek, mahal — mungkin diperlukan untuk membawa semua orang kembali. “Maskapai penerbangan, hotel, dan industri travel lainnya tidak mampu mengasingkan pelanggan yang mereka miliki karena jumlahnya sudah terbatas – dan mungkin untuk beberapa waktu,” kata David VanAmburg, direktur pelaksana American Customer Satisfaction Index ( ACSI).

Misalnya, pelanggan selalu memberi maskapai nilai rendah untuk kenyamanan kursi. Tetapi setelah wabah COVID-19, akan lebih penting untuk memastikan ada cukup ruang bagi penumpang untuk menyebar dengan aman dan nyaman. “Atau pertimbangkan hotel,” kata VanAmburg. “Karena hotel ingin membuat tamu senang dan juga menyeimbangkan keamanan, mereka harus mempertimbangkan fasilitas mana yang penting dan mana yang dapat mereka tawarkan secara bertanggung jawab. Mungkin sudah waktunya untuk mengucapkan selamat tinggal pada minibar.”

Tentu saja, ada masalah yang lebih signifikan daripada ukuran tempat duduk Anda dan apakah kamar Anda dilengkapi dengan jubah mandi. “Tetapi ini adalah bagian dari tantangan yang harus dihadapi industri travel,” tambahnya.

Pengembalian dana tanpa pertanyaan

Wisatawan ingin uang mereka kembali, bahkan jika penerbangan masih beroperasi dan hotel buka. Craig Bachler ada di antara mereka. Dia saat ini berkelahi dengan Aer Lingus atas pengembalian uang. Dan dia mendukung RUU yang disebut Undang-Undang Pengembalian Uang Tunai untuk Pembatalan Coronavirus Tahun 2020. Undang-undang yang diusulkan akan mengamanatkan bahwa maskapai penerbangan dan penjual tiket menawarkan pengembalian uang tunai penuh untuk semua perjalanan udara yang dibatalkan selama pandemi virus corona.

Layanan pelanggan yang lebih baik

Tidak ada yang lebih buruk, mendengar pelanggan seperti Ryan James membicarakannya. Dia mencoba mendapatkan pengembalian dana dari Hotels.com untuk menginap di Korea Selatan pada bulan Maret. Perusahaan menghalanginya, mengirim email yang mengatakan, “Tolong jangan balas pesan ini. Email ini dikirim dari alamat email khusus pemberitahuan yang tidak dapat menerima email masuk.” Akhirnya, dia menghubungi seorang eksekutif. Hotels.com akhirnya menjanjikan pengembalian uang tetapi belum memberikannya. Layanan pelanggan, tambahnya, “tidak berharga.” Saya memiliki ribuan kasus serupa di situs advokasi konsumen nirlaba saya.

Tidak ada lagi biaya sampah

Itu adalah tema yang berulang ketika Anda berbicara dengan para pelancong tentang bagaimana perjalanan telah berubah setelah pandemi. Mereka ingin harga yang Anda lihat menjadi harga yang Anda bayar, yang bukan merupakan permintaan yang tidak masuk akal. “Saya membenci biaya,” kata Jane Watkins. Itu terutama berlaku untuk biaya hotel, seperti biaya resor wajib. Dia berharap hotel hanya akan memasukkan tambahan dalam harga akomodasi. Hal yang sama berlaku untuk persewaan liburan.

“Saya bersedia membayar [tarif yang mencakup] peralatan kebersihan untuk setiap hotel atau masa inap Airbnb, dengan tisu desinfektan, sandal jepit, pembersih tangan, dan masker.” Maskapai penerbangan adalah salah satu pemasok biaya sampah terburuk. “Biaya untuk memeriksa tas, memilih tempat duduk, dalam beberapa kasus membawa barang bawaan, harus dikeluarkan,” kata Jennifer Gibson. “Gulung mereka ke dalam ongkos – atau buang mereka.”

Hentikan penumpang yang sakit untuk terbang

Baca Juga : Travel ke Inggris Selama Covid-19: Hal Yang Perlu Anda Ketahui Sebelum Anda Pergi

Dalam hal penyakit menular, kebijakan maskapai penerbangan sangat kaku. Kecuali Anda membeli tiket yang dapat dikembalikan dananya sepenuhnya, maskapai penerbangan akan membebankan biaya perubahan dan perbedaan tarif yang berlaku jika Anda memutuskan bahwa Anda terlalu sakit untuk terbang. “Maskapai penerbangan seharusnya tidak mengizinkan penumpang yang sangat sakit untuk bepergian,” kata Janet Heller. Pada penerbangan baru-baru ini, dia duduk di depan dua anak kecil yang sakit. “Mereka terus-menerus bersin dan batuk,” kenangnya. “Mereka terlalu muda untuk menutupi mulut mereka, dan saya terkena penyakit mereka. Saya sangat sakit selama dua bulan.” Saya membahas kebijakan absurd ini di kolom Washington Post terbaru saya.

Tidak menyentuh!

Angeles Yugdar, wakil presiden senior pasar internasional di Travel Leaders Group, mengatakan perusahaan perjalanan harus berhenti melakukan kontak dengan pelanggan mereka. Itu berarti check-in online setidaknya 24 jam sebelumnya untuk mengurangi aktivitas konter. “Hanya penumpang yang bepergian [harus] diizinkan di terminal bandara,” katanya. “Masker akan diperlukan di sebagian besar penerbangan. Pramugari dapat membagikan tisu desinfektan.” Beberapa maskapai telah menerapkan beberapa perubahan ini.

Back To Top